• June 12, 2024
Ingatkan pencipta lagu OPM untuk terus berkarya

Ingatkan pencipta lagu OPM untuk terus berkarya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Melodi buatan Filipina kembali ke kejayaannya

MANILA, Filipina – OPM tertidur, kata mereka.

Saat ini, pembicaraan tentang dunia musik lokal biasanya berkisar pada artis internasional mana yang akan mereka bintangi selanjutnya.

Sekarang saya akan menjadi orang munafik jika mengeluh tentang masuknya artis asing secara terus-menerus padahal saya tidak mengeluh tentang Adam Levine. Namun betapapun beragam dan globalnya selera musik kita, pendengar, penulis lagu, musisi, dan penggemar musik Pinoy telah merindukan musik lokal – lagu-lagu yang sangat kita kenal, tepat semacam cara.

Juara Kedua SOC VILLANUEVA (ketiga dari kiri) bersama Ryan Cayabyab (Philpop Exec. Dir.), Sam Concepcion (Interpreter), Manny V. Pangilinan (Ketua Philpop) dan Ricky P. Vargas (Presiden Philpop).  Foto milik DDB

Sudah menjadi persepsi umum bahwa industri musik Filipina saat ini malas memproduksi musik baru.

Banyak dari apa yang kita dengar saat ini dari artis-artis lokal papan atas kita adalah lagu cover asing yang bahkan tidak sebagus aslinya. Namun dengan mengambil 3.000 komposisi asli – yang dengan hati-hati dipilih oleh para juri menjadi 14 finalis – Festival Musik Populer Filipina membuktikan bahwa masyarakat Filipina masih berusaha untuk menciptakan kreasi mereka sendiri.

Yang mereka butuhkan hanyalah sedikit dorongan.

Juara Harapan 1 TOTO SORIOSO (ketiga dari kiri) bersama Ryan Cayabyab, Ebe Dancel (pemain), Manny V. Pangilinan dan Ricky P. Vargas.  Foto milik DDB

Masih ada lagi. Ada hal lain yang ingin kukatakan,” renung pemukul veteran Soc Villanueva, yang masuk penjahat ditempatkan 3rd.

Soc sebelumnya menulis untuk orang-orang seperti Angeline Quinto dan Bituin Escalante, dan sekarang berbasis di Australia. “Ini adalah kompetisi konsep. Itu hanya perlu konsep ibu terkait tetap.”

“Merupakan impian semua orang agar OPM tumbuh subur dan maju,” kata Toto Sorioso, 2 tahunn.d tempat untuk lagunya, Kita hanyalah kita. “Saya ingin semua orang mencari nafkah dengan melakukannya, hanya untuk terus berjalan musik.”

PEMENANG HADIAH UTAMA KARL Villuga (ke-4 dari kiri) bersama Akafellas (penerjemah), Ryan Cyabyab, Mark Bautista (penerjemah), Manny V. Pangilinan dan Ricky P. Vargas.  Foto milik DDB

Pemenang hadiah utama Karl Villuga menulis entri kemenangannya, setiap langkah, di buku catatan kecil. “Saya pulang kerja, lelah, terganggu dengan banyaknya tenggat waktu di kantor, dan terinspirasi oleh sebuah doa.”

Impian Karl untuk OPM adalah masyarakat mengambil peluang.

“Tidak hanya para artis yang kreatif, tapi juga para pengambil keputusan di balik produksi musik. Karena jika orang tidak mengambil risiko, kita akan berada dalam ketidakpastian musik yang tidak maju selamanya. Anda mengambil risiko dengan memberikan ruang bagi artis baru, melodi yang lebih segar, melodi yang tidak tunduk pada strategi pemasaran tertentu yang hanya bersifat massal atau apa pun,” katanya.

“Seharusnya tidak seperti ini. Orang-orang ini tahu bagaimana mengapresiasi musik, dan mereka harus diizinkan untuk mengapresiasi musik. Oleh karena itu masyarakat harus mengambil kesempatan untuk menghidupkan drama bagus dan ditampilkan oleh banyak artis baru.”

CHRISTIAN BAUTISTA, REGINE VELASQUEZ, Basil Valdez, Sharon Cuneta dan Eric Santos dalam penampilan spesial hits OPM.  Foto milik DDB

Apakah 14 lagu yang ditampilkan dalam festival Philpop akan menjadi hits di telinga pendengar sehari-hari di Filipina masih harus dilihat. Bahkan panel juri terkemuka, yang terdiri dari orang-orang seperti Ely Buendia, Louie Ocampo, dan Jim Paredes, mengakui bahwa mereka tidak dapat secara akurat memprediksi apa yang akan mendapatkan pengikut aliran sesat dan apa yang tidak.

Sejauh yang kami tahu, lagu yang tidak masuk dalam penilaian juri bisa menjadi lagu kami berikutnya. Tidak ada yang tahu.

KARL VILLUGA (dengan piala) BERSAMA ROWELL Santiago, Manny V. Pangilinan, pembawa acara Ogie Alcasid dan juri Jim Paredes bersama pendukung Philpop.  Foto milik DDB

Tujuan Philpop adalah mengingatkan masyarakat Filipina untuk menulis lagu mereka sendiri dan, yang lebih penting, menulis dengan baik (karya seni yang gila tidak berhak mendorong siapa pun untuk “menyukai lagu milik kita”).

Paparan dan hadiah uang tunai yang diperoleh dengan memenangkan kontes penulisan lagu nasional tentu saja membantu.

Pada kenyataannya, tidak ada waktu atau kesempatan yang benar atau salah untuk menulis musik OPM yang bagus. Ada persaingan atau tidak ada persaingan, jutaan pendengar di Filipina mendengarkan radio setiap hari dan mengakses YouTube setiap hari, menunggu soundtrack berikutnya dalam hidup mereka. – Rappler.com

(Album Festival Musik Populer Filipina 2012 kini tersedia di semua toko musik besar nasional. Kunjungi situs web Philpop untuk contoh trek. Baca tentang akun Rachel Alejandro sebagai juri Philpop 2012 di sini.)

Sidney hari ini