• May 27, 2024
Kadet papan atas PMA berbagi ‘perasaan campur aduk’ saat wisuda

Kadet papan atas PMA berbagi ‘perasaan campur aduk’ saat wisuda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kadet Kelas 1 Jestony Lanaja, kurator ‘Pudang Kalis’, berbagi pengalaman sulit selama berada di Akademi Militer Filipina dan menyemangati teman-teman sekelasnya untuk tetap teguh pada nilai-nilai sekolah.

BAGUIO CITY, Filipina – “Mari kita menjaga nilai-nilai keberanian, integritas, dan kesetiaan tetap utuh, dan menjadikannya mercusuar yang akan membimbing kita dalam pikiran dan tindakan kita sehari-hari.”

Demikian pesan jempolan Akademi Militer Filipina (PMA) angkatan 2013, Kadet Kelas 1 Jestony Lanaja.

Lanaja, 22 tahun, yang berasal dari Davao del Sur, mengungguli 124 anggota “Pudang Kalis” dalam pidato perpisahan.

Pudang Kalis berarti prajurit yang berhati dan terhormat, bersatu dalam kekuatan, dan berasal dari istilah Muslim untuk “pedang suci”.

Dalam acara wisuda, Lanaja bercerita tentang penderitaan yang dialaminya dan teman-teman sekelasnya serta godaan untuk menyerah.

“Izinkan saya mengatakan bahwa ada lebih dari cukup untuk menghancurkan kita – tubuh dan jiwa. Menyerah! Karena kami merindukan keluarga kami dan kehidupan riang yang dulu kami jalani. Terima kasih! Ini adalah pilihan yang beberapa kali tidak disukai oleh banyak dari kita. Tapi tidak, kami tidak pernah menyerah,” katanya.

Lanaja menyebut 4 tahun masa kuliahnya di akademi “bernilai” dan berbicara tentang perasaan campur aduk tentang kelulusan.

“Saya diliputi oleh perasaan campur aduk antara gembira dan sedih. Saya senang bahwa pelatihan yang kaku telah berakhir. Tapi rasa takut juga mencengkeram saya mengenai apa yang ada di depan dan bagaimana memenuhi harapan banyak orang, sungguh luar biasa,” katanya.

Dalam momen yang mengharukan, ia berbicara dalam dialeknya untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada orang tuanya Antonio dan Erlina, seorang kolektor tuba dan seorang ibu rumah tangga, mengatakan semua yang telah ia capai adalah berkat mereka. Ia juga mengucapkan terima kasih kepada teman-teman sekelasnya karena telah menjadi sumber kekuatan.

Dari 124 wisudawan tersebut, 67 orang berasal dari TNI Angkatan Darat, 24 orang dari TNI Angkatan Udara, dan 33 orang dari TNI Angkatan Laut. Terdiri dari 105 laki-laki dan 19 perempuan.

Lanaja tumbuh di komunitas miskin tanpa listrik hingga ia mencapai kelas empat. Dia adalah anak tertua dari 3 bersaudara – Angeline yang putus sekolah, dan John Patrick, yang tuli dan bisu.

Taruna muda ini bekerja di perkebunan tebu dan kelapa untuk mendapatkan uang untuk biaya kuliah. Dia terpilih sebagai anggota dewan di barangaynya dan belajar di sekolah perdagangan, sebelum bergabung dengan PMA. – Rappler.com

Hongkong Prize