• July 14, 2024
Kabinet masih berduka, renovasi terus dilakukan

Kabinet masih berduka, renovasi terus dilakukan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perombakan Kabinet Aquino yang sangat dinanti-nantikan ditunda karena para pejabat berduka atas meninggalnya Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Perombakan Kabinet Aquino yang sangat dinanti-nantikan tertahan di tengah meninggalnya Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo baru-baru ini.

Usai upacara pemberangkatan Robredo di Malacanang pada Minggu pagi, 26 Agustus, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan kepada wartawan bahwa penggantian mendiang anggota kabinet belum dibicarakan karena para pejabat, termasuk Presiden Aquino, masih berduka.

“Kami semua berduka. Kami semua berduka. Kami belum membicarakan pergantian kabinet, terutama kekosongan posisi di DILG (Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah),” kata De Lima saat ditanya siapa yang akan menggantikan Robredo di lembaga tersebut.

“Mungkin presiden sudah memikirkan hal itu, tapi belum mengutarakannya,” imbuhnya.

Dalam jumpa pers Minggu sore, Juru Bicara Wakil Presiden Abigail Valte mengatakan belum ada target kapan pengganti Robredo akan diumumkan.

“Belum dibahas,” ujarnya saat ditanya mengenai pengisian posisi kosong di DILG.

“Saya belum mendengar jadwalnya… Kami hanya tinggal beberapa hari (lagi) dari Art kami. Jesse ke tempat peristirahatan terakhirnya. Tolong biarkan kami menangani masalah itu setelah pemakaman,” tambahnya.

Dia menekankan bahwa Presiden Aquino telah menunjuk Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa sebagai pejabat yang bertanggung jawab di DILF “untuk memastikan bahwa operasinya tidak terhambat.”

Pada hari Sabtu, 25 Agustus, anggota kabinet Aquino memberikan penghormatan kepada Robredo, mantan walikota Kota Naga yang diangkat ke jabatan nasional pada tahun 2010.

Menteri Anggaran Florencio Abad menggambarkan Robredo sebagai “tindakan yang sulit untuk diikuti,” mengingat jumlah orang yang terkena dampak Robredo dan antrean panjang di berbagai tempat oleh orang-orang yang ingin memberikan penghormatan terakhir kepada pejabat publik tersebut.

Sekretaris kabinet lainnya menyoroti betapa Robredo suka memakai sepatu sederhana, seperti ‘sandal‘ (sandal), mengutipnya sebagai simbol gaya kepemimpinannya yang sederhana namun efektif.

Mengingat tugas Robredo, ia sering berada di Malacanang di mana dilaporkan bahwa perombakan yang melibatkan pos-pos penting di istana akan segera dilakukan.

Pada hari Jumat, 24 Agustus, Presiden Aquino mengisi salah satu lowongan di bidang peradilan. Dia mengumumkan pengangkatan Hakim Agung Ma. Lourdes Sereno sebagai Ketua Hakim berikutnya, menjadikannya wanita pertama yang mengambil alih jabatan peradilan tertinggi. – Rappler.com

Data SDY