• May 28, 2024
‘Jadikan internet sebagai layanan dasar di PH’

‘Jadikan internet sebagai layanan dasar di PH’

MANILA, Filipina – “Bayangkan, Saya sudah punya Wifi dan 3G, masih lemot. Apakah kedua perusahaan itu sangat lambat? Apa itu?!” (Saya sudah punya Wifi dan 3G, tapi koneksi internet saya masih lambat. Apakah kedua perusahaan itu lemot saja? Ada apa?!)

Senator Loren Legarda menggunakan sidang Senat untuk mengungkapkan rasa frustrasinya atas koneksi internet yang lambat dan mahal di rumah dan kantornya, sebuah pengalaman yang umum dialami banyak netizen di negara yang dikenal sebagai ibu kota media sosial dunia.

Dalam sidang Komite Perdagangan Senat pada hari Rabu, 28 Mei, Legarda menekan pejabat dari perusahaan telekomunikasi Globe dan Smart untuk menjelaskan mengapa dia harus membayar untuk layanan yang mahal namun tidak dapat diandalkan. Ia mengatakan dirinya berbicara bukan hanya sebagai legislator, namun juga sebagai konsumen.

“Saat ini, tidak ada internet di kantor saya,” kata Legarda. “Internet tidak ada atau sangat lambat, yang sangat menjengkelkan dan membuat frustrasi. Tolong, saya tidak suka jawaban berteknologi tinggi. Saya bukan ahli teknologi tinggi. Semangat saya paham biayanya mahal, kenapa bisa begitu? (Saya ingin mengerti. Anda banyak bertanya, mengapa demikian?)

Lihat postingan di bawah ini.

Para pejabat menjawab bahwa alasan utama buruknya konektivitas Internet di Filipina adalah kemacetan.

“Anda dapat memiliki jaringan dengan kapasitas lebih dari cukup, namun Anda dapat mengalami kemacetan di area tertentu. Contoh umum adalah konser. Puluhan ribu berada di satu area. Setiap orang memiliki telepon seluler; banyak yang mengambil foto selfie. Sulit untuk merancang jaringan yang dapat menangani kapasitas tersebut,” kata Ramon Isberto, kepala kelompok hubungan masyarakat Smart Communications.

Isberto mengatakan bahwa untuk mengatasi masalah ini, perusahaan telekomunikasi perlu berinvestasi pada jaringan mereka dengan membangun lebih banyak situs seluler atau menambahkan peralatan ke situs yang sudah ada “tetapi hal itu akan memerlukan belanja modal.”

Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC), yang mengatur layanan telekomunikasi, telah mengusulkan menjadikan Internet sebagai “layanan dasar” dan bukan “layanan bernilai tambah”.

Artinya kecepatan dan harga ditentukan oleh pasar. Mungkin kami ingin menjadikannya layanan dasar untuk mengatur kecepatan dan harga,” kata Komisaris NTC Gamaliel Cordoba.

Senator Paolo Benigno “Bam” Aquino IV, ketua komite perdagangan, setuju dengan usulan NPC. Ia mengatakan internet harus dijadikan layanan dasar dengan melakukan amandemen Undang-Undang Pelayanan Publik tahun 1936.

“Internet itu bukan layanan dasar (sekarang), artinya NPC tidak bisa mengaturnya sepenuhnya dan saya kira bisa. Itu sudah diakui sebagai hak asasi manusia,” kata Aquino merujuk pada laporan Pelapor Khusus PBB tentang kebebasan berekspresi dan berpendapat, Frank La Rue.

“Bayangkan, kita berbicara tentang era informasi teknologi tinggi dan kita masih menggunakan undang-undang tahun 1936, jadi inilah saatnya kita memperbarui undang-undang ini dan menggunakan amandemennya untuk mendorong akses yang lebih baik dan internet yang lebih terjangkau di Filipina,” tambah Aquino. , yang mengadakan sidang.

Senator Ralph Recto punya usulan sendiri untuk mengatur kecepatan internet. Dia memperkenalkan undang-undang yang mensyaratkan kecepatan Internet minimal 10 Megabit per detik (Mbps) untuk broadband seluler/akses Internet, dan 20 Mbps untuk broadband/akses Internet nirkabel tetap dan tetap atau yang dipasang di rumah.

“Transisi ke kecepatan internet yang lebih cepat akan terjadi dua tahun setelah berlakunya undang-undang tersebut,” kata Recto.

‘Geografi PH, peraturan LGU bermasalah’

Pada awal sidang, Aquino mengutip laporan dari perusahaan layanan cloud Akamai dan perusahaan metrik internet Ookla bahwa Filipina berada di belakang negara tetangganya di Asia dalam hal kecepatan internet. Akamai mengatakan Filipina memiliki kecepatan internet rata-rata 2,0 Mbps.

