• June 21, 2024
Jinggoy ke Senat: Lakukan penyelidikan seks-untuk-penerbangan

Jinggoy ke Senat: Lakukan penyelidikan seks-untuk-penerbangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Proses Senat bisa membantu dalam menggambarkan kebenaran mengenai skema sex-for-flight,” kata Estrada

MANILA, Filipina – Bagaimana dengan sex-for-flight?

Senator Jinggoy Estrada meminta komite pita biru Senat untuk menyelesaikan penyelidikannya terhadap apa yang disebut skema sex-for-flight, beberapa bulan setelah penyelidikan dibuka.

Setelah mengkritik komite tersebut atas penyelidikannya terhadap penipuan tong babi, Estrada mengatakan panel tersebut tidak boleh mengabaikan isu seks untuk penerbangan.

“Saya ingin menarik perhatian komite pita biru untuk melanjutkan dengar pendapat mengenai masalah seks untuk penerbangan, atau jika tidak ada niat untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut, saya yakin kita harus menutup penyelidikan. dan segera mengeluarkan laporannya,” kata Estrada dalam keterangannya, Jumat, 25 April.

Dalam skema sex-for-flight, pejabat kedutaan dan tenaga kerja di Timur Tengah diduga menjanjikan pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) yang berduka bahwa mereka akan diprioritaskan dalam repatriasi sebagai imbalan atas layanan seksual.

Senat mulai menyelidiki kontroversi ini pada bulan Agustus 2013, namun hal ini diambil alih oleh penyelidikan penipuan tong daging babi bernilai miliaran peso. Pada tanggal 1 April, komite merilis rancangan laporan penipuan yang merekomendasikan tuduhan penjarahan terhadap Estrada.

Estrada menghadapi penjarahan karena diduga menyalurkan dana daging babinya ke organisasi non-pemerintah palsu dengan imbalan suap jutaan peso.

Meski begitu, Estrada mengatakan komite tersebut harus menyelesaikan penyelidikan seks-untuk-penerbangan ini untuk “menerapkan langkah-langkah perbaikan terhadap undang-undang perlindungan dan kesejahteraan yang ada bagi para pekerja Filipina di luar negeri.”

Estrada adalah ketua komite buruh Senat, yang mengadakan sidang Senat mengenai skema tersebut, bersama dengan komite pita biru. Ia juga memberikan pidato istimewa tentang skema sex-for-flight.

Senator mengatakan kasus seks-untuk-penerbangan seharusnya tidak merugikan penyelidikan yang melibatkan babi.

“Perlu diingat bahwa para korban mengajukan dan menolak standar ganda mengenai perlakuan istimewa terhadap saksi dalam penipuan tong babi, dibandingkan dengan perhatian yang diberikan kepada korban pelecehan seksual dan mode sex-for-flight yang juga merupakan korban pelecehan seksual. kegiatan ilegal di pemerintahan,” ujarnya.

“Apakah DOLE Mempertimbangkan Bukti?”

Estrada juga bergabung dengan kelompok perempuan untuk memprotes keputusan Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) pengenaan “hukuman ringan” terhadap pejabat ketenagakerjaan yang bersangkutan.

“Apakah DOLE mempertimbangkan bukti dan kesaksian yang dihadirkan di hadapan sidang Senat? Saya percaya bahwa apa pun yang terungkap dalam proses Senat bisa berguna dalam mengungkapkan kebenaran mengenai skema sex-for-flight dan akuntabilitas petugas yang ditunjuk,” katanya.

Selama sidang Senat, para senator mengatakan mereka merasa kesaksian para pejabat yang dituduh sulit dipercaya setelah mendengar tentang para korban. Para senator mengecam Asisten Atase Tenaga Kerja Antonio Villafuerte karena menggunakan bahasa vulgar saat berbicara kepada para korban dan diduga melakukan pelecehan seksual terhadap mereka.

Teofisto “TG” Guingona III, ketua komite pita biru senat, kemudian mengatakan: “Pada tahap ini jelas ada penyalahgunaan wewenang. Ada pelecehan terhadap perempuan. Ada penganiayaan terhadap sesama warga Filipina. Apa pun sebutannya, hal ini pasti memerlukan tindakan tegas dan tindakan disipliner yang tegas serta perombakan sistem dalam menangani OFW di luar negeri.”

Namun, Estrada mencatat bahwa DOLE hanya memvonis Villafuerte atas “pelanggaran ringan” berupa pelecehan seksual karena menceritakan “lelucon kotor” kepada korban dan memberikan hukuman teguran.

Estrada menambahkan, Atase Tenaga Kerja Riyadh Adam Musa diskors tanpa dibayar selama satu bulan karena melalaikan tugas saja, sementara Pj Atase Tenaga Kerja Mario Antonio diskors tanpa dibayar selama 4 bulan karena melakukan pelanggaran sederhana.

Kelompok wanita yang dimiliki Gabriela mengkritik keputusan tersebut. Perwakilan Gabriela, Emmie de Jesus, mengatakan hukuman tersebut dapat mendorong pejabat ketenagakerjaan lainnya untuk terlibat dalam praktik pelecehan terhadap OFW. – Rappler.com

Togel Hongkong