• July 21, 2024
Jajak Pendapat-Jajak Pendapat Asia memperkirakan bebasnya Corona

Jajak Pendapat-Jajak Pendapat Asia memperkirakan bebasnya Corona

SURVEI MENGATAKAN.  Prof.  Ronald Holmes dari Pulse Asia berbicara tentang hasil survei di Rappler's Talk pada hari Kamis.  22 Maret 2012.

MANILA, Filipina – Mengingat jalannya persidangan pemakzulan, Ketua Hakim Renato Corona mungkin dibebaskan, kata lembaga jajak pendapat dan ilmuwan politik Ronald Holmes.

Holmes, seorang ilmuwan politik dan presiden Pulse Asia, telah melakukan jajak pendapat nasional selama bertahun-tahun. Holmes percaya bahwa sangat penting bagi penuntut untuk dapat memberikan lebih banyak bukti tentang properti Corona lainnya, baik di Metro Manila, dan jika ada, mungkin di wilayah lain di negara ini, jika mereka ingin mendapatkan hukuman.

“Jika Senat tidak menyetujui usulan pemakzulan, (dia bisa dibebaskan),” kata Holmes. “Mereka (jaksa) terlalu lemah.”

Holmes menjadi tamu istimewa Rappler untuk Talk Thursday, yang setiap minggunya mengundang tokoh-tokoh terkemuka dari berbagai bidang untuk membicarakan isu-isu terkini.

Baru-baru ini, hasil Pulse Asia mengungkapkan bahwa Corona adalah pejabat tinggi pemerintah yang paling tidak dipercaya dengan peringkat kepercayaan sebesar 11%, turun secara signifikan dari peringkatnya yang sudah rendah yaitu 29% pada bulan November 2011.

Pulse Asia adalah badan swasta yang melakukan survei opini publik di negara tersebut, membantu memberikan gambaran tentang iklim sosio-ekonomi dan politik Filipina.

Kelemahan Jaksa

Jaksa mengaitkan 47% yang menganggap Corona bersalah atas keberhasilan presentasi bukti, yang oleh jaksa penuntut Niel Tupas Jr. digambarkan sebagai “pekerjaan bagus”.

Holmes tidak setuju.

Ia menunjukkan bahwa meskipun 47% masyarakat Filipina percaya bahwa Corona adalah penyebab penyakit ini, hanya 15% yang berpendapat bahwa ia ‘pasti’ bersalah, dan sisanya berpendapat bahwa ia ‘mungkin’ bersalah.

Dari 15% tersebut, 10% mengatakan mereka membentuk opini mereka selama persidangan, sementara 5% percaya Corona bersalah bahkan sebelum sidang pemakzulan dimulai.

Hal ini, kata Holmes, menyoroti kelemahan jaksa: mereka hanya berhasil meyakinkan sejumlah kecil orang (10%) setelah menghentikan kasus mereka.

Pencatatan dilakukan setelah pihak penuntut telah memaparkan seluruh bukti-buktinya, dan sebelum pihak pembela memulai pemaparannya.

Toleransi tinggi untuk skandal

Ia mengaku, sebagai ilmuwan politik, ia kaget karena jaksa membatalkan 5 dari 8 pasal pemakzulan. Meski paham bahwa hal itu dilakukan atas dasar kepercayaan terhadap kasus yang sudah diajukan jaksa, ia menyebut 5 pasal lainnya “sama pentingnya”.

Hasilnya – yang juga menunjukkan bahwa hanya 1% yang percaya bahwa Corona tidak bersalah dan 43% masih ragu-ragu – menyoroti fakta bahwa masyarakat Filipina tetap toleran terhadap skandal ini, kata Holmes. “Jika tidak, Anda akan melihat angka yang lebih tinggi mengatakan dia bersalah.”

Pembela secara konsisten mengakui bahwa tugas untuk meyakinkan publik bahwa Corona tidak bersalah adalah perjuangan yang berat, karena kasus ini diadili di dua arena – yaitu di pengadilan dan opini publik.

Namun mereka tetap optimis bahwa mereka akan membuktikan bahwa Corona tidak bersalah, meskipun mereka menggambarkannya sebagai “tugas yang hampir mustahil”.

Holmes tampaknya setuju bahwa pihak pembela masih memiliki peluang untuk meyakinkan publik. “(Hasilnya) tidak sesuai dengan opini yang ditetapkan dan yang lebih penting… opini tersebut bisa berayun, bisa berubah – menjadi pasti bersalah atau tidak bersalah,” kata Holmes.

Dampak pembebasan atau hukuman

Jika Corona tidak divonis bersalah, Holmes mengatakan dia melihat sedikit komplikasi, dan yakin masyarakat akan menerima keputusan tersebut dan tidak akan menimbulkan banyak masalah.

“Jika kami mendapatkan pembebasan, penerimaan adalah sesuatu yang kami katakan dapat dihasilkan oleh mayoritas masyarakat,” kata Holmes. “Hal ini akan sangat tergantung pada penjelasan pengadilan penuntut mengenai pembebasan tersebut.”

Holmes mengatakan kekhawatiran terbesar adalah modal politik presiden sendiri.

Peringkat persetujuan dan kepercayaan Presiden Benigno Aquino III sebagian besar tetap tidak berubah. Aquino menikmati tingkat kepercayaan sebesar 69%, turun sedikit dari 74% pada bulan November.

Posisi presiden yang relatif stabil, katanya, mungkin disebabkan oleh Aquino yang tidak henti-hentinya memenuhi setidaknya satu janjinya: memberantas korupsi.

“Presiden meminta hukuman, dan jika tidak diberikan, bagaimana masyarakat sekarang melihat kekuasaan presiden untuk mengadili (kasus korupsi)?” ujarnya, seraya mengatakan hal itu secara logis dapat mengurangi penilaian terhadap kemampuannya dalam melakukan hal tersebut.

Soal hukuman, Holmes menegaskan, apa pun keputusan yang diambil pengadilan pemakzulan, yang terpenting prosesnya harus diselesaikan karena akan menunjukkan efektivitas proses penuntutan.

“Ketika Anda berbicara tentang pembangunan institusi, hal pertama yang harus Anda pastikan adalah bahwa institusi tersebut berfungsi sepenuhnya. Ini adalah proses kelembagaan yang menjamin akuntabilitas,” kata Holmes. “Setelah selesai, setidaknya hal ini memastikan: begitulah proses penuntutan. Ini adalah hal-hal yang telah kami pelajari,” tambahnya.

Dari mereka yang disurvei, 43% merasa ragu antara bersalah dan bersalah.

Survei akan mempengaruhi hakim-senator?

Pihak pembela mempertanyakan waktu diumumkannya hasil tersebut, namun tetap berharap bahwa hasil tersebut tidak akan mengubah pikiran masyarakat selama jeda 6 minggu, atau bahkan berdampak pada keputusan hakim senator.

Holmes membalas: “Saya kira hal ini tidak harus mempengaruhi proses kelembagaan yang peraturannya telah ditetapkan dengan cukup baik,” katanya.

Dia tidak memperkirakan hasilnya akan mempengaruhi keputusan hakim-senator, terutama enam hakim yang mendapat nilai kepercayaan tinggi.

Senator Hakim Loren Legarda, Alan Peter Cayetano, Coco Pepper, Antonio Trillanes, Gringo Honasan dan Francis Escudero tidak dalam posisi genting, kata Holmes.

Meski mungkin kehilangan beberapa poin, dia tidak yakin masyarakat akan meminta pertanggungjawaban mereka atas keputusan yang mereka ambil terkait Corona.

Namun, Holmes mengatakan bahwa pemungutan suara untuk menjatuhkan hukuman atau pembebasan bisa menjadi lebih bermasalah bagi sebagian senator, terutama mereka yang telah menyatakan dengan jelas bahwa mereka adalah pejuang antikorupsi.

Dia mengatakan masyarakat sangat sensitif terhadap kecenderungan para senator tersebut untuk memilih salah satu pihak. “Mereka akan menimbangnya dengan sangat hati-hati,” prediksinya.

Hasil survei menunjukkan bahwa 69% masyarakat Filipina yakin para senator akan bersikap adil dalam menilai kasus pemakzulan, sementara 22% berpendapat sebaliknya. Sisanya masih ragu-ragu.

Jangan khawatir tentang kredibilitas

Pihak lain, termasuk sektor pertahanan, juga mempertanyakan kredibilitas survei Pulse Asia.

Pengacara utama, Serafin Cuevas, mengajukan pertanyaan tentang apakah para interogator memahami masalah yang dibahas dalam persidangan, dan menyebut rekaman itu “tidak dapat diandalkan”.

Holmes menyebut perdebatan itu “bukan masalah”. Dia menegaskan kembali bahwa Presiden tidak ada hubungannya dengan hasil tersebut.

“Presiden sama sekali tidak terlibat dalam operasi Pulse,” kata Holmes. “Kami mengajukan pertanyaan kami sendiri, kami mempublikasikan hasilnya, baik ditugaskan (atau tidak). Dalam hal ini tidak.”

DISKUSI SEHAT.  Maria Ressa dari Rappler berbicara dengan Presiden Pulse Asia Ronald Holmes tentang hasil survei mereka.  22 Maret 2012.

Ia juga menegaskan bahwa dengan merilis laporan tersebut, ia tidak hanya mempertaruhkan reputasi Pulse, tetapi juga reputasi mereka sebagai akademisi.

Pulse Asia dikelola oleh para profesional dan ahli di bidangnya masing-masing.

Dia mengatakan ada minat yang besar terhadap sidang pemakzulan. Seperti yang diharapkan, daerah perkotaan khususnya di Kawasan Ibu Kota Negara menunjukkan minat paling besar. Perhatian yang diberikan responden di Mindanao sedikit lebih besar dibandingkan dengan responden yang disurvei di Visayas.

“Pengetahuan mereka mungkin tidak lengkap, tapi pada dasarnya mereka mengutarakan pendapat, mereka punya pilihan untuk tidak mengungkapkannya,” kata Holmes. “Itu adalah pendapat yang harus kita akui – baik kita tidak setuju atau setuju dengan pendapat tersebut.” – Rappler.com

Togel Sidney