• April 23, 2024
‘Kami tidak dibatasi karena kami memakai hijab’

‘Kami tidak dibatasi karena kami memakai hijab’

“Perempuan yang memilih untuk mengenakan jilbab berhak diperlakukan sama seperti mereka yang tidak mengenakan jilbab,” kata anggota parlemen perempuan Muslim

Manila, Filipina – “Tertutup bukan berarti kami (Muslimah) tidak berdaya. Seperti wanita lainnya, kami bisa menjadi sangat fasih dan pintar.”

Demikian pernyataan Anggota Partai Anak Mindanao Sitti Turabin-Hataman saat membuka acara Dare to Cover pada Rabu, 29 Januari di Gedung DPR jelang Hari Hijab Sedunia pada Sabtu, 1 Februari.

Acara ini dimaksudkan untuk menekankan bahwa perempuan, apa pun yang mereka kenakan, harus diperlakukan setara; dan dihormati atas pilihan mereka. Di banyak tempat di seluruh dunia, Perempuan Muslim mengalami permusuhan dan diskriminasi yang tidak dapat dibenarkan karena mereka memilih menutup kepala dengan adat jilbab atau kerudung.

“Bertentangan dengan apa yang diyakini orang lain, perempuan Muslim tidak dibatasi karena kita adalah a jilbab. A jilbab jadikan kami Muslim dan individu yang lebih baik,” kata Hataman dalam bahasa Filipina dan Inggris.

Itu Hari Jilbab Sedunia dimulai oleh Nazma Khan yang berhijab asal New York yang percaya bahwa satu-satunya cara untuk mengakhiri diskriminasi terhadap perempuan Muslim adalah dengan meminta perempuan lain untuk mengenakannya. jilbab diri. Pada tanggal 1 Februari, perayaan hari itu akan berlangsung di 116 negara.

Pahami kerudungnya

Maguindanao dan Kota Cotabato distrik pertama perwakilan Bai Sandra Sema mengatakan memakai a jilbab adalah ekspresi tulus keimanan wanita muslim.

“Mengenakan hijab merupakan salah satu syarat bagi muslimah agar kita bisa bertaqwa dan suci. Kalau kamu memakainya, itu artinya kamu sederhana, rendah hati, dan takut akan Tuhan,” kata Sema kepada Rappler.

Di negara-negara seperti Perancis, memakaiga hijab dilarang di tempat umum karena “melanggar indkebebasan individu.” Parlemen Perancis juga meyakini hal tersebut ini mencegah pengenalan wajah secara langsung dan ekspresi yang jelas dalam komunikasi.

Beberapa kelompok perempuan meyakini hijab adalah a bentuk penindasan dan sisa cita-cita Islam konservatif.

Namun Sema, yang juga merupakan wakil ketua komite HoR urusan Muslim, mengatakan jilbab tidak boleh dikaitkan dengan keterbelakangan.

“Kalau begini, Anda mendeklarasikan kemerdekaan. Masyarakat harus paham bahwa kami tidak memakainya karena kami terbelakang. Kami melakukan ini karena iman kami. Kami juga merasa terlindungi saat memakainya,” tambah Sema.

Tidak untuk diskriminasi

Sema mengatakan diskriminasi terhadap perempuan Muslim adalah hal biasa di berbagai wilayah di Filipina. Di Metro Manila, beberapa perempuan Muslim kehilangan kebutuhan dan peluangnya karena jilbab.

“Kami telah mendengar kasus perempuan muslim tidak diperbolehkan mengemudikan taksi karena berhijab. Beberapa supir taksi takut pada perempuan berhijab karena alasan tertentu,” kata Sema dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris.

HAK DASAR.  Perwakilan Anak Mindanao, Sitti Turabin-Hataman, mengatakan tidak seorang pun boleh didiskriminasi karena keyakinannya.

Hataman mengatakan cara terbaik untuk mengakhiri diskriminasi adalah dengan membiarkan orang merasakan apa yang dialami orang lain.

“Ini adalah hak dan cara hidup kami. Tidak ada yang perlu ditakutkan dalam berhijab,” kata Hataman.

Setidaknya satu undang-undang telah diperkenalkan untuk mengkriminalisasi diskriminasi. Perwakilan Tarlac Susan Yap mengajukan RUU DPR 401 atau “Undang-Undang Diskriminasi Anti-Rasial, Etnis dan Agama tahun 2013” pada bulan Oktober 2013. RUU itu, jika disahkan, akan terjadisaya beri Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) mempunyai kemampuan untuk menghukum siapa pun yang memperlakukan orang lain secara kurang baik berdasarkan ras, asal etnis, dan agama.

Hataman mengatakan dia berharap RUU itu bisa disahkanundang-undang dan hal ini akan memperkuat kampanye mereka untuk mengakhiri diskriminasi.

PERSAMAAN.  Anggota Kongres wanita Muslim dan non-Muslim mengenakan jilbab.  Salah satunya adalah Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo (kedua dari kanan).

Mendukung kesetaraan

Anggota HoR yang non-Muslim juga bergabung dalam perayaan tersebut dan berjanji untuk mengenakannya jilbab untuk satu hari. Di antara mereka adalah Perwakilan Distrik ke-3 Camarines Sur, Leni Robredo, yang mengatakan bahwa dia merasa “memiliki hak istimewa” untuk mengenakan cadar.

“Orang yang berhijab cukup mempercayai Anda untuk meminta Anda mengenakan apa yang mereka kenakan. Dari situlah kebahagiaan datang – merasakan bagaimana rasanya berada di posisi mereka,” kata Robredo.

Robredo menambahkan, perempuan berhijab tidak boleh dianggap remeh, melainkan harus diperlakukan sama seperti perempuan lainnya.

“(Acara) ini adalah salah satu cara untuk mendorong lebih banyak pendidikan tentang perempuan berhijab. Ini adalah cara untuk mendorong lebih banyak toleransi beragama dan rasa hormat terhadap perempuan,” tambahnya.

MEMBUAT PERNYATAAN.  Wanita non-Muslim di House of Commons mencoba mengenakan jilbab selama sehari

Apakah Anda akan mengenakan jilbab?

Pada hari Sabtu tanggal 1 Februari, wanita non-Muslim di seluruh dunia akan a jilbab untuk mengakhiri diskriminasi terhadap perempuan Muslim. Hataman mendesak perempuan Filipina untuk bergabung dalam kampanye untuk mempromosikan perdamaian dan toleransi beragama.

Muslim Filipina akan mengadakan perayaan di Lingkaran Kota Quezon dari jam 6 pagi sampai jam 9 pagi. Non-Muslim dipersilakan untuk hadir.

“Hari Hijab Sedunia bukan hanya untuk kami para wanita Muslim. Kami meminta dukungan semua orang. Ini juga merupakan cara untuk mempromosikan hak-hak perempuan dan hak asasi manusia,” kata Hataman. – Rappler.com

judi bola online