• June 21, 2024
Inflasi terendah sebesar 3,7% di bulan November

Inflasi terendah sebesar 3,7% di bulan November

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Namun, datangnya musim Natal ditambah kerusakan yang diperkirakan terjadi akibat #RubyPH dapat meningkatkan harga pangan

MANILA, Filipina – (DIPERBARUI) Berkat rendahnya harga pangan, harga minyak bumi, dan tarif listrik, inflasi pada bulan November berada pada titik terendah yaitu sebesar 3,7%, menurut laporan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) pada hari Jumat, 5 Desember.

Pada bulan Oktober, inflasi juga turun menjadi 4,3% untuk bulan kedua berturut-turut.

Untuk periode 11 bulan, tingkat inflasi mencapai 4,3%, berada dalam target inflasi setahun penuh sebesar 3% hingga 5% dari Komite Koordinasi Anggaran Pembangunan (DBCC), kata Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Arsenio M. Balisacan.

“Bantuan lebih lanjut ini merupakan kabar baik bagi perekonomian kita,” kata Balisacan dalam sebuah pernyataan.

Angka inflasi bulan November juga berada dalam kisaran perkiraan Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) sebesar 3,5% hingga 4,3% untuk bulan tersebut.

Gubernur BSP Amando M. Tetangco Jr. mengatakan bahwa pembacaan inflasi terbaru ini konsisten dengan penilaian bank sentral terhadap lingkungan inflasi yang terkendali dalam jangka waktu kebijakan.

Namun, harga pangan mungkin naik pada musim Natal ini, dan perkiraan kerusakan akibat topan Ruby dapat menyebabkan kenaikan harga, kata kepala NEDA.

“Mengingat kerentanan negara terhadap bencana akibat bencana alam, maka pemerintah harus tetap waspada untuk memastikan pasokan komoditas mencukupi untuk menjaga harga tetap stabil,” kata Balisacan.

Makanan menyumbang sekitar 90% inflasi.

Inflasi pangan melambat menjadi 6,7% di bulan November dari 7,2% di bulan Oktober tahun ini.

Kenaikan harga pangan yang lebih rendah mendukung perlambatan ini, selama tiga bulan berturut-turut.

Inflasi beras, yang menyumbang sekitar 25% dalam indeks harga konsumen (CPI) pangan, mulai menurun pada bulan November seiring dengan meningkatnya stok beras dan impor.

Beras produksi diperkirakan akan pulih pada kuartal keempat tahun 2014 dan hal ini mungkin akan semakin mengurangi tekanan harga beras dalam beberapa hari mendatang.

Namun saat Ruby (nama kode internasional: Hagupit) memasuki wilayah tanggung jawab Filipina, para petani di sepanjang jalur topan didorong untuk memanen tanaman matang mereka sebelum topan tersebut menghantam pada Sabtu malam, 6 Desember.

Sementara itu, harga minyak Dubai turun ke level terendah sejak tahun 2010.

Oleh karena itu, harga minyak bumi dalam negeri yang lebih rendah atau penurunan harga sebesar dua digit telah terjadi pada bensin tanpa timbal, solar, minyak tanah, dan bahan bakar gas cair (LPG).

Penurunan harga bahan bakar dan peningkatan ketersediaan pembangkit listrik juga menurunkan tarif listrik.

Secara khusus, biaya pembangkitan Manila Electric Company (MERALCO) turun sebesar 9,9% pada bulan November tahun ini.

NEDA juga mengatakan bahwa tingkat inflasi yang lebih rendah dirasakan di seluruh wilayah.

Di Wilayah Ibu Kota Nasional (NCR), tingkat inflasi menurun menjadi 2,4% dari 3,6% di bulan Oktober.

Wilayah di luar NCR juga mengalami kenaikan harga yang lebih rendah, yang menyebabkan inflasi secara keseluruhan lebih rendah sebesar 4% dari 4,5% pada bulan Oktober 2014.

Pemerintah tetap optimis terhadap pertumbuhan ekonomi negara secara keseluruhan, meskipun pertumbuhan produk domestik bruto tertinggal sebesar 5,3% pada kuartal ketiga.

Kegiatan ekonomi di Filipina diperkirakan akan tetap kuat karena permintaan domestik yang kuat, posisi eksternal yang kuat dan sentimen konsumen dan bisnis yang baik, kata Balisacan.

BSP mengatakan pihaknya akan tetap waspada dalam memantau perkembangan baik global maupun domestik dan “siap mengambil tindakan yang tepat, jika diperlukan, untuk melindungi tujuan stabilitas harga.” Rappler.com

Pengeluaran SDY