• July 16, 2024
Kami tidak lalai dengan dumping Padcal – Philex

Kami tidak lalai dengan dumping Padcal – Philex

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan Pertambangan Philex. menyatakan bahwa pihaknya tidak lalai dalam menanggapi kebocoran tailing dalam operasi emas tembaga Padcal di provinsi Benguet.

MANILA, Filipina – Philex Mining Corp. menyatakan bahwa pihaknya tidak lalai dalam menanggapi kebocoran tailing dalam operasi emas tembaga Padcal di provinsi Benguet.

Dalam pernyataannya pada Kamis, 20 September, Philex menekankan bahwa pihaknya telah mengikuti aturan, memberi tahu pejabat pemerintah terkait, dan bersikap transparan kepada pemegang saham dan investor sejak tumpahan minyak pada 1 Agustus.

Hal ini merupakan respons terhadap media dan kelompok lain yang, kata Philex, mengkritik perusahaan tersebut dan industri pertambangan secara umum, dengan menyebut insiden Padcal sebagai bukti lebih lanjut bahwa penambangan tidak dapat dilakukan secara bertanggung jawab.

“Merespon dengan cepat dan tegas terhadap peristiwa apa pun adalah salah satu prinsip penambangan bertanggung jawab yang dipraktikkan oleh PMC,” wakil presiden senior Philex untuk urusan korporasi Michael Toledo mengatakan, mengulangi apa yang dia katakan dalam pidatonya di Konferensi Pertambangan Filipina tahun 2012 yang sedang berlangsung. di Kota Pasay.

Respon cepat

Dia menekankan bahwa perusahaan segera melaporkan kecelakaan tersebut ke Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) karena perusahaan tersebut secara sukarela menghentikan operasi di tambang Padcal sekitar pukul 12:00 tengah malam pada tanggal 1 Agustus, sehingga membuka jalan bagi penyelidikan penuh. lokasi. daerah sekitarnya.

“Kami menghentikan operasi kami atas kemauan kami sendiri, berdasarkan penyelidikan kami terhadap kecelakaan tersebut, dan tidak menunggu perintah apa pun dari pemerintah,” kata Toledo.

Mengingat kejadian pasca kecelakaan tersebut, ia mengatakan bahwa pada 1 Agustus, seorang karyawan Philex mendengar suara-suara yang tidak biasa di bendungan dan segera melaporkannya kepada manajemen. Presiden Philex Eulalio Austin, Jr. kemudian segera berangkat ke Padcal dari Manila untuk mengambil alih, melapor langsung kepada Chairman dan CEO Philex, Manuel V. Pangilinan.

Toledo menambahkan, keesokan harinya, personel Philex melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap kolam tailing Tambang Padcal no. 3 melakukannya, dan memberi tahu MGB di Daerah Otonomi Cordillera (CAR) dan Biro Manajemen Lingkungan, atau EMB-CAR, tentang kecelakaan tersebut melalui pesan teks. pesan.

Philex kemudian mengirimkan komunikasi resmi melalui faks ke MGB-CAR dan EMB-CAR setelah kurang dari dua jam, memberi tahu mereka tentang penghentian operasi secara sukarela di Tambang Padcal. Pada pukul 15.00, Philex mengirimkan komunikasi resmi melalui faks ke San Roque Corporation sebagai tindakan pencegahan dan pada pukul 17.00, konferensi komando diadakan di kantor pusat PMC di pinggiran kota Pasig di Manila.

“Dalam konferensi itu, Engr. Austin memberi tahu ketua dan manajemen PMC mengenai situasi tersebut,” kata Toledo. “Pimpinan dan CEO kami telah memberikan instruksi untuk penerapan berbagai tindakan untuk melindungi bendungan utama dan untuk menyewa konsultan lokal dan asing untuk mengatasi masalah ini.”

Informasikan kepada investor

Pada tanggal 3 Agustus, Philex mengumumkan keterbukaan informasi tersebut kepada Bursa Efek Filipina (PSE) dan mengadakan konferensi pers.

Toledo mengatakan bahwa PMC melaksanakan upaya pembersihan dan rehabilitasi di Balog Creek dan daerah pertemuannya dengan Sungai Agno, dengan bantuan karyawan-sukarelawan dan masyarakat yang tinggal di dekat tambang Padcal.

Ia mengatakan hingga saat ini belum ada laporan adanya korban luka maupun meninggal dunia akibat kecelakaan yang disebabkan oleh force majeure tersebut. Philex juga memberikan bantuan segera kepada – dan berjanji untuk terus membantu – keluarga-keluarga yang mata pencahariannya terkena dampak kecelakaan tersebut.

“Kami juga berjanji untuk mengembalikan rumah tangga, nelayan, dan petani yang terkena dampak, atau bahkan lebih baik, ke situasi mereka sebelum terjadinya pelepasan sedimen tidak beracun secara tidak sengaja di tambang Padcal,” kata Toledo.

Denda dan penalti

Ia menambahkan, perusahaan berkomitmen untuk memenuhi kewajibannya terkait kegiatan perbaikan akibat kecelakaan tersebut namun tidak boleh dipaksa untuk membayar sanksi hukuman seperti denda karena tambang Padcal milik Philex Mining telah beroperasi dan dipelihara selama 54 tahun tanpa kelalaian.

“Pejabat, insinyur, dan staf kami lainnya memantau fasilitas kami setiap hari,” katanya. “Mereka melakukan pemeriksaan tanggul setiap hari, dan indikasi rembesan, erosi, atau terjadinya lubang runtuhan di tanggul, jika ada.”

Selain staf PMC, terdapat tim pemantau multi pihak (MMT) yang melakukan inspeksi triwulanan terhadap bendungan tailing no. 3. MMT terdiri dari perwakilan MGB, LPP, Unit Pemerintah Daerah (LGU) dan Masyarakat Adat (IP).

Toledo mengatakan Philex belum menerima informasi resmi mengenai denda yang dilaporkan, yaitu “dua atau dua kali” denda awal sebesar P325 juta yang diperkirakan akan dikenakan pada perusahaan oleh Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam.

Pejabat pemerintah sebelumnya mengatakan Philex akan didenda karena melanggar UU Pertambangan dan UU Air Bersih.

“Kami berhak untuk memperhatikan dan mendengar apakah kami bertanggung jawab membayar denda. Harus ada proses yang tepat di sini,” kata Toledo.

Dia menegaskan, sedimen jebolnya bendungan tailing tambang Padcal tidak mengancam keselamatan masyarakat yang tinggal di sekitar tambang.

Kotorannya juga dipastikan tidak beracun.– Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sidney prize