• July 14, 2024
‘Kecelakaan Robredo membuka mata Masbate’

‘Kecelakaan Robredo membuka mata Masbate’

KOTA MASBATE, Filipina – Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo masih hilang di sekitar Masbate, sebuah provinsi yang ia kaitkan dengan kekerasan, balas dendam politik, dan kemiskinan.

Mantan Wakil Gubernur Masbate dan teman lama Robredo, Rainier Butalid, berkata, “Bagi saya, ini seperti film. Saya tidak ingin percaya hal ini terjadi. Aku masih dalam tahap penolakan. Ini tidak nyata. Kecelakaan ini terjadi di sini di Masbate. Ini seperti aku berada di film. Saya tidak ingin percaya kecelakaan itu terjadi.”

Kecelakaan ini terjadi Sabtu sore ketika Piper Seneca yang ditumpangi Robredo dari Cebu menuju Naga jatuh di perairan lepas pantai Masbate. Salah satu baling-balingnya berhenti berfungsi sehingga pilot Jessup Bahinting terpaksa memilih melakukan pendaratan darurat di Bandara Masbate. Namun, mereka turun ke landasan.

Butalid, yang saat ini menjabat sebagai komisaris di Komisi Manajemen untuk Perusahaan-Perusahaan Milik Negara atau Terkendali, mengatakan: “Kadang-kadang saya berpikir bahwa kecelakaan ini telah menyadarkan kita di provinsi Masbate untuk sekali lagi menjelaskan tujuan dan sasaran perdamaian dan keharmonisan serta pembangunan. Banyak peringatan yang terjadi di provinsi ini. Saya berharap saat ini kita mampu mengatasi tantangan dan permasalahan politik serta siklus kekerasan dan melakukan upaya untuk kemajuan provinsi kita.”

Pada tahun 2009, Masbate mencatat tingkat kemiskinan sebesar 42,5%, menjadikannya negara ke-8st termiskin di negara ini. Pada bulan Juli 2012, menurut laporan Kanwil 5 Polri, diperkirakan terdapat 4.400 senjata api lepas pendek dan panjang yang beredar di provinsi tersebut yang sudah lama sulit dijinakkan.

Tahun lalu, Robredo mengatakan kepada lulusan Sekolah Tinggi Pertanian dan Teknologi Negeri Dr. Emilio B. Espinosa Sr. Memorial, “Kemakmuran telah menghindari Masbate selama bertahun-tahun. Sebaliknya, lingkaran setan kekerasan dan pertumpahan darah telah menempatkan provinsi ini dalam daftar pusat pemilu yang ditetapkan oleh Komisi Pemilihan Umum selama beberapa dekade. Walikota, anggota kongres, anggota dewan, ketua barangay, pedagang, guru dan petugas polisi dibunuh dengan darah dingin di siang hari bolong.”

Sepanjang ingatan siapa pun, katanya, “patronase dan pembunuhan telah menjadi fakta yang diterima dalam kehidupan politik.”

Mimpi untuk Masbate

Butalid ingat Robredo mengatakan kepadanya pada tahun 2010, “Apa pun yang diperlukan, saya akan pergi ke sana, hanya untuk memastikan bahwa segala sesuatunya baik dan pantas di Masbate dan pemilu berjalan tertib.”

Teman Robredo selama dua dekade, Butalid pernah bersama sekretaris pemerintah daerah dalam kampanye presiden Noy-Mar tahun 2010. “Provinsi Anda sangat indah Hujan, apa yang kamu lakukan di sini? Apa yang telah terjadi?Butalid ingat Robredo bertanya padanya. (Provinsimu sangat indah, Rainier, apa yang kamu lakukan di sini? Apa yang terjadi?)

“Beliau kagum dengan keindahan provinsi tersebut, namun pada saat yang sama ia juga sangat prihatin dengan nasib provinsi tersebut. Komentar itu terpatri di benaknya saat menjadi SILG (Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah),” kata Butalid.

Pada tahun 2009, Masbate menempatkan Maguindanao di peringkat terbawah provinsi miskin dengan hanya 2,1%, menurut statistik kemiskinan resmi dari Badan Koordinasi Statistik Nasional. Sumber daya alam yang kaya di provinsi ini telah terbuang percuma, dan politik menjadi prioritas utama selama bertahun-tahun.

