• July 13, 2024
Integrasi ASEAN dapat merugikan lapangan kerja lokal

Integrasi ASEAN dapat merugikan lapangan kerja lokal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ysmael Baysa, kepala keuangan operator rantai makanan cepat saji terbesar di negara tersebut, mengatakan produsen lokal mungkin akan tergeser dalam integrasi pasar yang direncanakan yang akan memungkinkan aliran barang bebas di wilayah tersebut.

MANILA, Filipina – Akankah integrasi ekonomi ASEAN menghasilkan lebih banyak lapangan kerja lokal?

Ini adalah harapan dari rencana regional yang ambisius, kata Ysmael Baysa, kepala keuangan Jollibee Foods Corp.

Namun, jika Filipina tidak cukup kompetitif, Baysa memperingatkan bahwa akan lebih banyak lapangan kerja yang hilang dibandingkan yang tercipta ketika ASEAN bertransformasi menjadi pasar tunggal.

“Jika beras (harga lebih rendah) tersedia di Vietnam dan Thailand, apa yang akan terjadi pada petani kita di Filipina? Apa yang akan terjadi jika ayam tersedia dengan harga lebih murah di Thailand? Atau gula?” tanya Baysa kepada peserta Forum Bisnis CEO Punongbayan & Araullo di Kota Makati pada Selasa, 23 Oktober.

Baysa mengungkapkan kekhawatirannya bahkan ketika ia mengakui manfaat pasar terintegrasi bagi perusahaan seperti Jollibee, yang bertujuan untuk menjadi operator makanan cepat saji utama di wilayah tersebut.

Klik link ini untuk melihat penjelasan rinci Rappler tentang Forum P&A ASEAN 2015.

Negara-negara ASEAN – Filipina, Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand dan Vietnam – bertujuan untuk menjadi pasar yang terintegrasi seperti Uni Eropa dimana terdapat aliran bebas barang, jasa, modal dan tenaga kerja. Yang penting untuk mewujudkan hal ini adalah penyederhanaan prosedur bisnis dan pengurangan tarif, yang diharapkan dapat meningkatkan pasokan barang impor di antara negara-negara anggota.

Baysa mengatakan tarif yang lebih rendah akan memberi Jollibee lebih banyak pilihan mengenai sumber kebutuhan bahan bakunya, sehingga menurunkan biaya bagi perusahaan.

Ia mengatakan, saat ini perusahaan mendapatkan 70% bahan bakunya dari Filipina karena di sini lebih murah.

“Jika tarif diturunkan di bawah (pasar ASEAN yang terintegrasi), mungkin ada perubahan besar pada sumber daya bahan baku kita,” ujarnya.

Misalnya, ia menyebutkan bahwa mereka bisa mendapatkan ayam dan gula dari Thailand, dan beras dan daging babi dari Vietnam dibandingkan Filipina, karena tarif impor untuk produk ini akan turun menjadi 0-5% di bawah pasar terintegrasi, dari 45% saat ini.

Pada dasarnya, hal ini berarti menurunnya permintaan terhadap barang-barang produksi lokal.

Mengutip ekonom Amerika pemenang Hadiah Nobel Joseph Stiglitz, Baysa berkata: “globalisasi saat ini tidak menguntungkan banyak masyarakat miskin di dunia. Ada banyak manfaat ekonomi, tapi banyak juga gangguannya.”

Jadi tantangannya adalah bagaimana negara-negara ASEAN mendapatkan pangsa pasar di dunia tanpa “bersaing satu sama lain.”

“Ini tidak boleh menjadi permainan zero-sum di mana beberapa negara kalah dan beberapa negara menang. Negara-negara ASEAN tidak boleh bersaing satu sama lain, tetapi dengan blok ekonomi regional lainnya.”

“Bagi saya, ukuran keberhasilan (integrasi pasar) pada tahun 2015 yang sangat penting bukan hanya rendahnya inflasi atau rendahnya biaya, tapi lebih banyak lapangan kerja di seluruh negara di ASEAN,” tutupnya. – Rappler.com

Data SDY