• July 17, 2024
Jaksa menyetujui jaminan untuk GMA dalam kasus NBN-ZTE

Jaksa menyetujui jaminan untuk GMA dalam kasus NBN-ZTE

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jaksa yang menangani dakwaan korupsi terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo sehubungan dengan kesepakatan NBN-ZTE memberi tahu Sandiganbayan pada hari Senin, 19 Maret bahwa mereka tidak lagi menentang permintaannya untuk diberikan jaminan.

MANILA, Filipina – Jaksa menangani dakwaan suap terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo sehubungan dengan proyek Jaringan Broadband Nasional dengan ZTE Inc. memberi tahu Divisi 4 Sandiganbayan pada hari Senin, 19 Maret bahwa mereka tidak akan lagi menentang permintaannya untuk diizinkan mengirimkan uang jaminan.

Rabendranath Uy, Penjabat Direktur Biro Penuntutan IV, dan Asisten Jaksa Khusus Louella Mae Oco-Pesquera, Jacinto M. dela Cruz Jr. dan Marlon N. Ramos memberitahu pengadilan korupsi mengenai kesepakatan mereka bahwa proses jaminan sebaiknya dilakukan di Veterans Memorial Medical Center (VMMC). ) karena “alasan kemanusiaan” karena Arroyo masih membutuhkan perawatan medis.

Mereka menambahkan bahwa pengaturan seperti itu juga akan menghemat biaya pemerintah untuk mengatur langkah-langkah keamanan bagi Arroyo ketika dia dibawa ke Sandiganbayan. Hal ini juga akan mengurangi risiko keamanan bagi perusahaan tersebut.

Hal ini tidak berarti bahwa Ibu Arroyo dapat meninggalkan VMMC karena dia saat ini ditahan di sana dalam tahanan rumah sakit sehubungan dengan tuduhan sabotase pemilu, suatu pelanggaran yang tidak dapat ditebus.

Tuduhan korupsi

Ibu Arroyo dituduh menyalahgunakan kekuasaannya sebagai presiden ketika dia diduga mendorong persetujuan proposal ZTE senilai $329 juta untuk melaksanakan proyek tersebut. Kantor Ombudsman menyatakan bahwa biaya tersebut terlalu mahal.

Jaksa menuduh Arroyo berharap untuk menarik diri dari dukungannya terhadap proyek NBN-ZTE ketika dia mendorong proyek tersebut, meskipun dia telah diberitahu sebelumnya mengenai penyimpangan yang terkait seperti penyuapan dan penjualan pengaruh.

Kontrak tersebut dicabut setelah Kongres menyelidiki tuduhan korupsi. Meskipun demikian, Ombudsman mengajukan tuntutan pidana terhadap mantan Presiden tersebut pada bulan Desember 2011.

Suami Arroyo, Jose Miguel Arroyo, mantan Menteri Transportasi Leandro Mendoza, dan pensiunan Ketua Komisi Pemilihan Umum, Benjamin Abalos Sr., juga didakwa terkait kasus tersebut.

Sandiganbayan juga mengeluarkan surat perintah terhadap rekan terdakwa Arroyo pada tanggal 13 Maret, meskipun mereka menolak permintaan terdakwa untuk menunda persidangan dan mengadakan sidang argumen lisan mengenai keabsahan dakwaan.

Total uang jaminan untuk Arroyo ditetapkan sebesar P70,000 untuk dua tuduhan suap (masing-masing P30,000) dan satu tuduhan untuk pelanggaran Kode Etik dan Standar Etika Pejabat dan Pegawai Publik (RA 6713) (P10,000). – Rappler.com

Keluaran Sidney