• February 23, 2024
Jaksa, senator ingin keadilan bersaksi

Jaksa, senator ingin keadilan bersaksi

Penuntut akan meminta izin Senat untuk ‘mengundang’ Hakim SC Maria Lourdes Sereno untuk hadir di hadapan pengadilan pemakzulan

MANILA, Filipina – Akankah Hakim Agung Maria Lourdes Sereno bersaksi melawan Hakim Agung Renato Corona?

Jika penuntut menginginkan apa yang mereka inginkan, mereka lebih suka jika jaksa memberikan kesaksian – baik secara langsung atau melalui jawaban tertulis atas pertanyaan.

Perwakilan Jaksa. Neri Colmenares mengatakan kepada pengadilan pemakzulan pada Kamis, 23 Februari, bahwa panel pemakzulan akan meminta izin hakim senator untuk mengundang Sereno hadir di hadapan pengadilan pemakzulan minggu depan.

Colmenares mengatakan mereka akan mengajukan mosi mengenai hal ini pada Senin, 27 Februari.

Sebelum pernyataan Colmenares, sen. Namun, Antonio Trillanes IV sudah mengusulkan agar pengadilan mengeluarkan “interogasi tertulis” kepada Sereno, atau serangkaian pertanyaan terkait tuduhan terhadap Corona dalam Pasal 7 tuntutan pemakzulan.

Keputusan akhir

Tampaknya, jaksa belum mengambil keputusan akhir apakah Sereno akan diundang atau hanya mengikuti jejak Trillanes.

Reputasi. Jaksa Joseph Emilio Abaya mengatakan kepada Rappler bahwa mereka cenderung hanya meminta interogasi tertulis, serupa dengan yang diusulkan Trillanes.

Namun dalam sebuah wawancara setelah sidang, Colmenares mengatakan kepada Rappler bahwa meskipun dia menghargai seruan Trillanes, “kami akan mencoba” untuk mengundang keadilan sehingga masyarakat Filipina dapat mendengarnya langsung darinya.

Itu semua tergantung pada Senat, aku Colmenares.

Jaksa bermaksud menyelesaikan bagian 7 minggu depan. Setelah itu, Colmenares mengatakan kepada Rappler bahwa mereka akan memutuskan apakah akan membatalkan 5 artikel yang tersisa dalam pengaduan tersebut dan menghentikan kasus mereka.

Berdasarkan skenario ini, kesaksian Sereno akan sangat penting untuk dakwaan Corona dalam Pasal 7.

Senat telah memutuskan untuk mengeluarkan panggilan kepada hakim MA.

Pada tanggal 14 Februari, Mahkamah Agung juga mengeluarkan resolusi yang melarang hakim dan pegawai MA untuk memberikan kesaksian di depan pengadilan pemakzulan, antara lain, terkait dengan keputusannya.

Jika Sereno menerima undangan tersebut, dia masih harus mendapatkan pengampunan dari Pengadilan, berdasarkan resolusi yang dikeluarkan Pengadilan Tinggi pekan lalu.

Sereno-lah yang menulis 2 opini tegas pada bulan November dan Desember 2011 yang menentang keputusan mayoritas yang mengizinkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo untuk berobat ke luar negeri.

Hakim Mahkamah Agung lainnya yang berbeda pendapat adalah Hakim Madya Antonio Carpio, yang ditunjuk oleh Ny. Arroyo (Sereno ditunjuk oleh Presiden Benigno Aquino III.)

Kebetulan, keduanya juga berbeda pendapat dalam keputusan mayoritas 14 Februari yang melarang hakim memberikan kesaksian melawan Corona. Mereka mengatakan hak istimewa peradilan ada batasnya dan harus digantikan dengan tuntutan akuntabilitas publik yang lebih tinggi.

Pengadilan yang terbagi

Menteri Kehakiman Leila de Lima hadir sebagai saksi untuk kedua kalinya pada hari Kamis, 23 Februari, dan mengutip perbedaan pendapat Sereno sebagai dasar klaimnya bahwa Corona memberikan pengaruh yang tidak semestinya untuk mempengaruhi keputusan yang menguntungkan desakan Nyonya Arroyo.

Sereno menekankan bahwa mayoritas hakim setuju, setelah mengeluarkan perintah penahanan sementara yang menguntungkan Arroyo, bahwa Arroyo tidak mematuhi seluruh ketentuan perintah tersebut. Hal ini berkaitan dengan kegagalannya untuk secara resmi menunjuk penasihat hukum untuk menerima pemberitahuan hukum atas namanya.

Karena dia tidak mematuhinya, maka dapat dipahami bahwa TRO tidak akan berlaku, kata Sereno dalam ketidaksetujuannya, mengutip konsensus di antara mayoritas hakim.

Namun, Sereno mengatakan bahwa Corona, dengan menggunakan kekuasaannya sebagai hakim agung, memanipulasi agar versinya sendiri dikeluarkan dalam bentuk resolusi MA, yang akhirnya disetujui oleh mayoritas hakim.

Kekuasaan tersebut diberikan oleh De Lima, setelah diinterogasi oleh Senator Franklin Drilon.

De Lima mengatakan di antara kewenangan hakim agung adalah kewenangan untuk menetapkan agenda en banc, mengecualikan atau memasukkan topik apa pun untuk didiskusikan, mengadakan undian kasus khusus, hingga memerintahkan panitera untuk menulis surat. putusan akhir Pengadilan, dan memerintahkan panitera pengadilan untuk mendasarkan putusan tersebut pada catatan tulisan tangannya pada saat musyawarah.

“Kita harus mengingat fungsi dan wewenang Ketua Mahkamah Agung,” kata De Lima dalam bahasa Filipina, “mengingat adanya kejanggalan yang disebutkan oleh Hakim Sereno dalam ketidaksetujuannya.” – Rappler.com

Sdy pools