• May 22, 2024
Keanekaragaman tumbuh subur di cagar alam laut Sagay

Keanekaragaman tumbuh subur di cagar alam laut Sagay

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagi pecinta alam, Cagar Alam Laut Sagay di Negros Occidental memiliki banyak hal yang ditawarkan

MANILA, Filipina – Bagi pecinta alam, Sagay Marine Reserve (SMR) di Negros Occidental memiliki banyak hal yang ditawarkan.

32.000 hektar cagar laut kawasan di Kota Sagay, yang dimulai pada tahun 1970an sebagai upaya pribadi Walikota Alfredo Maranon Jr., telah menjadi contoh cemerlang keanekaragaman laut yang berkembang pesat.

Lebih dari 3 dekade setelah didirikan, SMR kini menjadi tujuan wisata penting di Negros Occidental, dengan jumlah pengunjung meningkat sekitar 250% – dari 1,941 pada tahun 2009, ketika pertama kali dibuka untuk wisatawan, menjadi 7.185 pada tahun 2012.

SMR terdiri dari Terumbu Carbin, Terumbu Macahulom dan Panal, serta Pulau Molocaboc Daku dan Diot, serta Pulau Suyac.

Carbin Reef, cagar alam laut seluas 200 hektar dengan hamparan pasir unik berbentuk lidah dan air biru jernih, adalah yang paling populer di kalangan pengunjung, terutama karena ideal untuk snorkeling, berenang, dan aktivitas terkait air lainnya.

Di antara daya tarik terumbu karang adalah kumpulan ikan, formasi karang yang mekar, dan penyu.

Terumbu karang Macahulom dan Panal terkenal dengan karangnya yang berwarna-warni dan kehidupan laut yang melimpah, serta keberadaan burung-burung yang bermigrasi, sedangkan pulau kecil Suyac adalah rumah bagi pohon bakau tua, kepiting besar, dan pantai berpasir putih.

Menara pengawas tengah laut di terumbu Carbin, Macahulom dan Panal telah menjadi landmark Kota Sagay dan ikon konservasi kehidupan laut.

Di Molocaboc, yang merupakan bagian dari SMR, penduduk pulau yang berjumlah 6.000 jiwa hidup sederhana. Warga menyimpan air dalam toples raksasa dari tanah untuk mandi, mencuci pakaian, dan memasak karena pasokan listrik terbatas.

JEMBATAN NEGARA.  Gundukan pasir ini menghilang saat air pasang di Cagar Alam Laut Sagay.  Foto oleh Gilbert Bayoran

Kehidupan laut

Penduduk pulau pada dasarnya mengandalkan hasil laut – kerang dari “ranjau laut” dan ikan dari “budidaya laut”.

Dengan menciptakan habitat buatan di dasar laut menggunakan ban dan batu besar, nelayan menarik ikan ke lubang ajaibnya dan memanennya dalam waktu 3 hingga 4 bulan.

Jalan setapak sepanjang satu kilometer menghubungkan Molocaboc Daku dan Diot. Hilang saat air pasang dan warga yang berjalan di atasnya tampak seperti sedang menginjak air.

Penduduk pulau juga terlibat dalam proyek besar-besaran untuk menghutankan kembali hutan bakau, yang berfungsi sebagai tempat berkembang biak berbagai jenis ikan.

TEBAK NUTRISI.  Ikan mendekat saat Anda memberi mereka makan di kuil.  Foto oleh Gilbert Bayoran

Pertumbuhan karang

Upaya konservasi laut Sagay mendapat dorongan dari diperkenalkannya cara inovatif untuk meregenerasi dan merehabilitasi terumbu karang.

BioRock menggunakan arus DC tegangan rendah untuk menyimpan kalsium secara elektrokimia ke jaring logam. Substrat kaya kalsium ini kemudian mendorong laju pertumbuhan karang hingga 5 kali lipat dari laju normal dan meningkatkan laju kelangsungan hidup sekitar 20 kali lipat selama peristiwa pemutihan karang.

Maranon mengatakan cagar alam tersebut melindungi sumber daya laut Sagay selama 3 dekade dan juga menyebabkan melimpahnya hasil tangkapan laut saat ini.

Maranon mengatakan bahwa mereka juga menjadi “korban dari keberhasilannya sendiri” karena pasokan ikan yang melimpah menarik para pemburu liar dari berbagai wilayah di Visayas untuk datang ke wilayah tersebut.

Untuk mengatasi aktivitas perburuan liar, anggota Bantay Dagat terus berpatroli di kawasan cagar alam.

Bagi pecinta island hopping, berwisata ke SMR merupakan sebuah petualangan langka. Pastikan untuk menikmati pemandangan laut dan kehidupan laut yang tumbuh subur di perairan biru kehijauan dan benamkan diri Anda dalam kebahagiaan dan keindahan melestarikan sebagian Laut Visayan. – Rappler.com

Filipina adalah rumah bagi salah satu ekosistem laut paling beragam di dunia. Jelajahi atraksi alamnya yang menakjubkan dan temukan kecintaan baru pada perjalanan. Jika anggaran Anda terbatas, klik disini dan manfaatkan diskon luar biasa untuk perjalanan dan hotel Anda.

Togel Hongkong Hari Ini