Legarda mengulangi hal ini kemudian. “Bolehkah saya tahu mengapa Filipina mengenakan biaya P1.000 setiap bulan untuk 1 hingga 2 Mbps dibandingkan dengan Singapura, yang mengenakan biaya P1.300 untuk 15 Mbps, dan Thailand yang memiliki 12 Mbps tetapi mengenakan biaya P1.100?”

Vicente Froilan Castelo, penasihat hukum umum Globe Telecom Inc, menanggapinya. “Kita tidak bisa membandingkan Singapura dan Thailand dengan Filipina. Singapura adalah negara kecil. Filipina memiliki 7.100 pulau, sehingga pembangunan jaringan ini memerlukan biaya yang besar. Ini adalah jaringan yang jauh lebih kompleks.”

NTC juga mengatakan bahwa Singapura mendapat subsidi pemerintah, dan perusahaan telekomunikasinya memiliki komponen pemerintah.

Alih-alih mengatur kecepatan internet, Castelo dari Globe berpendapat bahwa masalahnya sebenarnya adalah “terlalu banyak undang-undang”, terutama di kalangan unit pemerintah daerah (LGU).

NPC telah mengakui hal itu. “LGU memiliki peraturan, biaya yang dipungut, dan pemrosesan izin yang berbeda. Perusahaan telekomunikasi kesulitan mendapatkan izin (untuk membangun lokasi seluler) dan izinnya berbeda-beda di setiap wilayah sehingga mungkin bisa dibuat seragam,” kata Cordoba.

Castelo dari Globe menambahkan bahwa perusahaan telekomunikasi juga mempunyai masalah dengan subdivisi eksklusif, yang menolak mengizinkan mereka membangun lokasi seluler di dalam kota. “Ada kekurangan akses bagi kami untuk menyediakan kapasitas. Kami tidak diizinkan masuk.”

Isberto dari Smart mengomentari usulan untuk mengatur kecepatan internet. “Biarkan aku mengatakannya sesopan yang aku bisa. Sektor swasta melakukan bagiannya untuk meningkatkan standar. Masalah kecepatan yang lebih tinggi adalah mengembangkan model bisnis yang layak.”

Meski begitu, Cordoba dari NTC mengatakan masalah yang lebih mendasar perlu diatasi: kurangnya persaingan dalam industri telekomunikasi di mana hanya ada dua pemain utama.

Cordoba mengatakan Kongres harus mengesahkan undang-undang antimonopoli. “Di negara lain, perusahaan tidak diperbolehkan mendominasi pasar. Apa yang terjadi (di sini) adalah adanya konsolidasi karena biaya investasi.”

Cordoba menambahkan bahwa aturan 60-40 dalam Konstitusi yang membatasi investasi asing juga melarang investor internasional membantu meningkatkan Internet Filipina. Dia mencontohkan Myanmar, tempat perusahaan telekomunikasi asing besar memenangkan kontrak untuk meningkatkan konektivitas negara tersebut pada tahun 2016.

Aturan 60-40, pejabat NTC mengacu pada ketentuan dalam Konstitusi 1987 yang membatasi kepemilikan asing atas perusahaan di Filipina hingga 40%.

Slide dari presentasi Senator Bam Aquino

Slide dari presentasi Senator Bam Aquino

‘Kebenaran dalam Beriklan pada Kecepatan Internet’

Aquino mengatakan rekomendasi lain dari komitenya adalah melarang perusahaan telekomunikasi menggunakan “to” atau kecepatan internet optimal dalam iklan, dan sebaliknya menggunakan kecepatan internet rata-rata agar tidak menyesatkan konsumen.

NTC mengatakan pihaknya sudah melakukan hal tersebut dengan menolak iklan yang tidak menyebutkan kecepatan internet minimum.

Aquino mengatakan komitenya akan membentuk kelompok kerja teknis untuk menguraikan usulan tersebut dan akan mengadakan sidang lagi dalam dua hingga tiga bulan ke depan.

Namun, Legarda punya saran sederhana. “Bolehkah kami meminta penyedia layanan untuk meninjau biaya layanan Anda, biaya bulanan yang Anda bebankan kepada jutaan konsumen Filipina karena kami semua setuju bahwa konektivitas rendah dan layanan buruk. Anda bilang alasannya banyak, oleh karena itu tarifnya mungkin perlu disesuaikan hingga tarifnya (setingkat dengan negara lain).

“Benar itu benar. Tarifnya harus disesuaikan lebih rendah. Apakah aku salah” (Apakah aku salah?) – Rappler.com

lagu togel