• February 28, 2024
Interpol, PNP temukan jaringan ‘sextortion’ online di PH

Interpol, PNP temukan jaringan ‘sextortion’ online di PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

58 warga Filipina ditangkap di Taguig, Laguna dan wilayah Bicol karena keterlibatan mereka dalam penipuan online di Facebook yang menyebabkan kematian setidaknya satu remaja di Skotlandia

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – “Bunuh dirimu, sobat,” demikian bunyi pesan tersebut. Dan dia melakukannya.

Pada bulan Juli 2013, Daniel Perry, warga negara Inggris berusia 17 tahun melompat dari Jembatan Forth Road di timur tengah Skotlandia, mengakhiri penderitaan selama berbulan-bulan.

Bunuh diri Perry-lah yang memicu penyelidikan internasional terhadap skema “sektor” online di Filipina.

Lihat postingan di bawah ini.

Dari Rabu, 30 April hingga Kamis, 1 Mei, berbagai unit kepolisian Filipina, Komisi Presiden Menentang Kejahatan Terorganisir dan anggota Organisasi Polisi Kriminal Internasional (Interpol) menangkap sedikitnya 58 tersangka yang terlibat dalam skema tersebut di berbagai lokasi – Kota Taguig , Laguna dan wilayah Bicol.

Alan Purisima, Direktur Jenderal PNP, Asif Ahmad, Duta Besar Inggris, Sanjay Virmani, Direktur Pusat Kejahatan Digital Interpol, serta petugas polisi dari Skotlandia dan Hong Kong, meninjau operasi tersebut dalam konferensi pers tentang Jumat, Mei markas PNP di Camp Crame mengumumkan. 2.

Purisima mengatakan lebih dari 300 perangkat elektronik disita dalam operasi tersebut. Ke-58 tersangka yang ditangkap kini menjalani pemeriksaan, katanya.

Cara kerja ‘sektor’

Skemanya sangat sederhana: tersangka akan membuat akun palsu di Facebook, menyamar sebagai “wanita muda yang menarik” dan berteman dengan pria asing. Para tersangka kemudian mengobrol dengan korbannya dan akhirnya mengajak mereka berkomunikasi melalui Skype.

Saat itulah masalahnya dimulai. Para tersangka akan meyakinkan “klien” mereka untuk terlibat dalam cybersex. “Klien” mereka tidak tahu bahwa keseluruhan tindakannya sedang direkam.

Pemerasan kemudian dimulai. Para tersangka akan mengancam untuk mengunggah video tersebut secara online kecuali korbannya membayar, dan menuntut $500-$2.000 dolar per korban.

Jika korban menyerahkan diri, uangnya akan dikirim ke Filipina melalui Western Union. Video tersebut kemudian dihapus.

Namun jika korban tidak membayar, videonya akan beredar online.

Menurut polisi, Perry memohon kepada para pemeras untuk tidak mengunggah video tersebut. Dia mengatakan dia akan bunuh diri jika mereka mengunggah video tersebut. Alih-alih mendengarkan, para pemerasnya malah menasihatinya.

Polisi mengatakan sindikat tersebut telah beroperasi di Filipina selama sekitar 4 tahun.

Ahmad berterima kasih kepada unit polisi yang terlibat dalam penangkapan tersebut dan mengatakan bahwa kejahatan semacam ini “tidak menghormati kebangsaan atau batas negara.” Dia menambahkan: “Kita semua berpotensi menjadi korban kejahatan dunia maya.”

Ahmad mengatakan jejaring sosial yang digunakan komplotan itu bekerja sama dengan polisi untuk melacak para tersangka. Dia tidak secara spesifik menyebutkan nama Facebook, namun pihak berwenang setempat mengatakan Facebook bekerja sama dengan mereka dalam penyelidikan.

Virmani mencatat bahwa kejahatan ini “tidak terbatas pada satu negara saja, sehingga kerja sama internasional sangatlah penting.” Dia menambahkan bahwa cakupan kejahatannya “sangat besar” dan anggota sindikat hanya memiliki satu tujuan: menghasilkan uang terlepas dari kerugian yang mereka timbulkan pada orang-orang.

Menurut PNP, berikut ini yang ditangkap:

Binan, Laguna

Kota Taguig

  • Archie “Raksasa” Tolin
  • Jomar Palacio sebagai Park Ji Man

Bulacan

  • Aldrin Villamonte
  • Jemuel Matugina
  • Emuros dela Cruz

Naga, Bicol

Libmaan, Camarines Sur

Nabua, Camarines Selatan

Perangkat komputer, laptop, kartu ATM, tablet, router, ponsel, perekam video dan kamera CCTV juga disita dari operasi tersebut. – Rappler.com

Togel SDY