• February 23, 2024
Jurnalis yang melakukan penipuan tong babi mungkin bertanggung jawab atas penyalahgunaan

Jurnalis yang melakukan penipuan tong babi mungkin bertanggung jawab atas penyalahgunaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Karena dana publik terlibat, jurnalis yang menerima pembayaran dari anggota legislatif dapat dituntut, kata Menteri Kehakiman Leila de Lima.

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan pada Kamis, 20 Maret, bahwa jurnalis yang menerima dana publik yang digunakan secara ilegal dapat didakwa melakukan pelanggaran seperti suap langsung atau penyalahgunaan dana publik.

Hal ini terjadi menyusul laporan bahwa Departemen Kehakiman akan menyelidiki tokoh media yang diduga menerima “suap” yang diambil dari para anggota parlemen. (BACA: DOJ akan selidiki media terkait suap PDAF)

Mengutip pernyataan tertulis dari pelapor National Agribusiness Corporation (Nabcor), the Penyelidik Harian Filipina melaporkan bahwa 3 tokoh media menerima cek yang dikeluarkan melalui salah satu rekening bank perusahaan Nabcor.

Pembawa berita TV Erwin Tulfo, Carmelo del Prado Magdurulang dari dzBB, dan jurnalis ketiga yang tidak disebutkan namanya tercantum dalam laporan tersebut. Keduanya dilaporkan menerima cek masing-masing sebesar P245.535.

Nabcor diyakini telah digunakan sebagai saluran proyek-proyek yang didanai oleh organisasi non-pemerintah palsu yang terkait dengan Janet Lim Napoles, yang diduga dalang penipuan barel babi.

Beban

De Lima mengatakan jurnalis yang mendapat keuntungan dari dampak buruk ini akan dimintai pertanggungjawaban karena dana publik dipertaruhkan. Sekalipun mereka perorangan, mereka bisa menjadi responden seperti pejabat publik lainnya, tambahnya.

“Sama saja, sama saja jika para tokoh media tersebut terbukti menerima uang dari Nabcor, uang pemerintah terkait transaksi meragukan atau meragukan yang menggunakan LSM Napoles atau bahkan non-Napoles (LSM).” kata De Lima.

(Tidak berbeda. Begitu pula jika tokoh media terbukti menerima uang dari Nabcor, uang dari pemerintah terkait transaksi yang meragukan atau meragukan dengan bantuan LSM Neapolitan atau bahkan non-Napoles (LSM).)

Pengacara pelapor Nabcor, Levito Baligod, mengatakan kepada De Lima, pernyataan pejabat Nabcor mencakup proyek atau transaksi yang melibatkan beberapa LSM Nabcor. Menteri Kehakiman mengatakan nama-nama tambahan diperkirakan akan diumumkan.

Ketika ditanya apakah dia akan menyelidiki penyelidikan media, De Lima berkata, “Saya pertama-tama akan melihat tuduhan-tuduhan dalam pernyataan tertulis, melihat seberapa substansial, seberapa masuk akal” tuduhan-tuduhan terhadap tokoh-tokoh media yang teridentifikasi.

Dia menambahkan bahwa mereka harus menyelidiki tuduhan tersebut dengan hati-hati karena profesi media secara keseluruhan akan terkena dampaknya setiap kali ada anggota media yang terlibat dalam kasus tersebut.

Ia juga mengatakan Baligod berjanji akan mengirimkan salinan surat pernyataan tersebut paling lambat Kamis, 20 Maret. Para saksi Nabcor tampaknya tertarik untuk diterima dalam Program Perlindungan Saksi, sesuatu yang belum dibahas oleh De Lima dan Baligod. – Rappler.com

Togel SDY