“Dia adalah Bicolano tercinta. Kami mencintainya di sini di Masbate dan saya tahu Bicol mencintainya, bangsa ini mencintainya. Dia prihatin dengan Masbate, dia sangat aktif. Dia akan menerima SMS dari kapten barangay dan dia akan membalasnya, kata kapten barangay. Untuk hal seperti ini orang jangan sampai lupa. Orang-orang tidak akan pernah melupakan hal-hal itu,” kata Butalid.

Seolah ingin membuktikan bahwa ia merasakan ketertarikan dan kepedulian terhadap Masbate, Robredo menyemangati para lulusan Masbate tahun lalu: “Terkadang kita tidak perlu melakukan hal-hal besar untuk membawa perubahan positif. Bahkan, ada kalanya apa yang awalnya kita anggap kecil, justru menjadi kebutuhan kita. Keluarkan potensi Anda dan jadilah pemimpin yang diharapkan oleh provinsi Anda.”

Pria keluarga

Asisten Robredo, Benjie Navea Jr, sangat merindukan bosnya. “Duniaku hancur. Dia adalah bos yang baik, pria keluarga yang baik. Di mana Anda bisa mendapatkan a bos sudah Penghargaan Magsaysay ayah?” (Duniaku sedang runtuh… Di mana kamu bisa menemukan bos yang juga Penerima Magsaysay Award?)

“Pria keluarga dia sungguh, saat kita di dalam mobil, dia akan selalu meneleponmu Bu Leni, ‘Oh, kami di sini, kami dari Malacanang, kami sedang dalam perjalanan ke sini.’ Sekadar untuk meyakinkannya dan juga menanyakan kabar anak-anaknya. Mungkin jam malam iyajam 9 malam agar dia bisa pulang menemui putrinya di Manila, Aika dan Tricia. Dia harus pulang Naga Karena dia akan merayakannya ledakan ibo Jillian karena memenangkan kompetisi Matematika,” kata Navea.

(Dia benar-benar pria yang berkeluarga. Kalau kami di dalam mobil, dia selalu memanggil Bu Leni, ‘Kita sudah sampai, baru dari Malacañang, kita sedang dalam perjalanan ke sini.’…Hanya untuk meyakinkannya dan juga menanyakan kabar anak-anak mereka. Dia mempunyai jam malam, jam 9 malam… Dia seharusnya pulang ke Naga karena dia akan merayakan dan mentraktir Jillian karena memenangkan kompetisi Matematika.)

Menteri Anggaran Florencio “Butch” Abad membenarkan keterikatan Robredo dengan keluarganya. Dia mengatakan Robredo “berusaha untuk terbang pulang atau naik bus jarak jauh jika dia tidak bisa terbang setiap hari Sabtu untuk bertemu Leni dan putrinya. Dengan segala beban yang dipikulnya, ia selalu punya waktu untuk dihabiskan bersama keluarganya.”

Navea mengenang, “Kita harus pergi bersama besok Zamboanga lalu Basilan. Saya baru saja menerima sebuah teks Kapan Sabtu dari seorang teman bersama bahwa dia bilang dia membutuhkan a helikopter karena dia akan datang dari Masbate tapi saat aku menelponnya sudah hilang. Saya menguatkan diri Karena dua hari Juga. Saya berharap tetapi saya juga yakin.

(Kami seharusnya pergi ke Zamboanga bersama-sama besok, lalu ke Basilan. Saya baru saja mendapat pesan dari seorang teman bahwa dia membutuhkan helikopter karena dia datang dari Masbate, tetapi ketika saya meneleponnya, dia sedang pergi. Saya sedang mempersiapkan diri. .karena sudah dua hari. Aku masih berharap tapi aku juga sedang mempersiapkan diri.)

“Jika ini hanya pelayanan terakhirku padanya, aku akan tetap di sini sampai dia ditemukan. Aku menceritakan hal ini pada keluargaku. Mereka mengerti.” – Rappler.com

Cerita Terkait:

Keluaran SDY