• April 23, 2024
Jinggoy memberi tahu Ruby Tuason: Tetap berpegang pada fakta

Jinggoy memberi tahu Ruby Tuason: Tetap berpegang pada fakta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Estrada menyangkal bahwa dia memberi wewenang kepada Tuason untuk menangani dana tong babi miliknya, bertentangan dengan klaimnya bahwa dia adalah penghubung PDAF sang senator.

MANILA, Filipina – Meskipun Menteri Kehakiman Leila de Lima menyatakan bahwa kesaksian Ruby Tuason akan menjadi “bukti buruk” yang memberatkannya, Senator Jinggoy Estrada tetap menentang, meminta mantan sekretaris sosial ayahnya untuk berhenti mengarang cerita.

Dalam sebuah wawancara dengan ABS-CBN News Channel (ANC) pada Jumat malam, 7 Februari, sang senator, yang terlibat dalam penipuan tong babi, mengatakan dia tidak pernah mengizinkan Tuason menggunakan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) miliknya untuk tidak berdagang. . (BACA: Rahasia Ruby Tuason)

Departemen Kehakiman mengajukan tuntutan pemerasan pada akhir tahun lalu terhadap sejumlah anggota parlemen, termasuk Estrada, dan staf atau rekan mereka karena diduga memberikan dukungan palsu. organisasi yang dikelola oleh Janet Lim Napoles sehingga mereka akan menjadi penerima manfaat PDAF yang dikeluarkan oleh lembaga. Sebagai imbalannya, anggota parlemen diduga mendapat suap besar, sementara perantara mereka seperti Tuason mendapat komisi.

Tuason, yang merupakan tergugat dalam kasus penjarahan dana PDAF dan Malampaya, telah diterima sebagai saksi pendahuluan oleh Departemen Kehakiman. Pengacara Tuason mengatakan kesaksiannya akan “menguatkan” kesaksian sebelumnya dari para pengungkap fakta (whistleblower) dalam penipuan tersebut.

Dua senator lainnya, mantan Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Senator Bong Revilla, juga terlibat dalam penipuan tersebut.

Estrada mengenang dalam wawancara ANC bahwa pada Agustus 2013, saat makan siang di rumah orangtuanya di Polk Street di Greenhills, Tuason memberitahunya bahwa dia akan meninggalkan negara itu. Bulan berikutnya, tersiar kabar tentang penipuan PDAF.

‘Dia meminta uang’

Pada bulan Oktober, kata Estrada, dia mendapat kabar bahwa Tuason – dia menyebutnya sebagai “Tita Ruby” – “terluka” karena dia tidak mendengar kabar darinya, lalu dia meneleponnya. Di akhir percakapan, Tuason dikabarkan bertanya kepadanya: “Jinggoy, apa kamu tidak mau mengirimiku uang?” (Jinggoy, apakah kamu tidak mau mengirimiku uang?)

Estrada diduga menjawab: “Mengapa saya harus mengirimi Anda uang? Anda punya banyak uang. ‘Lagipula, kita semua memiliki bisnis yang sama.” (Mengapa saya mengirimi Anda uang? Anda punya banyak uang. Dan kami berdua menghadapinya.)

Ketika ibu Estrada, mantan senator Luisa “Loi” Ejercito, pergi ke Amerika Serikat, dia masih mengunjungi Tuason. Keluarganya memperlakukan Tuason sebagai teman, kata Senator Estrada, dan ibunya “selalu berdoa untuknya.”

Pengacaranya mengajukan mosi ke Ombudsman untuk memberikan kekebalan pada Tuason dari tuntutan.

Rappler sebelumnya memberitakan bahwa Tuason ingin diterima sebagai saksi negara karena tekanan dari anak-anaknya.

De Lima mengatakan berdasarkan pernyataan tertulis Tuason, dugaan dalang penipuan tong babi Napoles meminta Tuason untuk memperkenalkannya kepada Estrada dan Enrile pada tahun 2004. Estrada membantah klaim Tuason dan mengatakan dia bertemu Napoles melalui aktris Lorna Tolentino pada tahun 2008.

Keluarga Estrada mengetahui rencana Tuason bahkan sebelum dia diterbangkan kembali ke Filipina oleh ibunya, mantan senator Loi Estrada. (BACA: Jinggoy: Tuason tidak akan memberatkan saya)

Estrada yang lebih muda mengatakan dia tidak lagi repot-repot menghubungi Tuason. – Rappler.com

Keluaran SDY