• April 23, 2024
Ini bukan tentang taruna yang terlambat

Ini bukan tentang taruna yang terlambat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Meskipun akademi mengakui prestasi akademisnya, hal itu tidak membebaskannya dari kepatuhan ketat terhadap Kode Etik’

MANILA, Filipina – Keputusan untuk memecat seorang taruna lulusan Akademi Militer Filipina (PMA) bukan semata-mata karena terlambat datang ke kelas. Ini soal pelanggaran Kode Kehormatan, kata PMA, Kamis 20 Februari.

Dalam sebuah pernyataan sehari setelah organisasi berita menyebarkan berita tentang kadet Jeff Aldrin Cudia, PMA bersikeras bahwa mereka mengikuti proses hukum ketika mereka menyelidikinya dan memutuskan untuk mengecualikan dia dari daftar lulusan PMA tahun ini.

“Kasus Taruna Cudia bukan soal terlambat masuk kelas. Meski berawal dari pelanggaran peraturan, terlambat datang ke kelas, namun temuan penyelidikan awal yang dilakukan mengungkapkan kemungkinan Cdt Cudia melanggar Kode Kehormatan yang berujung pada dibukanya penyelidikan formal oleh Panitia Kehormatan,” demikian pernyataan tersebut. dikeluarkan oleh akademi oleh Mayor Agnes Lynette Flores, kepala kantor urusan masyarakat.

Cudia seharusnya lulus dengan pujian pada bulan Maret. “Meskipun Akademi mengakui prestasi akademisnya, hal ini tidak mengecualikan dia dari kepatuhan ketat terhadap Kode Etik,” kata PMA.

Temuan yang mengarah pada keputusan untuk memberinya cuti tanpa batas waktu didukung oleh perintah PMA, tambah pernyataan itu.

Namun, Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Emmanuel Bautista memerintahkan penyelidikan ulang kasus tersebut pada Rabu, 19 Februari. PMA akan menunggu “disposisi akhir atas masalah ini,” tambah pernyataan itu.

Dalam beberapa postingan di Facebook, keluarga Cudia membantah apa yang mereka sebut sebagai penyebab “sepele” pemecatan Cudia – bahwa ia dilaporkan terlambat 2 menit ke satu kelas. Mereka juga memilih seorang perwira taktis PMA yang diduga membentak Cudia karena taruna tersebut terlalu banyak bertanya di kelas. (BACA: Terlambat Masuk Kelas 2 Menit, Kadet PMA Dipecat?)

Kode Kehormatan merupakan budaya khas di akademi yang mengikat taruna dan alumni. Undang-undang tersebut mengimbau mereka: “untuk tidak berbohong, menipu, mencuri, atau menoleransi mereka yang melakukan hal tersebut.”

Hal ini dilaksanakan oleh Komite Kehormatan yang terdiri dari taruna. Apabila panitia memutuskan seorang taruna bersalah karena melanggar kode etik, taruna tersebut diminta mengundurkan diri atau menghadapi pengusiran.

“Kode Kehormatan bersifat mutlak dan tidak membedakan tingkat pelanggaran yang dilakukan,” demikian pernyataan PMA. “Ketika mereka berbohong, menipu, mencuri, atau menoleransi tindakan pelanggaran ini, hanya ada satu hukuman, yaitu perpisahan.”

Ia menambahkan: “Sebagai tempat berkembang biak bagi para pemimpin AFP di masa depan, PMA akan terus menjunjung tinggi prinsip-prinsip Kode Kehormatan yang telah digunakan selama beberapa generasi. Kode ini berakar di hati dan hidup lama setelah setiap taruna lulusan Akademi Militer Filipina. Ini mengikat Korps Kadet dengan alumninya atau anggota garis abu-abu yang panjang.”

Ironisnya, PMA juga melahirkan lulusan yang terlibat korupsi. Praktik korupsi di kalangan militer telah berulang kali terungkap, khususnya “switching” yang memungkinkan perwira militer memberikan kuitansi palsu sebagai ganti uang tunai dingin.

Pensiunan mayor jenderal, Carlos Garcia, kini mendekam di penjara dengan tuduhan mengantongi jutaan dana tentara. (BACA: Jenderal Garcia: Bagaimana Ikan Besar Bisa Lolos).

Mantan Menteri Pertahanan, purnawirawan Jenderal Angelo Reyes, bunuh diri pada tahun 2011 setelah dituduh diberi uang pensiun senilai jutaan dolar. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney