• June 20, 2024
Kate Moss mengaku berjuang melawan kecemasan

Kate Moss mengaku berjuang melawan kecemasan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ikon fesyen asal Inggris ini bercerita tentang trauma setelah 20 tahun

MANILA, Filipina – Desainer John Galliano menjulukinya “salah satu mawar Inggris terakhir”.

Orang-orang di seluruh dunia menganggapnya sebagai ikon fesyen Inggris terkemuka (yang beberapa bukunya diterbitkan hanya berdasarkan gaya pribadinya).

Dia adalah satu-satunya gadis mungil di dunia supermodel (tingginya 5’6″ di industri di mana rata-rata tinggi badan wanita adalah 5’8″).

Kate Moss dikenal karena semua ini dan banyak lagi.

Apa yang kebanyakan orang tidak tahu adalah bahwa sebagai seorang gadis muda yang memasuki dunia modeling, dia menderita kecemasan yang disebabkan oleh pemotretan kampanye Calvin Klein.

DI ATAS KEBAKARAN.  Kate Moss dalam video kampanye Calvin Klein tahun 1992 bersama Mark Wahlberg.  Tangkapan layar dari YouTube (KraftWorksNYC)

Saat itu tahun 1992. Kate Moss berusia 18 tahun. Mark Wahlberg berusia 21 tahun dan dikenal sebagai rapper Marky Mark, adik dari New Kids on the Block’s Donnie Wahlberg.

Marky Mark ditampilkan dalam kampanye pakaian dalam Calvin Klein, dan Moss adalah inspirasinya. Interaksi dan pose mereka dimaksudkan untuk menambah faktor seksi dalam gaya minimalis khas kampanye Calvin Klein.

Melihat foto dan video dari kampanye yang meluncurkannya menjadi model yang paling dicari pada masanya, orang tidak akan bisa mengatakan bahwa di balik kedoknya, Moss merasa sangat tidak nyaman dan trauma.

“Saya mengalami gangguan saraf ketika harus pergi bekerja dengan Marky Mark dan Herb Ritts,” dia memberitahu James Fox untuk cerita sampul Vanity Fair Desember. “Rasanya sama sekali tidak seperti saya. Aku merasa sangat tidak enak menghadapi pria penggemar ini. Aku tidak menyukainya.”

GLAMOR ATAU TEROR?  Kampanye Calvin Klein melambungkan Kate Moss menjadi bintang supermodel.  Tangkapan layar dari YouTube (KraftWorksNYC)

Moss mengatakan dia “tidak bisa bangun dari tempat tidur selama dua minggu” setelah penembakan. “Saya pikir saya akan mati,” katanya kepada Fox. “Saya pergi ke dokter dan dia berkata, ‘Saya akan memberi Anda Valium’.”

Temannya Francesca Sorrenti-lah yang menyuruh Moss untuk tidak mengonsumsi Valium. “Itu hanya kecemasan. Tidak ada seorang pun yang menjaga Anda secara rohani. Ada tekanan besar untuk melakukan apa yang harus Anda lakukan,” lanjutnya.

“Saya masih sangat kecil, dan saya akan bekerja dengan Steven Meisel. Itu sangat aneh – limusin menjemput Anda dari tempat kerja. Saya tidak menyukainya. Tapi itu adalah pekerjaan, dan saya harus melakukannya.”

Dua tahun setelah syuting traumatis itu, Moss menemukan cinta dengan aktor Johnny Depp, yang saat itu adalah idola muda anti-matinee yang dikenal sebagai bintang serial TV. 21 Lompat ke jalan (1987-1990) dan filmnya Edward Tangan Gunting (1990).

HARUS CINTA.  Kate Moss dan Johnny Depp adalah 'pemberontak' dengan caranya masing-masing.  Tangkapan layar dari YouTube (Amanda Torres)

Vanity Fair menyebut romansa itu “pendek tapi intens”.

“Tak ada seorang pun yang benar-benar bisa menjagaku. Johnny melakukan sedikit, kata Moss. “Saya percaya apa yang dia katakan. Seperti jika saya berkata, ‘Apa yang harus saya lakukan?’, dia akan memberitahu saya. Dan itulah yang saya rindukan ketika saya pergi.”

“Saya benar-benar kehilangan seseorang yang dapat saya percayai. Mimpi buruk,” kenang Moss.

Moss, sekarang berusia 38 tahun, menikah dengan bahagia dengan Jamie Hince (dari band The Kills) dan merupakan ibu yang penuh kasih bagi Lilia Grace yang berusia 10 tahun (putrinya dengan Bingung dan bingung editor film Jefferson Hack).

“Aku sebenarnya cukup terjebak,” dia memberitahu Fox dan Vanity Fair. – Rappler.com

Data Sidney