• May 29, 2024
Importir harus melalui proses anti penyelundupan

Importir harus melalui proses anti penyelundupan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Alat anti-penyelundupan yang baru akan mencakup akreditasi pelabuhan sebagai pencegahan terhadap ‘belanja pelabuhan’

MANILA, Filipina – Impor minyak dan barang-barang lainnya kini akan melalui proses anti-penyelundupan baru yang akan diterapkan dan dimintai pertanggungjawaban oleh petugas bea cukai.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, 15 April, Departemen Keuangan (DOF) mengatakan bahwa alat anti-penyelundupan baru tersebut ditetapkan dalam Perintah Departemen yang memberi wewenang kepada lembaga terkaitnya, Biro Bea Cukai, untuk menerapkan serangkaian tindakan baru untuk memerangi bantuan penyelundupan. minyak dan produk lainnya.

Alat-alat baru tersebut meliputi:

  • akreditasi pelabuhan
  • penyampaian rencana impor berkelanjutan oleh importir
  • rekonsiliasi statistik perdagangan
  • pemantauan khusus kasus penyelundupan minyak

“Dampak penyelundupan dapat dilihat dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Filipina, sehingga departemen kami tidak akan puas sampai mereka diberantas. Perintah ini pasti akan memberikan pukulan berat terhadap mereka yang tidak menjalankan bisnis secara adil di Filipina,” kata Menteri Keuangan Cesar Purisima.

Akreditasi Pelabuhan

Menurut DOF, Bea Cukai hanya boleh mengakreditasi pelabuhan tertentu untuk komoditas sensitif seperti minyak, baja, biji-bijian, ubin, emas, dan kendaraan, sesuai dengan standar, persyaratan teknis, dan undang-undang, peraturan, dan regulasi yang berlaku.

Hal ini akan bertindak sebagai pencegahan terhadap “belanja pelabuhan” yang dilakukan oleh importir yang sering berpindah pelabuhan untuk menghindari pajak, kata departemen keuangan.

DOF juga mewajibkan pelabuhan yang terakreditasi untuk menyerahkan laporan statistik perdagangan bulanan kepada DOF.

Data tersebut akan diverifikasi oleh Departemen Energi (DOE), Otoritas Pelabuhan Filipina (PPA) dan lembaga terkait lainnya, berdasarkan volume dan per kapal untuk menghilangkan perbedaan.

Akreditasi pelabuhan akan dilanjutkan bulan depan, kata departemen keuangan.

Impor minyak

Data Departemen Energi menunjukkan, kebutuhan minyak mencapai 106,9 juta barel pada tahun 2011 dibandingkan realisasi impor minyak Bea Cukai yang hanya 67,6 juta barel atau selisih 39,3 juta barel.

Perintah tersebut juga akan mewajibkan semua importir komoditas sensitif untuk menyerahkan rencana impor bergulir tahunan mereka yang menunjukkan jumlah, jenis, sumber dan lokasi kedatangan pelabuhan yang dituju, kata departemen keuangan.

Perintah tersebut menyerukan penerapan ketat Peraturan Pendapatan No. 2-2012, yang mewajibkan importir membayar pajak pertambahan nilai dan cukai atas seluruh impor minyak setibanya di Filipina, serta menyerahkan laporan pajak penghasilan yang diterima oleh Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR).

Departemen Keuangan menerapkan tindakan yang lebih ketat terhadap penyelundupan minyak setelah pemain minyak besar, termasuk Petron Corp. dan Pilipinas Shell Petroleum Corp., mengatakan penyelundupan mempengaruhi bisnis mereka. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini