• June 23, 2024
Karyawan Comelec mencalonkan ‘orang dalam’ sebagai komisaris pemungutan suara

Karyawan Comelec mencalonkan ‘orang dalam’ sebagai komisaris pemungutan suara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika ditunjuk sebagai komisaris, direktur Bicol Comelec Romeo Fortes akan berupaya meningkatkan fitur keamanan surat suara dan memperluas audit manual acak terhadap sistem pemilu otomatis.

MANILA, Filipina – Pegawai Komisi Pemilihan Umum (Comelec) telah mencalonkan orang dalam untuk mengisi salah satu dari 3 lowongan mendatang di badan kolegial yang beranggotakan 7 orang itu.

Pada hari Selasa, 2 Desember, Serikat Pekerja Comelec, Organisasi Direktur Regional Comelec (CREDO) dan Asosiasi Pengawas Pemilu Provinsi Filipina (PESAP) meminta Presiden Benigno Aquino III untuk menunjuk Direktur Comelec-Region V Romeo Fortes sebagai komisaris.

Pada tanggal 2 Februari 2015, Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr., Komisaris Lucenito Tagle dan Komisaris Elias Yusoph mengundurkan diri dari lembaga pemungutan suara.

Dalam suratnya kepada Presiden, ketiga kelompok tersebut mendukung Fortes sebagai komisaris Comelec berikutnya, dengan alasan kenaikan pangkatnya, rekam jejaknya yang luar biasa dan sempurna dalam pelayanan publik, dan dukungannya terhadap pemilu yang transparan dan kredibel. (BACA: Tunjuk Orang Dalam Sebagai Pemimpin Jajak Pendapat Berikutnya – Karyawan Comelec)

“Sebagai orang dalam Comelec sejati, Direktur Fortes akan bekerja untuk mempromosikan hak dan kesejahteraan pejabat Comelec. Sebagai sekutu lama para pegawai biasa, kami yakin Direktur Fortes akan terus mempertahankan pangkat dan arsipnya jika dia diangkat menjadi Komisaris,” kata Comelec-EU dalam suratnya.

Fortes (63) adalah presiden CREDO saat ini. Seorang praktisi hukum swasta selama 25 tahun, ia memulai di Comelec sebagai pengawas pemilu provinsi Camarines Sur pada tahun 2004.

Fortes menjadi asisten direktur regional Wilayah V (Bicol) pada tahun 2008. Ia dipromosikan menjadi direktur regional pada tahun 2011.

Dia adalah bagian dari panel gabungan Comelec dan Departemen Kehakiman (DOJ) yang melakukan penyelidikan awal terhadap kasus penipuan pemilu tahun 2004 dan 2007 terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo dan mantan Ketua Comelec Benjamin Abalos.

Fortes juga terlibat dalam penyelenggaraan pemilu Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (ARMM) di Maguindanao pada tahun 2005 dan di Tawi-Tawi pada tahun 2008.

Fortes berterima kasih kepada 3 kelompok karyawan atas nominasinya. Jika diangkat menjadi komisaris Comelec, Fortes mengatakan dia akan membantu memastikan transparansi dalam persiapan dan pelaksanaan pemilu nasional 2016.

Dia mengatakan dia akan fokus pada peningkatan fitur keamanan dalam surat suara dan memperluas audit manual acak pada sistem pemilu otomatis untuk mencakup lebih banyak bidang. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney