• February 25, 2024
Iman saya membantu saya keluar dari depresi

Iman saya membantu saya keluar dari depresi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Bukan menjadi seorang Katolik yang membantu saya menghadapi situasi ini, namun menempa iman saya’

“Kenapa kamu tersenyum? Apa yang kamu dengarkan?” adalah kata-kata keluargaku ketika mereka menatapku dengan mata penasaran dan prihatin, bertanya-tanya mengapa aku tertawa sendiri atau tidak tersenyum pada apa pun.

Baru-baru ini saya dilumpuhkan oleh depresi ketika saya melihat diri saya “gagal” dalam hidup. (BACA: Saya mengalami depresi dan senang mengakuinya)

Krisis eksistensial yang membayangi saya sejak saya menjadi mahasiswa tahun kedua terjadi pada tahun terakhir kuliah saya. Saya mendapati diri saya terjebak dalam keadaan depresi, kurangnya motivasi, dan rasa tidak bernyawa yang sama seperti yang saya alami setelah menyibukkan diri dan meraih prestasi selama dua tahun terakhir.

Perasaan itu membuatku mawas diri dan mementingkan diri sendiri. Saya mengakui kekalahan dan merasakan kebingungan dan kekacauan yang luar biasa. Saya ingin mengasingkan diri dari dunia luar, takut tidak seorang pun memahami apa yang saya alami. Mereka mungkin menganggap “itu” sebagai sebuah drama.

Saya melakukan upaya sadar untuk mencari bantuan. Saya mencoba bertindak, tetapi usaha saya sia-sia. Orang-orang mencoba berbicara padaku dan memberiku nasihat, tapi pada akhirnya aku berjuang melawan iblisku.

Untuk menemukan diriku lagi

Kami tidak memiliki sumber daya untuk berkonsultasi dengan terapis, jadi saya pergi sendiri. Saya menemukan diri saya dalam keadaan tidak bertindak yang mengakibatkan ketidakmampuan saya untuk melanjutkan tanggung jawab saya sebagai siswa, pemimpin dan anak perempuan. Bangun adalah sebuah perjuangan; tersenyum, ketegangan.

Kupikir suatu hubungan akan mengangkatku, tapi ternyata malah menjatuhkanku. Berkali-kali saya mendapati diri saya bersembunyi di kapel, lalu menangis dan bertanya kepada Tuhan, “Bagaimana caranya?” (BACA: Mengatasi Depresi)

Saya ingat diajari praktik keagamaan ketika saya masih kecil, ketika saya dibesarkan dengan cita-cita Katolik dan dikirim ke sekolah swasta Katolik. Cita-cita ini dipertanyakan ketika saya masuk perguruan tinggi; walaupun sulit untuk berdamai, akhirnya saya memperbaikinya.

Saya menjadi kurang Katolik melalui praktik ini karena saya mencari agama lain.

Ketika saya tidak bisa lulus semester lalu, saya menjalani hari-hari berikutnya dengan mengerjakan tugas-tugas kasar. Keluarga dan teman-teman saya membantu dan saya berterima kasih. Tidak lulus sudah cukup menjadi beban bagi keluarga beranggotakan 8 orang, namun keluarga saya adalah sistem pendukung yang kuat.

Suatu hari saya mendengarkan podcast Kristen. Itu adalah sebuah doa. Tidak, itu tidak seperti yang saya bacakan. Itu lebih sederhana, lebih tenang. Saya terus mendengarkan podcast itu dan saya merasakan keyakinan saya – keyakinan yang sudah lama saya lupa hargai sejak saya tersesat.

Secara psikologis, respons terhadap situasi saya mungkin dapat dijelaskan oleh kekuatan positif – yang entah bagaimana menjelaskan perlunya penemuan agama.

Hari itu, ketika aku akhirnya merasakan sesuatu yang baik lagi dalam diriku, aku memilih untuk melepaskan semua pemikiran dan rasionalisasiku. Itu semua tentang melepaskan dan memiliki keyakinan yang tulus – bahwa ada tujuan yang lebih tinggi – adalah satu-satunya hal yang perlu saya lakukan untuk membebaskan diri dan dengan lembut menyatukan diri kembali.

Dan keajaiban itu nampaknya efektif: Saya mendapati diri saya kembali berdiri. Saya kembali berharap, bermimpi dan percaya bahwa saya dapat melompat kembali ke kehidupan.

Disini aku menulis lagi.

Bukan menjadi seorang Katolik yang membantu saya menghadapi situasi ini, melainkan menempa iman saya, tidak peduli agama apa yang saya anut.

Saya sekarang telah belajar untuk percaya. — Rappler.com

Allison Danao saat ini sedang menyelesaikan tesisnya di bidang Seni Komunikasi di Universitas Filipina Los Banos.

situs judi bola