• May 28, 2024
Jack Enrile: Tidak ada gimmick ‘sergap saya’

Jack Enrile: Tidak ada gimmick ‘sergap saya’

DAVAO ORIENTAL, Filipina – Tidak, ini bukan kasus penyergapan bagi saya’.

Perwakilan Cagayan Juan Ponce “Jack” Enrile Jr menepis spekulasi bahwa insiden penembakan terhadap mobil polisi yang mengawal konvoinya pada Selasa, 19 Maret, adalah aksi kampanye. Dia juga menolak perbandingan dengan penyergapan yang dilakukan ayahnya pada tahun 1972.

“Akan selalu ada teori konspirasi. Saran saya kepada mereka: ketahuilah faktanya. Hubungi Polisi Nasional Filipina. Hubungi polisi Lembah Compostela untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi dan dasarkan opini dan posisi Anda berdasarkan fakta,” kata Enrile kepada wartawan di sela-sela aksi mogok kerja di Manay, Davao Oriental, Rabu, 20 Maret.

“Keraguan tentu saja merupakan bagian dari sifat manusia. Kami mengharapkannya. Kami memiliki pemilih yang berpengetahuan. Anggota masyarakat kita bisa jadi sangat letih. Kami mengharapkan hal itu (tetapi) kami terus bergerak maju,” kata Enrile.

Enrile terus melakukan kampanye sehari setelah mobil polisi Lembah Compostela ditembak di belakang konvoinya dalam perjalanan ke Kota Tagum.

Putra Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengatakan polisi memberitahunya bahwa mereka masih menyelidiki motif di balik insiden tersebut dan identitas para tersangka. Dia menegaskan, dirinya bukanlah sasaran serangan tersebut.

Insiden ini menimbulkan komentar bahwa hal ini mirip dengan apa yang terjadi pada Enrile yang lebih tua, yang penyergapannya digunakan untuk membantu membenarkan deklarasi Darurat Militer. Dalam memoarnya yang kontroversial, presiden Senat mencabut pengakuan sebelumnya bahwa jebakan tersebut telah direncanakan.

Putranya mengatakan penembakan hari Selasa itu tidak boleh dibandingkan dengan penyergapan yang dilakukan ayahnya.

“Dalam kasus ayah saya, mobilnya tertabrak dan banyak peluru seperti yang kita lihat di foto. Dalam hal ini adalah satu peluru yang menembus kenop pintu kendaraan dan bukan kendaraan yang saya tumpangi. Jadi ada tidak ada teori konspirasi di sini,” katanya.

Sebelum kejadian, Enrile mengaku belum menerima ancaman apa pun. Dia tidak memiliki rencana untuk mengubah pengaturan keamanannya.

“Mindanao sejauh ini aman bagi saya. Saya telah berkeliling bagian negara ini selama sekitar dua tahun sekarang. Ini pertama kalinya saya mendengar suara tembakan…. Itu adalah satu peluru. Mudah-mudahan itu adalah akhir dari semuanya.”

Ditanya apakah dia sekarang membawa senjata dan memakai rompi antipeluru, Enrile dengan bercanda berkata, “Tidak, yang Anda lihat adalah minyak antipeluru.”

Kandidat senator lainnya dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) juga mengatakan tidak akan ada perubahan dalam rencana keamanan mereka akibat insiden tersebut.

Putri Wakil Presiden Jejomar Binay, Nancy, dan Rep. Zambales Milagros “Mitos” Magsaysay mengatakan mereka percaya pernyataan Enrile bahwa apa yang terjadi hanyalah insiden yang terisolasi dan bahwa dia bukanlah sasarannya.

LINGKUNGAN GRATIS.  Lubang peluru di salah satu kendaraan konvoi Jack Enrile.

Ayah masih dalam mode istirahat

Enrile juga mengatakan ayahnya belum akan berpartisipasi dalam tur kampanye, meski dia hadir dalam penyelidikan Senat sehari lalu. Enrile yang lebih tua tidak hadir dalam acara UNA karena dokter menyarankan dia untuk beristirahat karena degenerasi makula yang dideritanya.

“Penglihatannya tidak sebaik dulu dan dia sekarang kesulitan mengukur langkahnya. Tubuhnya secara fisik sangat-sangat kuat. Masalahnya di visinya, jadi langkahnya tentatif, jadi bahaya di jalur kampanye cukup besar,” kata Jack Enrile.

Sebaliknya, Enrile mengatakan ayahnya hanya akan hadir dalam beberapa acara di Metro Manila, termasuk rapat umum proklamasi mantan Presiden Joseph Estrada dalam pencalonannya sebagai walikota Manila pada tanggal 31 Maret.

Jack Enrile mengatakan nama keluarganya tidak selalu menjadi sebuah keuntungan.

“Tergantung waktunya. Ada kalanya nama Enrile populer. Ada kalanya itu tidak begitu populer. Sekarang tergantung siapa yang memilih. Ada yang percaya pada layanan publik merek Enrile, ada yang percaya pada ayah saya. Beberapa juga percaya pada Jack, tapi mungkin tidak sebanyak ayahku.”

‘Area panen yang bagus di Davao’

Taruhan senator UNA berhenti di kota Manay dan Mati di Davao Oriental sebelum unjuk rasa besar di Kota Davao.

Enrile, Binay dan Magsaysay mengatakan mereka mengharapkan acara di Davao City sukses meskipun UNA tidak memiliki sekutu resmi di sana. Politisi lama Davao, Wakil Walikota Rodrigo Duterte, terpilih di bawah Partai Liberal pada tahun 2010 dan mendukung pasangan Benigno Aquino III-Mar Roxas.

“Saya mempunyai harapan yang tinggi. Saya sudah mendengar bahwa banyak orang akan menghadiri rapat umum malam ini,” kata Binay.

Enrile setuju: “Saya belum pernah melihat kota yang baru-baru ini kami kunjungi yang sambutannya tidak hangat. Para pemimpin setempat menyambut kami. Pengunjungnya cukup banyak dan antusias, sehingga Davao Oriental merupakan tempat panen yang baik bagi UNA.”

Magsaysay mengatakan dia pikir dia akan mendapatkan “dorongan ekstra” di wilayah Davao karena ayahnya berasal dari daerah tersebut, dan dia belajar sekolah dasar di Philippine Women’s College di Davao City.

“Saya juga berpikir masyarakat Lembah Compostela dan Davao Oriental menyimpan kebencian terhadap pemerintahan Aquino. Hingga saat ini, pemerintah belum memperbaiki infrastruktur yang rusak akibat Pablo, sekolah, pusat kesehatan barangay, fasilitas kesehatan, jaringan jalan dan jembatan,” kata Magsaysay kepada Rappler.

“Bagi saya, sangat disayangkan bahwa wilayah ini telah dilupakan oleh pemerintahan Aquino. Mereka tidak hanya membutuhkan barang-barang bantuan, tapi juga bekerja agar mereka tidak bergantung pada pemerintah dan terlihat seperti pengungsi.” – Rappler.com

Hongkong Prize