• June 19, 2024
Investor sedang mempertimbangkan kembali proyek energi terbarukan karena tarifnya yang rendah

Investor sedang mempertimbangkan kembali proyek energi terbarukan karena tarifnya yang rendah

Mereka mengatakan tarif tersebut mungkin tidak cukup untuk menutupi tingginya biaya yang diperlukan untuk melaksanakan proyek tersebut

MANILA, Filipina – Pengembang energi terbarukan sedang meninjau kelayakan proyek mereka setelah Komisi Pengaturan Energi (ERC) menyetujui feed-in tariff (FIT) yang lebih rendah dari perkiraan.

Meskipun mereka berterima kasih kepada ERC karena akhirnya menyetujui tarif tersebut, mereka mengatakan bahwa tarif tersebut mungkin tidak cukup untuk menutupi biaya tinggi yang diperlukan untuk melaksanakan proyek mereka.

“Kami sangat berterima kasih kepada ERC yang akhirnya merilis FIT. (Tetapi tarifnya) jauh lebih rendah dibandingkan yang diminta oleh industri,” kata Tetchie Capellan, pendiri Philippine Solar Power Alliance (PSPA).

Capellan mengatakan mereka akan melihat pada tahun mendatang apakah tarif tersebut akan cukup untuk menarik investasi.

JJ Samuel Soriano, presiden perusahaan tenaga surya Sunconnex yang berbasis di AS, mengatakan: “Kita perlu mempelajari apa yang menjadi pertimbangan ERC dalam menghasilkan FIT untuk tenaga surya, kemudian kita dapat menentukan apakah pembangunannya masih layak secara finansial dan beroperasi.”

Gabino Ramon Mejia, direktur proyek PhilNewEnergy Inc, mengatakan FIT tenaga surya yang lebih rendah akan sangat menantang terutama bagi pemain kecil. PhilNewEnergy adalah perusahaan patungan antara Ayala Corp dan Mitsubishi Corp yang sedang melaksanakan pembangunan Proyek Tenaga Surya Darong senilai P7 miliar di Davao del Sur.

“Tetapi jika Departemen Energi (DOE) mengizinkan alokasi kapasitas yang lebih tinggi, siapa tahu hal itu mungkin masih berhasil,” kata Mejia.

Pada hari Jumat, 27 Juli, ERC menyetujui FIT untuk proyek tenaga surya, angin, biomassa, dan pembangkit listrik tenaga air. Namun, penetapan FIT untuk konversi energi panas laut ditunda sambil menunggu studi lebih lanjut.

Dalam menghitung FIT, ERC mengadopsi metodologi yang digunakan oleh Dewan Energi Terbarukan Nasional (NREB), yang mencakup, antara lain, biaya pembangunan dan pengoperasian pembangkit untuk setiap energi terbarukan, keluaran pembangkitan, atau faktor kapasitas pembangkit tersebut. memperhitungkan, dan pengembalian investasi yang wajar yang akan diberikan kepada pengembang pabrik.

Naikkan, lalu turunkan, harga listrik

Pemberlakuan tarif ini diperkirakan akan semakin meningkatkan harga listrik yang sudah tinggi di Filipina sebelum menurunkannya dalam jangka panjang.

Hal ini karena sistem tarif menawarkan jaminan harga dimana energi terbarukan akan dijual, dan biayanya akan dibebankan kepada konsumen.

Energi terbarukan lebih mahal dibandingkan sumber tradisional seperti batu bara dan minyak.

Namun, industri memperkirakan energi terbarukan akan menjadi lebih murah seiring berjalannya waktu karena satu alasan: FIT bersifat tetap, sementara harga batu bara dan minyak berfluktuasi dan terus meningkat.

“Kami menyampaikan apresiasi terhadap ERC sesuai dengan amanat Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik dengan mempertimbangkan dan menerbitkan tarif FIT sedini mungkin,” kata Jose Rene Almendras, Sekretaris Departemen Energi (DOE), mengatakan .

Almendras berharap seluruh pemangku kepentingan terus berkontribusi dalam upaya membangun pasar tenaga listrik yang kompetitif dan dinamis yang bermanfaat bagi seluruh negara.

Tarif yang disetujui

ERC telah menyetujui tarif tarif untuk energi terbarukan sebagai berikut:

  • P9,68 per kilowatt jam untuk tenaga surya,
  • P8,53 per kWh untuk angin,
  • P6,63 per kWh untuk biomassa, dan
  • P5,90 per kWh untuk pembangkit listrik tenaga air di aliran sungai.

Tarifnya lebih rendah dari yang diusulkan NREB. Tarif yang diusulkan NREB adalah:

  • P17,95 per kWh untuk tenaga surya,
  • P10,37 per kWh untuk angin,
  • P7 per kWh untuk biomassa, dan
  • P6.15 untuk pembangkit listrik tenaga air di aliran sungai.

ERC menjelaskan bahwa angka ini jauh lebih rendah, terutama untuk tenaga surya dan angin, setelah memperhitungkan tren penurunan biaya pembangunan pembangkit listrik tenaga surya dan angin.

Dikatakan bahwa untuk semua teknologi energi terbarukan, biaya proyek, seperti biaya untuk switchyard dan trafo, interkoneksi transmisi dan jalan akses/pelayanan, ditinjau sejalan dengan tolok ukur proyek serupa dari perusahaan utilitas yang diatur.

ERC mengatakan pihaknya juga mengasumsikan tingkat pengembalian internal ekuitas yang lebih rendah yaitu sebesar 16,44% dalam menghitung FIT, kecuali untuk biomassa, yang memungkinkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi yaitu sebesar 17% untuk memperhitungkan risiko bahan bakar.

FIT yang disetujui akan ditinjau dan disesuaikan setelah periode penerapan awal selama 3 tahun atau ketika target pemasangan untuk setiap teknologi yang ditetapkan oleh DOE telah terpenuhi.

DOE menyetujui target instalasi 3 tahun sebesar 250 megawatt untuk pembangkit listrik tenaga air sungai, dengan perkiraan investasi sebesar P891,25 juta, 250 MW untuk biomassa (P759,75 juta), 50 MW untuk tenaga surya (P170 juta), 200 MW untuk tenaga angin ( P551,6 juta) dan 10 MW untuk laut (P126,37 juta). – Rappler.com

Pengeluaran Sidney