• June 21, 2024
Jade Castro: Prioritaskan ceritanya

Jade Castro: Prioritaskan ceritanya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Orang di balik film hit ‘Zombadings: Patayin sa Shokot si Remington’ menceritakan kepada kita tentang rasa frustrasi terbesarnya

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

MANILA, Filipina – Auranya yang ringan dan nyaman menerangi ruangan saat dia memasuki ruang konferensi RAPPLER untuk wawancara kami.

Dan kapan Pemandian Zomba 1 sutradara Jade Castro mulai berbicara tentang rasa frustrasi terbesarnya, hasratnya terhadap kerajinan itu menjadi jelas.

“Masih banyak cerita yang belum terungkap. Saya merasa sistem ini membuat frustrasi karena ceritanya selalu berada di belakang,” katanya sambil berpikir.

Dia menambahkan, “Studio memprioritaskan casting dan faktor lainnya, tapi bukan ceritanya.”

Castro adalah seorang penulis untuk sebuah perusahaan film besar sebelum dia memutuskan untuk bertualang sendiri dan menjadi produser dan sutradara independen.

Rasa frustrasinya dalam menampilkan ceritanya di layar lebar mendorong dia dan rekan penulisnya (saat itu), Raymond Lee dan Emmanuel dela Cruz, untuk membentuk kelompok pendukung (UFO Pictures) pada tahun 2004. Kelompok pendukung tersebut mewujudkan mimpinya untuk membawa cerita mereka ke dunia nyata. layar menunjukkan, secara kebetulan, Festival Film Independen Filipina Cinemalaya lahir pada tahun 2005.

Castro ikut memproduseri film indie tersebut Sarung Banggidan merupakan bagian dari tim kreatif di belakangnya Pubertas Maximo Oliverosdua film di tahun pertama festival.

“Saya selalu menganggap diri saya seorang pembuat film, meskipun saya adalah seorang penulis, bahkan ketika saya masih di sekolah… Bagi saya, siapa pun yang membuat film atau terlibat dalam pembuatan film adalah pembuat film, apakah Anda sekarang seorang penulis, aktor, (atau ) produser,” kata Castro.

Baru setelah dia menyutradarai film indie pertamanya, Endo (2007), bahwa ia diakui sebagai pembuat film. Film tersebut memenangkan Castro pada Penghargaan Juri Khusus Cinemalaya pada tahun 2007 dan Gawad Urian pada tahun 2008 untuk Skenario Terbaik.

Di antara 4 film Castro (dua di antaranya independen) sejauh ini, ia mengatakan hal ini Zombadings 1: Bunuh Remington dengan Shokot (2011) adalah yang paling menantang baginya. Dia menyebutnya sebagai “mash-up”.

“Saya harus keluar dari zona nyaman saya dengan membuat Pemandian Zomba, ”kata Castro. “Saya harus menyeimbangkan berbagai hal dalam membuat film tersebut benar secara politis dan pada saat yang sama menambahkan komedi dan horor ke dalam ceritanya.”

Meski bekerja dengan anggaran terbatas, Pemandian Zomba 1 memenangkan hati penonton bioskop. Ini menjadi hit blockbuster menurut IMDB, menghasilkan Php32.2-M.

Karena kesuksesan film tersebut, Castro — bersama Origin8 Media, produser film tersebut — kini berencana membuat sekuelnya.

“Kami tidak memiliki target tanggal untuk pertunjukan tersebut,” katanya. “Itulah yang bisa kami lakukan yang tidak bisa dilakukan oleh studio besar: luangkan waktu kami.”

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

Selain sekuelnya, Castro membagikan naskah untuk proyek film independen berikutnya, Juana Ubah Filmnya, dilakukan. Ditulis oleh penulis naskah Rody Vera, film ini akan mengangkat isu-isu sosial-politik yang mengganggu masyarakat saat ini.

“Ini tentang perilaku dan sikap masyarakat,” kata Castro, yang memilih untuk tidak menjelaskan secara spesifik untuk saat ini. Namun, dia dapat mengatakan dengan pasti bahwa film tersebut akan “sangat relevan”.

Juana Ubah Filmnya diharapkan akan ditayangkan sebelum Pemilu Nasional Filipina pada tahun 2013.

Bagi calon pembuat film, Castro mengatakan ini: “Jika Anda ingin menjadi pembuat film, jadilah pembuat film. Generasi muda saat ini sebenarnya lebih mudah untuk mulai membuat film sendiri. Tanggapi pembuatan film dengan serius sedini mungkin.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney