• April 13, 2024
Jaksa Corona: Masih berjuang dalam kemenangan

Jaksa Corona: Masih berjuang dalam kemenangan

Manila, Filipina – Sudah setahun mantan Ketua Hakim Renato Corona dicopot dari Mahkamah Agung. Bagaimana kabar anggota Majelis Jaksa DPR? Bagi sebagian besar dari mereka, mereka melakukannya dengan sangat baik.

Cobaan Corona adalah pengalaman yang tidak akan dilupakan oleh banyak dari mereka. Hal ini mendorong para anggota parlemen yang relatif tidak dikenal ini naik ke panggung nasional. Mereka tidak siap menghadapi permusuhan dari beberapa senator, namun – dengan banyak bantuan dari rekan-rekan dan pendukung – mereka akhirnya menang. Corona dinyatakan bersalah pada 29 Mei 2012.

Satu tahun kemudian, banyak dari mereka dengan mudah memenangkan pemilu kembali. Beberapa bahkan mendapat peran yang lebih besar untuk dimainkan. Namun, setidaknya ada dua orang yang tidak seberuntung itu.

Pemenang terbesar adalah juru bicara panel pemakzulan DPR Aurora Rep. Sonny Angara, yang kini menjadi senator terpilih. Ia tampil baik dan menduduki peringkat ke-6 dalam penghitungan akhir Komisi Pemilihan Umum (Comelec) dengan total 15,86 juta suara.

SENATOR TERPILIH: Perwakilan Aurora Juan Edgardo "Nak" Angara.  Foto dari akun Facebook Sonny Angara

Angara, lulusan Harvard Law School, seharusnya menjabat sebagai jaksa penuntut Corona, namun ia memilih menjadi juru bicara panel untuk menghindari situasi konflik kepentingan saat itu. Ayahnya, pensiunan senator Edgarda Angara, menjabat sebagai senator-juri.

Ujian Corona adalah baptisan api Angara. Pada saat persidangan pemakzulan juga – pada awal tahun 2012 – Presiden Aquino mengangkat namanya sebagai salah satu kandidat senator yang potensial dalam pemerintahan. (BACA profilnya: Bagaimana cara membuat Sonny Angara seksi?)

Taruhan presiden?

Mantan perwakilan Cavite, Joseph Emilio “Jun” Abaya Jr. dari tim penuntut, adalah anggota lain yang mengambil peran lebih besar. Ia kini menjabat sekretaris Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) yang mengawasi proyek-proyek infrastruktur utama negara tersebut. Ia juga merupakan penjabat presiden Partai Liberal (LP) yang berkuasa.

“Saya benar-benar tidak punya waktu untuk melihat ke belakang. Tapi pemakzulan Ketua Mahkamah Agung Corona adalah tindakan yang benar,” kata Abaya.

PRAJURIT YANG BAIK: Sekretaris DOTC dan Presiden LP Jun Abaya.  foto Malacañang

Meninggalnya pendukung LP Jesse Robredo memaksa Abaya mempersingkat masa jabatannya di DPR. Sekretaris Mar Roxas memegang posisi Robredo di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, sementara Abaya mengambil posisi Roxas sebagai Sekretaris DOTC dan presiden LP. (BACA profilnya: Jun Abaya: ‘Prajurit yang Baik’)

Pada masa kampanye, Presiden Aquino menyebut Abaya sebagai calon presiden LP 2016. Namun Abaya mencabutnya. (MEMBACA: Balon percobaan PNoy? Abaya bisa menjadi presiden berikutnya)

“Dia menggoda. Tapi lebih tepatnya, dia tidak benar-benar menggoda, tapi bercanda. Presiden kita lucu,” kata Abaya kepada Rappler.

Kemenangan mudah LP

Kepala Jaksa Niel Tupas Jr dari LP terpilih kembali di distrik ke-5 Iloilo. Dia menang dengan kemenangan besar. dia punya 120.079 suara sedangkan saingannya Jett Rojas dari Aliansi Nasionalis Bersatu mendapat 50.439 suara.

