• July 17, 2024
Ingat Darurat Militer: 7 Pelajaran Dari Hitler

Ingat Darurat Militer: 7 Pelajaran Dari Hitler

Saya dikritik habis-habisan karena dituduh membela Adolf Hitler. Saya menjelaskan bahwa ketertarikan saya pada Hitler bukanlah untuk meniru atau mengidolakannya, namun untuk mengambil pelajaran penting dari kehidupannya dan peristiwa Perang Dunia II.

Sebagai sejarawan amatir, saya dikritik habis-habisan karena dituduh membela Adolf Hitler. Saya menjelaskan bahwa ketertarikan saya pada Hitler bukanlah untuk meniru atau mengidolakannya, namun untuk mengambil pelajaran penting dari kehidupannya dan peristiwa Perang Dunia II.

Menjelang peringatan 40 tahun Darurat Militer, mari kita lihat beberapa pelajaran penting yang dapat diajarkan oleh kehidupan Hitler kepada kita:

1. Ekspansionisme harus ditentang keras. Ketika Hitler berkuasa pada tahun 1933, ia mencoba menghidupkan kembali Jerman dengan merombak perekonomiannya dan melakukan persenjataan kembali secara besar-besaran. Pada bulan Maret 1936, bertentangan dengan kewajiban perjanjian, pemerintah Jerman melakukan militerisasi ulang di Rhineland; hal ini hanya mendapat tanggapan hangat dari negara-negara Eropa lainnya. Pada tahun 1938, Hitler mencaplok Austria, hanya dengan perlawanan yang nyata. Karena didorong, Hitler menuntut agar Sudetenland diserahkan kepada Third Reich. Inggris dan Perancis menyerah. Pada tahun 1939, Hitler menginvasi seluruh Cekoslowakia. Dia kemudian melanjutkan untuk memakan Polandia, dengan Perancis dan Inggris dengan patuh berdiri di sisinya. Maka dimulailah Perang Dunia II.

Jika negara-negara Eropa lebih bertekad untuk menegakkan hukum internasional, mereka bisa mengendalikan Jerman. Dunia tidak akan berperang dengan hilangnya puluhan juta nyawa.

2. Kelilingi diri Anda dengan pria-pria terbaik dan dengarkan mereka. Hitler hanyalah seorang kopral di tentara Jerman ketika Perang Dunia I berakhir pada tahun 1919. Dia tidak memiliki silsilah keluarga, kekayaan, atau pendidikan tinggi. Faktanya, dia sangat miskin.

Ketika dia menjadi Rektor, dia tahu bahwa dia tidak siap secara mental untuk tugas membangun kembali dan mempersenjatai kembali. Jadi dia menggunakan jasa orang-orang yang sangat terlatih dan bermotivasi tinggi untuk bekerja padanya. Sebagai kepala propaganda ia mempekerjakan Dr Joseph Goebbels, yang pendekatan inovatifnya terhadap propaganda masih digunakan sampai sekarang; untuk pasukan daratnya ia memiliki Jenderal Heinz Guderian, yang konsep blitzkrieg dan “Serangan Senjata Gabungan” merevolusi peperangan darat; untuk pekerjaan sipil dia memiliki arsitek Albert Speer, yang membuat rencana induk untuk “negara pan-Jerman”. Masih banyak orang lain – orang-orang jenius di bidangnya masing-masing – yang bertanggung jawab atas keberhasilan awal Jerman dalam Perang Dunia II.

Sayangnya, ketika upaya perang Jerman menjadi buruk, Hitler mulai mengabaikan nasihat baik anak buahnya dan mengambil peran lebih pribadi dalam strategi perang; perintahnya menyebabkan runtuhnya Pusat Grup Angkatan Darat di Rusia, kekalahan yang tidak pernah bisa dipulihkan oleh Jerman.

3. Diskriminasi pada akhirnya akan menjadi bumerang. Tak lama setelah Hitler mengambil alih kekuasaan, serangkaian undang-undang diberlakukan yang menargetkan orang-orang Yahudi karena diskriminasi. Hal ini mencapai puncaknya dengan lahirnya Undang-Undang Nuremberg, yang semakin mengekang hak-hak sipil dan politik orang Yahudi. Segregasi rasial juga didorong secara tegas.

Ratusan ribu orang Yahudi ditinggalkan di pengasingan atau ke negara lain; di antara mereka adalah ilmuwan terbaik. Jadi, ketika Jerman memulai program senjata nuklir, terdapat kekurangan ilmuwan Yahudi yang dapat berhasil mengembangkan senjata tersebut: mereka sebagian besar berada di Amerika Serikat, tempat bom atom pertama dibuat.

4. Perang dua front harus dihindari. Pada tahun 1940, Jerman berada pada puncak kekuasaannya: ia telah menaklukkan Polandia, Perancis, Negara-Negara Rendah dan sebagian besar Eropa Timur. Kemudian mereka menginvasi Rusia.

Membuka front lain, sumber daya Jerman menjadi semakin terbatas ketika Sekutu menyerang Prancis pada tahun 1944. Dengan Rusia yang melakukan serangan dari Timur, dan Inggris serta Amerika Serikat dari Barat, kedua front tidak mempunyai cukup aset perang untuk pertahanan yang efektif. Dengan demikian kedua front tersebut dengan cepat runtuh bagi Jerman.

Jika Jerman bertempur satu per satu, hal ini dapat membendung gelombang kemenangan Sekutu dan memaksakan solusi yang dapat menjamin kelangsungan hidup Hitler dan “Jerman Raya” miliknya.

5. Retorika harus dibarengi dengan tindakan yang sesuai. Hitler tidak diragukan lagi adalah salah satu orator terhebat dalam sejarah. Kekuatan retorikanya mengilhami negara yang putus asa dan memacu warganya untuk bangkit dari kekalahan dan mengubah Jerman menjadi kekuatan besar. Namun apakah pidato tersebut merupakan satu-satunya kekuatan Hitler?

Sejarah mengatakan sebaliknya. Meskipun ia adalah seorang pembicara yang bersemangat, Hitler mencocokkan kata-katanya dengan tindakan. Ketika Hitler berkuasa, inflasi sangat tinggi, sementara pengangguran mendekati 30%. Ia melakukan belanja publik secara besar-besaran untuk menstimulasi perekonomian, menjaga suku bunga tetap rendah, dan menerapkan pengendalian harga. Dia juga memberikan keuntungan yang lebih besar kepada para pekerja; konsep “liburan berbayar” adalah gagasan Hitler. Hasilnya, perekonomian tumbuh pesat. Inilah salah satu penyebab popularitas Hitler yang besar. Seandainya Hitler tidak berhasil, dia hanya akan menjadi diktator Eropa lainnya yang digulingkan atau dilengserkan setelah beberapa tahun.

6. Kegagalan membawa perselisihan dan pemberontakan. Slogan Hitler ketika tentara Jerman semakin kuat adalah “Die Fuhrer ist Sig,” atau “Fuhrer adalah kemenangan.” Orang Jerman menyukai seorang pemenang, dan Hitler berada di puncak popularitasnya.

Ketika tentara Jerman kembali, kekecewaan segera melanda. Banyak perwira tinggi yang termasuk dalam elit militer lama mulai mempertanyakan kepemimpinan “kopral belaka” serta keputusan militernya.

Sejak tahun 1943, ketika gelombang perang berbalik melawan Hitler, tidak kurang dari 10 upaya pembunuhan telah dilakukan; yang paling terkenal adalah karya Kol. Klaus von Stauffenberg; itu didramatisasi dalam film “Valkyrie” dengan Tom Cruise sebagai pembunuhnya.

Memang benar, ketika lapisan tak terkalahkan dalam diri seseorang terkikis, hal ini tidak hanya mengundang pertentangan, namun juga penghinaan dan akhirnya pemberontakan dan bahkan keinginan untuk melenyapkan.

7. Yang populer belum tentu benar. Ketika anarki terus berlanjut di Jerman, Hitler yang karismatik dipandang oleh masyarakat sebagai satu-satunya harapan mereka, dan dalam waktu singkat Partainya berkembang dari 800.000 anggota menjadi 14 juta. Setelah menguasai parlemen, ia menjadi kanselir.

Dia kemudian menerapkan kebijakan yang tidak masuk akal saat ini, seperti diskriminasi rasial dan intoleransi terhadap homoseksualitas. Tetapi jika ada stasiun cuaca sosial pada zamannya, Hitler akan mendapatkan tingkat persetujuan sebesar 90%, dilihat dari histeria orang banyak yang menyambut setiap penampilan publiknya, sebuah reaksi yang layak dilakukan oleh bintang rock besar. Jelas bahwa orang-orang itu bersamanya.

Namun apakah kebijakannya terhadap orang Yahudi dan orang lain dianggap “tidak diinginkan secara sosial” sah atau dapat diterima secara moral? Tentu saja tidak. Namun, tidak ada keraguan bahwa ia adalah pemimpin paling populer di Eropa pada masanya, dan popularitasnya menyebar ke negara-negara lain, di mana ia mempunyai banyak pengagum seperti Henry Ford dan duta besar AS untuk Inggris. Joseph Kennedy, ayah Presiden John Kennedy. – Rappler.com

Data SDY