• April 12, 2024
(Ilmu Solitaire) Apa itu indah?

(Ilmu Solitaire) Apa itu indah?

Keterikatan kita terhadap keindahan sangat terkait dengan hal-hal yang telah membantu kita bertahan hidup

Baru-baru ini saya diminta untuk menyebutkan bagian tubuh mana yang menurut saya indah, dan sejujurnya, saya bingung. Saya tidak bisa menyebutkan satu pun, terlebih lagi ia menjerit. Aku berkata pada diriku sendiri itulah mengapa bergabung dengan teater tidak pernah terpikir olehku di masa mudaku – teater memaparkan seseorang pada segala macam hal yang dapat membuatku merasa campuran antara terbebas dan rentan.

Namun belakangan saya semakin penasaran mengapa saya tidak bisa langsung menyebutkan satu “bagian tubuh yang indah” milik saya. Apakah saya begitu merasa tidak aman sehingga sesuatu yang dianggap penting dan sangat dikorbankan oleh orang-orang untuk dimiliki atau diperbarui adalah sesuatu yang tidak dapat dengan mudah saya kaitkan dengan diri saya sendiri, atau setidaknya, pada bagian tubuh mana pun?

Saya biasanya menghabiskan sekitar 10 menit setiap pagi di depan cermin untuk memastikan saya terlihat baik sebelum berangkat kerja. Meskipun saya tahu saya telah mempertimbangkan untuk memilih pakaian yang tidak akan berbenturan (setidaknya untuk saya), serta anting dan sepatu, saya tidak terlalu memikirkannya sepanjang hari sampai saya pergi tidur. .

Tapi apa nilai keindahan itu atau (kekurangannya) dalam kelangsungan hidup saya di abad ke-21St abad? Dengan kata lain, untuk apa?

Saya terpesona pada serangkaian wawancara di NPR.org dengan orang-orang yang menghabiskan sebagian besar hidup mereka dalam perjumpaan mendalam dengan kecantikan—seorang desainer, seniman, supermodel, dan ilmuwan. Saya diubah oleh beberapa hal yang mereka bagikan.

Rasakan keindahan

Kita tidak hanya memperhatikan hal-hal yang indah, kita juga mempunyai perasaan terhadap hal-hal tersebut, dan hal itu bergantung pada lebih dari sekedar indera kita. Keindahan muncul saat kita menarik hubungan antara apa yang diterima indra kita dan bagaimana perasaan kita.

Desainer Richard Seymour mengatakan bahwa ketika dia terinspirasi oleh sesuatu yang indah, dia merasakan gejolak dalam dirinya, perasaan yang luhur. Dia mengira Anda berjabat tangan dengan benda yang menyentuh Anda secara emosional—apakah itu mobil, kantong plastik, atau pemutar kaset—yang dimulai dengan apa yang dengan tepat ia gambarkan sebagai “desahan cybernetic”.

Ia juga berpendapat bahwa narasi di balik objek – mulai dari lampu mobil hingga foto –lah yang membuat atau menambah keindahan pada objek tersebut. Dia bilang kecantikan itu bukan hanyalah “lapisan gula” kehidupan – sesuatu yang bisa kita lakukan tanpanya tetapi akan menyenangkan untuk dilihat – tetapi bagian dari esensinya seperti makanan.

Saya ingat merasakan hal yang sama ketika saya menemukan lilin yang digunakan untuk menyegel surat ketika saya masih kecil. Saya suka menulis surat karena api yang digunakan pada ukiran yang menyegel amplop saya memberikan kesan yang memuaskan atas apa yang saya bagikan dalam surat-surat itu. Saya hanya berpikir tidak ada cara lain untuk menyegel pikiran yang tercetak kecuali dengan lilin dan api!

Kebutuhan akan kecantikan

Bill Strickland adalah seorang seniman yang mendirikan pusat seni untuk anak-anak sekolah negeri di Pittsburgh – anak-anak yang paling banyak menerima hukuman – untuk mengubah hidup mereka. Dia menggunakan seni untuk membuat mereka kembali menyadari betapa lebih banyak keindahan yang dapat mereka miliki jika mereka dapat menghasilkan sesuatu dalam hidup mereka melalui pendidikan lebih lanjut. Hasilnya, 80% dari anak-anak ini melanjutkan ke universitas. Pusatnya telah direplikasi di seluruh Amerika. Seni mengubah kehidupan. Saya pikir itu membuatnya jauh lebih baik.