Kepala Jaksa: Perwakilan Iloilo Niel Tupas Jr.  Foto oleh Carmela Fonbuena/Rappler

(LIHAT: Kami tidak ada di sana untuk pertumpahan darah – Tupas)

Namun ayahnya, Niel Tupas Sr., tidak seberuntung itu. Dia kalah dari Jun Biron, putra petahana Rep. Feri Biron.

Anggota parlemen lainnya yang terpilih kembali adalah Marikina Rep. Romero “Miro” Quimbo dan Perwakilan Mindoro Timur. Rey Umali. Quimbo menang dengan selisih besar atas saingannya Albert Bocobo. Quimbo mendapat 70.403 suara. Bocobo mendapat 3.543 suara.

Longsor: Marikina Rep.  Miro Quimbo.  Foto dari akun Instagram Quimbo

Perwakilan Oriental Mindoro yang terpilih kembali, Rey Umali, tidak mendapat perlawanan.

menjadi Umali kontroversial selama persidangan Coronal karena “Nyonya Kecil” yang diduga memberinya salinan kartu tanda tangan spesimen Corona dengan 10 nomor rekening yang menunjukkan bahwa dia menyetor setidaknya P20 juta di Bank Tabungan Filipina (PSBank) pada tanggal 31 Desember 2010. Dalam Laporan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih tahun 2010, Corona hanya menyatakan “uang tunai dan investasi” sebesar P3,5 juta.

Umali membuat marah para hakim senator selama persidangan. Mereka mempertanyakan bagaimana jaksa bisa mendapatkan informasi yang seharusnya rahasia. Dengan demikian, “Nona Kecil” terungkap sebagai sumber informasi Umali yang tidak teridentifikasi. (MEMBACA: Dosa asal penganiayaan)

Melihat ke belakang, Umali memuji “Wanita Kecil” sebagai “satu-satunya faktor terpenting dalam keberhasilan penuntutan.”

KENIKMATAN WANITA KECIL: Perwakilan Oriental Mindoro Rey Umali.  Foto oleh Carmela Fonbuena/Rappler

“Dia banyak membantu kami. Dia membantu kami memenangkan pertarungan hukum. Sebelum wanita kecil itu keluar, kami hampir kalah. Kami tidak punya bukti lagi untuk dirilis,” dia berkata.

Keyakinan Corona membuat semua masalah mereka tidak sia-sia, katanya. “Keberhasilan kami jauh melebihi semua situasi yang telah kami lalui,” katanya.

Umali menilai keyakinan terhadap Corona turut menambah persepsi positif dunia terhadap Filipina karena menguat perjuangan pemerintahan Aquino melawan korupsi.

Meski “Mahkamah Agung yang ideal” belum tercapai, ia mengakui masih ada “perbaikan”.

bantuan anggota parlemen?

Panel pemakzulan DPR terdiri dari anggota Partai Liberal dan mitra koalisinya di DPR. Anggota lainnya tergabung dalam Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC), Partai Nacionalista (NP), Partai Persatuan Nasional (NUP) dan berbagai kelompok daftar partai.

TIDAK TERLIHAT: Rep.  Rudy Farinas.  File foto

Pada pemilu lalu, anggota parlemen tidak mengajukan calon anggota panel penuntut yang bukan anggota parlemen.

Wakil Ketua Jaksa Rodolfo Fariñas dari Partai Nasionalis (NP) mencalonkan diri tanpa lawan sebagai perwakilan distrik pertama Ilocos Norte.

Anggota Parlemen Pangasinan Marly Agabas dari Koalisi Rakyat Nasionalis juga mencalonkan diri tanpa lawan. Terjadi persaingan sengit antara LP dan NPC di Pangasinan untuk jabatan gubernur. Namun LP tidak mengajukan kandidat untuk melawan Agabas, satu-satunya distrik di mana LP tidak menantang NPC.

TIDAK STABIL: Pangasinan Rep.  Marilyn Agabas.  File foto

Isabela Rep. Gigi Agabao dari NPC dan Perwakilan Cavite Elpidio Barzaga dari Partai Persatuan Nasional juga terpilih kembali. Tertantang oleh taruhan non-MP, mereka berdua menang dengan selisih yang besar.

Foto dari halaman Facebook Agabao

Daftar anggota partai

Kelompok-kelompok yang terdaftar dalam daftar partai juga terwakili dalam panel pemakzulan DPR. Mereka adalah Perwakilan Bayan Muna. Neri Colmenares, Perwakilan Anggota Partai Cibac. Sherwin Tugna dan Akbayan Rep. Arlene “Kaka” Bag-ao.

Foto dari halaman Facebook Bag-ao

Bayan Muna dan Cibac mampu mempertahankan kursinya di DPR. (BACA: 53 pemenang daftar partai ‘awal’ diumumkan)

Bag-ao dari Akbayan kembali ke Dewan Perwakilan Rakyat sebagai wakil provinsi Kepulauan Dinagat yang baru dibentuk.

Bag-ao mengalahkan anggota klan Ecleo – Gwen – dengan selisih 3.248 suara. Bag-ao adalah satu-satunya orang di luar klan Ecleo yang menang dalam pemilu.

Bag-ao mengalahkan Gwen Ecleo dengan selisih 3.248 suara. (MEMBACA: Dinagat: Kaka memecahkan langit-langit kaca)

LP telah membantunya dan mengharapkan dia akhirnya bergabung dengan partai.

Kerugian: Daza, Tanada

Satu-satunya jaksa yang kalah dalam pemilu tahun 2013 adalah anggota DPR Samar Utara, Raul Daza. Dulu balapan yang sangat dekat. Dia kalah melawan Partai Nasionalis mengalahkan Harlin Abayon dengan hanya 52 suara.

Daza dapat 72.805 suara. Punya Abayon 72.857 suara.

Daza adalah pendukung LP. Dia sebelumnya menjabat sebagai sekretaris jenderal partai tersebut.

Hal menyedihkan lainnya dalam tim ini adalah perwakilan Quezon, Erin Tañada, yang ingin mencalonkan diri sebagai senator tetapi tidak dipilih oleh partainya sendiri untuk bergabung dalam daftar tersebut. (BACA: Mengapa Erin Tañada tidak masuk dalam daftar PNoy)

Foto dari halaman Facebook Tañada

Saudara laki-laki Tañada, Wigberto “Toby” Tañada Jr., juga gagal memenangkan pemilu untuk mengambil alih kursinya di Kongres. Persaingan ketat dengan pemenang Helen Tan memimpin dengan hanya 400 suara.

Tan melakukannya 53.403 suara. Toby Tañada mendapat 53.041 suara. Keluarga Tañadas mempertanyakan kemenangan Helen Tan karena tsurat suara mencantumkan nama kandidat yang didiskualifikasi – Alvin John Tañada yang memperoleh 4.735 suara. Comelec mengetahui bahwa dia bukan penduduk distrik tersebut.

“Sejelas-jelasnya, satu-satunya kesimpulan yang dapat ditarik dari hal ini adalah bahwa Alvin John Tañada dimasukkan ke lapangan untuk menimbulkan kebingungan di kalangan pemilih,” kata Toby Tañada dalam sebuah pernyataan.

Tañadas mengajukan petisi ke Comelec untuk membatalkan proklamasi Tan. Mereka ingin Comelec menambahkan suara kandidat yang didiskualifikasi ke dalam jumlah suara Toby.

Jaksa swasta

Jaksa utama, Mario Bautista, telah kembali ke praktik pribadinya. Dia adalah pengacara untuk jaringan TV ABS-CBN.

Beberapa jaksa swasta mendapat posisi di pemerintahan setelah persidangan Coronal.

File foto oleh Rick Rocamora

Pengacara Al Parenno baru-baru ini diangkat menjadi Komisaris Komisi Pemilihan Umum (Comelec).

Pengacara Winston Ginez juga baru-baru ini ditunjuk sebagai kepala Badan Pengatur Transportasi Darat dan Waralaba (LTFRB).

Pengacara Jose Justiniano telah ditunjuk sebagai anggota dewan Bank Pembangunan Filipina.

Pengacara Marlon Manuel ditunjuk sebagai Wakil Ketua Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan Bidang Dasar. – Rappler.com

Data HK