• May 28, 2024
Kantong terbuka, infra mempromosikan pariwisata

Kantong terbuka, infra mempromosikan pariwisata

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino mengatakan kebijakan langit terbuka dan proyek infrastruktur meningkatkan kedatangan wisatawan

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III memuji kebijakan langit terbuka dan proyek infrastruktur pemerintahannya sebagai instrumen penting dalam menarik lebih banyak wisatawan ke Filipina.

Aquino menyampaikan laporan perkembangan upaya pemerintah meningkatkan pariwisata saat memberikan pidato di hadapan peserta Tur Konsul Jenderal dan Direktur Pariwisata ke-7 di Malacañang pada Jumat, 13 Juli.

Presiden mengatakan Filipina menyambut lebih dari 1,8 juta wisatawan dalam 5 bulan pertama tahun 2012, lebih dari setengah rata-rata kedatangan tahunan sebanyak 3 juta wisatawan.

“Kebijakan Bag Open Skies kami telah menghasilkan peningkatan hampir 15% pada penerbangan masuk dan keluar ke Filipina dari bulan Januari hingga Juni tahun ini. Hal ini menyebabkan peningkatan serupa dalam pertumbuhan lalu lintas penumpang masuk dan keluar baik untuk perjalanan internasional maupun domestik,” kata Aquino.

Aquino juga menyoroti proyek infrastruktur yang direncanakan dan sedang berjalan untuk meningkatkan layanan dan fasilitas bagi wisatawan:

  • Rencana pembangunan Bandara Bohol baru di Panglao, Bandara Legaspi di Daraga dan Bandara Laguindingan di Misamis Oriental “dalam beberapa tahun”
  • Peningkatan Bandara Internasional Mactan Cebu, Bandara Puerto Princesa di Palawan dan lain-lain
  • Pembangunan Penghubung Jalan Tol Luzon Utara dan Luzon Selatan pada tahun 2015
  • Usulan jalan raya laut untuk mengurangi waktu perjalanan dari Luzon ke Mindanao dari saat ini 3 hari menjadi 15 jam

Kepala eksekutif mengatakan Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya mengalokasikan P9,4 miliar pada tahun 2011 dan 2012 untuk pembangunan, rehabilitasi dan peningkatan jalan menuju tujuan wisata.

Aquino juga mencontohkan peresmian Sungai Bawah Tanah Puerto Princesa di Palawan sebagai salah satu dari 7 Keajaiban Alam Baru pada April lalu.

“Kami tidak menemukan kembali roda di sini; kami hanya mengandalkan strategi sederhana: mempermudah dan menyenangkan wisatawan datang ke Filipina.”

Tertinggal dari negara tetangga di Asia

Filipina tertinggal dibandingkan negara tetangganya di Asia dalam hal kedatangan wisatawan. Pada tahun 2011, negara ini mempunyai kunjungan wisatawan sebanyak 3,7 juta orang, jauh tertinggal dari Thailand yang mempunyai 14 juta orang dan Malaysia dengan 22 juta orang.

Laporan Forum Ekonomi Dunia (WEF) yang dirilis pada bulan Mei mengatakan Filipina masih menjadi salah satu negara yang paling tidak kompetitif dalam bidang perjalanan dan pariwisata di Asia Tenggara.

WEF menempatkan Filipina pada peringkat ke-7 dari 8 negara Asia Tenggara, tepat di atas Kamboja. Negara ini tertinggal di belakang Singapura, Malaysia, Thailand, Brunei, Indonesia dan Vietnam.

Laporan tersebut mengatakan Filipina lemah dalam lingkungan bisnis dan infrastruktur.

Menteri Pariwisata Ramon Jimenez mengatakan: “Angka tersebut tidak sesuai dengan pertumbuhan kedatangan wisatawan asing yang berkelanjutan. Namun, kami bertekad untuk meningkatkan daya saing negara di segala aspek.”

Pemerintahan Aquino menargetkan setidaknya 4,2 juta kunjungan wisatawan pada tahun 2012, dan 10 juta kunjungan wisatawan pada tahun 2016.

Awal tahun ini, Departemen Pariwisata Filipina meluncurkan kampanye pariwisata baru dengan menggunakan slogan, “Lebih menyenangkan di Filipina,” memanfaatkan kemahiran masyarakat Filipina dalam menggunakan media sosial.

Sebagai bagian dari kampanye, pemerintah mengeluarkan dana untuk iklan pariwisata di saluran TV global seperti CNN. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Di tempat lain di Rappler:

SDy Hari Ini