• July 16, 2024
Ini perang: Akbayan vs Anakbayan

Ini perang: Akbayan vs Anakbayan

Dua kelompok partai sayap kiri terlibat dalam perang yang buruk

MANILA, Filipina – Perang kata-kata antara dua kelompok sayap kiri terkemuka mencapai puncaknya pada hari Selasa, 16 Oktober, setelah Anakbayan menyerbu konferensi pers Akbayan di Manila untuk mengecam “kemunafikan” Akbayan dan hubungannya dengan Malacañang.

Anakbayan mengajukan banding kepada Komisi Pemilihan Umum untuk mendiskualifikasi Akbayan, dengan alasan bahwa daftar partai tersebut sekarang tidak berbeda dengan daftar partai yang diduga sekutu Arroyo, yang mereka protes pada tahun 2007. (Membaca: Haruskah Comelec mendiskualifikasi Akbayan?)

Juru bicara Anakbayan Vencer Crisostomo mengatakan Akbayan menolak menjawab pertanyaan yang diajukan anggotanya dan malah memilih menyebut nama.

“Ketika ditanyai tentang mantan anggota mereka yang kini diangkat di istana, anggota kami mendengar jawaban mereka seperti biasa. Jika mereka hanya menjawab dan membuka diri untuk berdebat, hal ini tidak akan terjadi,” kata Crisostomo kepada Rappler.

Anggota Akbayan terdengar meneriakkan “KSP (kurang perhatian)” dan “bubur otak” kepada para pengunjuk rasa setelah mereka menolak untuk berhenti.

Kepala komunikasi Akbayan Emman Hizon mengatakan Anakbayan menerobos konferensi pers untuk “mencoba menghalangi kami.”

“Juru bicara kami Barry Gutierrez bahkan mendekati mereka dan memberi tahu mereka bahwa Anakbayan akan diberikan ruang dan udara, tetapi mereka tidak mengajukan pertanyaan. Mereka mendekati pers dengan cara yang mengganggu. Kami bahkan tidak dapat memahami pertanyaan mereka karena mereka hanya berteriak dan kami terpaksa meminta mereka pergi,” kata Hizon kepada Rappler.

Anakbayan menulis surat kepada Comelec pekan lalu meminta diskualifikasi Akbayan dan kelompok partai lainnya yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah, termasuk Gerakan Hitam Putih, Abante Mindanao dan Bagong Henerasyon.

Namun Hizon mengaku belum ada petisi resmi yang diajukan ke Comelec.

“Ini hanya surat yang menjelaskan mengapa kami harus delisting, bukan petisi resmi. Itu tidak memiliki semua bukti yang diperlukan,” katanya.

Saingan sengit

Akbayan dan Anakbayan adalah rival di sayap kiri Filipina.

Akbayan dikaitkan dengan kelompok Kiri moderat, yang terdiri dari aktivis yang terkait dengan sosialis dan sosial demokrat. Anakbayan, sebaliknya, diasosiasikan dengan sayap kiri radikal.

Pada pemilihan presiden tahun 2010, Akbayan bergabung dengan Partai Liberal dan berkampanye untuk Presiden Benigno Aquino III. Anakbayan dan afiliasinya berkampanye untuk saingan berat Aquino saat itu, Senator. Manuel Villar.

Mereka mendukung taruhan senator yang kompetitif. Mantan perwakilan Akbayan Risa Hontiveros-Baraquel mencalonkan diri sebagai Senat melalui tiket administrasi, sementara perwakilan Bayan Muna dan sekutu Anakbayan Teddy Casiño mencalonkan diri untuk kursi Senat sebagai calon independen.

Mengenai kritik bahwa Akbayan tidak lagi dipinggirkan setelah anggotanya ditunjuk oleh Malacañang, Hizon mengatakan organisasi tersebut telah ada selama 14 tahun, bahkan sebelum pemerintahan Aquino.

“Kami adalah pionir. Faktanya, kami memulai kampanye melawan partai-partai palsu, namun basis utama kami tidak didasarkan pada kedekatan dengan pemerintah, namun pada kurangnya sejarah dan rekam jejak yang diperlukan. Beberapa dari daftar partai ini bahkan tidak memiliki sejarah untuk dibicarakan. Itu adalah poin utama perdebatan kami,” kata Hizon.

Mantan presiden Akbayan Loretta Ann Rosales, Joel Rocamora dan Ronald Llamas memegang posisi penting di pemerintahan. Rosales mengepalai Komisi Hak Asasi Manusia, sementara Llamas adalah penasihat presiden bidang politik. Rocamora mengepalai Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan, sementara ketua nasional Akbayan Percival Cendaña bertugas di Komisi Pemuda Nasional.

Salah satu calon Akbayan dalam pemilihan daftar partai tahun 2013, Barry Gutierrez, hingga saat ini menjabat sebagai wakil sekretaris Llamas.

Hizon mengatakan Akbayan adalah organisasi politik “yang berupaya mewakili kelompok marginal di semua tingkat pemerintahan, dari tingkat barangay hingga tingkat tertinggi.”

“Jika mereka mengatakan kami terlalu terwakili, maka mereka mengatakan bahwa kaum marginal hanya bisa terwakili pada tingkat tertentu. Itu tidak demokratis dan mendemobilisasi,” katanya.

Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. mengatakan kepada wartawan bahwa lembaga pemungutan suara terpecah mengenai masalah apakah Akbayan harus didiskualifikasi atau tidak. Para komisaris seharusnya sudah bisa mengambil keputusan pada Rabu, 17 Oktober, kata Brillantes.

Diakuinya, Walden Bello, perwakilan Akbayan, meneleponnya untuk menanyakan status petisi terhadap partai tersebut.

Sementara itu, perang terus berlanjut di Twitter. Inilah yang dikatakan orang-orang.

– Rappler.coM

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Nomor Sdy