• April 19, 2024
‘Jangan pernah kehilangan kebahagiaanmu’

‘Jangan pernah kehilangan kebahagiaanmu’

“Apa pun yang terjadi itu baik, apa pun yang terjadi itu baik, apa yang akan terjadi akan baik”

MANILA, Filipina – “Tuliskan ini di dahimu: Aku akan tetap bahagia dan berbagi kebahagiaan dengan orang lain.”

“Bolo (ulangi),” kata guru dalam bahasa Hindi. Kerumunan berjumlah 24.000 orang bernyanyi serempak: “Saya akan tetap bahagia dan berbagi kebahagiaan dengan orang lain.”

Saya telah ke India 4 kali untuk berpartisipasi dalam pertemuan besar siswa meditasi raja yoga dari seluruh dunia, namun ini adalah pertemuan paling membahagiakan yang pernah saya hadiri. Aku tidak menari, menyanyi, atau bersorak kegirangan; saya juga tidak tertawa terbahak-bahak atau menitikkan air mata kebahagiaan.

Yang ada hanyalah stabilitas batin dan kepuasan di dalam. Pikiran jernih dan hati tenang. Saya baik-baik saja dan begitu pula segala sesuatu di sekitar saya. Keheningan itu seperti kedalaman laut. Tidak ada gejolak kekhawatiran atau rasa sakit, tidak ada riak harapan dan tidak ada gelombang kesedihan.

Aku merasa damai dengan diriku sendiri, tidak ada yang menggangguku sama sekali – baik aroma khas rempah-rempah India yang berhembus di udara, atau perutku yang sakit, atau bahkan ruang kecil yang sempit di mana aku berada.

Tidak ada yang penting sama sekali karena saya merasa sangat nyaman di dalam.

Guru menjelaskan, “Apa pun situasi yang muncul, hal itu tidak boleh merenggut kebahagiaanmu.” Kebahagiaan adalah harta karun saya. Saya tidak perlu mencarinya, membelinya atau bahkan mendapatkannya. Yang harus aku lakukan hanyalah menjaga kebahagiaanku.

Seringkali, ketika tantangan datang, saya membiarkannya menjatuhkan saya. Aku membiarkannya mengganggu pikiran tenangku dengan pertanyaan dan pikiran khawatir. Itu mengguncang sifat damai saya dengan perasaan takut, sakit, sakit hati, dan ketidakpastian. Lalu aku kehilangan kebahagiaanku karena pada suatu saat hatiku hanya bisa menampung satu hal – baik cinta atau ketakutan, suka atau duka, penyembuhan atau luka, stabilitas atau ketidakpastian.

Tidak mungkin mempertahankan sikap positif ketika ada sedikit perasaan sedih.

PIKIRAN SIAP, HATI TENANG.  Penulis mencatat saat berada di kelas meditasi.  Foto oleh Agnes Roque

“Jadikan situasi ini kecil, jangan besarkan,” tegurnya. Saya memiliki kekuatan untuk membentuk apa pun berdasarkan persepsi saya terhadapnya. Ketika saya mengeluh, menolak, atau menilai suatu keadaan, saya menjadikannya monster yang kembali menghantui saya.

Jika saya menerimanya dan melangkah maju, maka saya menaklukkannya seperti burung yang terbang di atas gunung.

Menjalani jalur pengembangan diri selama lebih dari 3 tahun mengajarkan saya bahwa “apapun yang terjadi itu baik, apapun yang terjadi itu baik, apa yang terjadi akan baik”. Oleh karena itu tidak ada yang salah. Situasi datang untuk menguji saya. Jika saya berhasil, itu memberi saya hadiah: kesabaran, kerendahan hati, kedewasaan, kepercayaan. Kemudian saya bergerak maju dengan lebih kuat dalam permainan kehidupan ini.

Sebaliknya jika saya tidak lulus, saya harus mengulanginya lagi dan lagi sampai saya mendapatkan pelajarannya. Ini seperti permainan komputer: Saya tidak akan pernah bisa maju ke tingkat yang lebih tinggi sampai saya menyelesaikan tahap yang lebih rendah.

Dia membuatnya lebih sederhana: apa pun yang Anda alami, “bersikaplah berani dan Anda akan menerima bantuan.” Dia menambahkan, “Selalu berikan harapan baik dan perasaan murni untuk semua orang.” Sangat mudah untuk membenarkan mengapa suatu situasi salah, dengan melihat kelemahan saya atau kesalahan orang lain.

Dia menasihati kita untuk hanya melihat keindahan dalam diri setiap orang dan segala sesuatu. Saya merasa ketika saya sedang bingung, sakit hati atau marah, saya melontarkan anak panah tajam ke sekeliling saya yang hanya menyakiti orang lain dan membuat suasana menjadi berat. Namun ketika saya percaya, menerima, bergerak maju dan tetap bahagia, saya memberikan ruang kepada orang lain dan saya mengirimkan “mawar” ke udara yang keharumannya menyemangati semua orang dan situasi apa pun.

“Buatlah janji yang tegas: kamu akan tetap bahagia dan berbagi kebahagiaan. Tidak ada makanan seperti kebahagiaan. Ada begitu banyak keajaiban dalam kebahagiaan,” lanjutnya. “Jika kamu menyukainya, angkat tanganmu.”

Saya mengangkat 3 – kedua tangan saya dan tangan hati saya. – Rappler.com

Karen A. Navarro adalah siswa raja yoga dari Filipina. Dia saat ini berada di Kantor Pusat Universitas Spiritual Dunia Brahma Kumaris di Mount Abu, Rajasthan, India untuk retret tahunannya. Dia menulis blog tentang perjalanan spiritualnya di nurturingmyspirit.blogspot.com.

HK Pool