Supermodel Cameron Russell menyadari bahwa penampilannya adalah hasil lotere genetik yang telah dibayarnya. Bukan salahnya kalau dia terlihat seperti itu. Dia mengatakan bahwa dibayar “banyak uang untuk ukuran pinggang 23 inci” adalah sesuatu yang dia syukuri, tapi itu tidak terlalu berharga baginya dalam hal karir jangka panjang.

Ia dengan tegas mengatakan bahwa kecantikan bukanlah jaminan kebahagiaan karena membawa begitu banyak kesengsaraan bagi orang-orang yang mengharapkannya bertahan selamanya. Dia tahu itu tidak mungkin.

“Survival of the fittest” adalah buku di rak saya yang tak pernah gagal menarik perhatian orang yang melihatnya. Ahli saraf Harvard, Nancy Etcoff, menulis buku itu. Dia adalah ilmuwan yang diwawancarai di NPR.

Dia mengatakan bahwa penelitian menunjukkan bahwa rasa keindahan kita benar-benar terkait dengan rasa hidup kita. Kita membutuhkan keindahan. Dalam bukunya dia mengutip bukti dan salah satu yang paling mengejutkan bagi saya adalah penemuan bahwa Brasil memiliki lebih banyak wanita Avon daripada tentara.

Ia menegaskan, kita tertarik dengan kulit bersih dan rambut berkilau karena itu pertanda kesehatan, namun kita tidak menyadarinya saat kita berbondong-bondong melihat gambar model cantik. Tapi dia mengatakan kita juga menemukan orang yang kita cintai lebih cantik daripada orang yang tidak mereka kenal. Cinta adalah bagian dari apa yang indah.

Dtcoff juga menegaskan, seperti yang secara konsisten dilakukan oleh penelitian lain, bahwa hubungan kita dengan apa yang indah sangat terkait dengan apa yang membantu kita bertahan hidup. Orang-orang biasanya selalu lebih memilih gambar sabana dibandingkan gambar alam lainnya karena kita memiliki memori genetik dari tempat lahir kita sebagai manusia yang pertama kali muncul di planet ini sekitar 200.000 tahun yang lalu. Kita juga umumnya lebih menyukai warna hijau dan biru – mungkin karena warna langit dan hutan pemberi kehidupan dibandingkan warna mata manusia.

Kenangan keindahan

Dalam penelitian lain, pemindaian otak orang menunjukkan bahwa ketika kita menemukan sesuatu yang indah, bagian otak kita untuk keterampilan motorik menunjukkan bahwa kita secara mental menjangkau mereka. Pemindaian otak lainnya menunjukkan bahwa objek yang berbentuk “persegi panjang emas” (persegi panjang yang proporsinya sesuai dengan “rasio emas” 1:1.618) membuat kita merasa nyaman karena “cocok” dan kita lebih efisien dalam memproses gambar jika dikonfigurasi dengan cara ini. . Ketika kita efisien, kita merasa “tepat” dan itu berarti keindahan.

Mendengarkan wawancara-wawancara itu memunculkan gejolak mental tentang objek-objek yang terpatri dalam ingatanku karena menurutku objek-objek itu begitu indah: kesederhanaan sehelai daun – geometri buah dengan potongan puzzle simetris di dalamnya, warna selendang biru. mengalir seperti air saat digantung, sepatu saat membentuk kaki dan perjumpaan menentukan tanah di mana ia mendarat, sepatu bot setinggi lutut dan rok pensil hitam dalam perjalanan ke opera pertamaku, jam tangan plastik bekas berukuran besar dari Ayah, sup makaroni dan ube berbentuk seperti ikan yang disiapkan oleh ibu, lagu “Edelweiss”. Pawai berlanjut.

Kecantikan bukan sekedar penampilan. Ini adalah sebuah pendekatan, sebuah pandangan, sebuah perjumpaan, sebuah emosi yang meresap dan melibatkan kehidupan yang diwujudkan. Kami membutuhkannya seperti kami membutuhkan air dan pelukan. Sekarang berhenti membaca dan ambil beberapa. – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia menulis dua buku, “Science Solitaire” dan “Twenty-One Grams of Spirit and Seven Our Desires.” Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected].

Result HK