• May 29, 2024
Kediktatoran Argentina mengejar Paus Fransiskus

Kediktatoran Argentina mengejar Paus Fransiskus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pemimpin dunia menyambut baik terpilihnya Kardinal Jorge Bergoglio dari Argentina menjadi kepausan. Namun hal ini juga menimbulkan pertanyaan tentang peran Paus baru dalam ‘Perang Kotor’ di Argentina.

MANILA, Filipina – Para pemimpin dunia menyambut baik terpilihnya Kardinal Jorge Bergoglio dari Argentina menjadi kepausan. Namun hal ini juga menimbulkan pertanyaan tentang peran paus baru dalam “Perang Kotor” di Argentina.

Paterno Esmaquel melaporkan. (Lihat laporan video di bawah.)

(Teks laporan video berikut.)

Beberapa hari setelah konklaf berakhir, peran Paus Fransiskus dalam kediktatoran Argentina mulai mengejarnya. Penulis sayap kiri Horacio Verbitsky kemudian menyebut Pastor Jorge Bergoglio dengan diktator Argentina Jorge Rafael Videla.

Verbitsky banyak menulis tentang Perang Kotor Argentina dari tahun 1976 hingga 1983.

Verbitsky menerbitkan foto Bergoglio memberikan Komuni Kudus kepada diktator militer Argentina Jenderal Jorge Rafael Videla.

Kritikus juga mengangkat kasus dua Jesuit yang diduga tidak melindungi Bergoglio dari kediktatoran.

Bergoglio membantah klaim ini.

Pada tahun 2005, penulis biografinya mengatakan bahwa dia mengambil tindakan luar biasa di balik layar untuk menyelamatkan mereka: “Saya mengetahui siapa pendeta militer yang memberikan Misa kepada Videla dan meyakinkan pendeta tersebut untuk izin sakit dan saya berhasil disebutkan namanya untuk menggantikannya.”

Bergoglio memohon belas kasihan bagi kedua pastor tersebut.

Jurnalis Inggris Robert Cox mengatakan Verbitsky tidak salah dalam klaimnya, namun mengatakan penulis militan itu “tidak memahami kompleksitas posisi Bergoglio pada saat keadaan begitu berbahaya.”

Di bawah kepemimpinan Bergoglio, para uskup Argentina meminta maaf pada tahun 2012 atas kegagalan gereja dalam melindungi umatnya.

Isu-isu ini mengemuka sebelum konklaf tahun 2005, ketika Bergoglio muncul sebagai runner-up setelah Paus Benediktus.

Kali ini, kampanye negatif setelah ia naik takhta Santo Petrus tampaknya tidak menyurutkan semangat terhadap Paus baru.

Dalam khotbah pertamanya sebagai Paus, Paus Fransiskus menegaskan bahwa politik bukanlah prioritasnya. Dia mengatakan Gereja Katolik perlu kembali ke dasar atau mereka akan menjadi apa yang dia sebut sebagai “LSM maaf”.

PAUS FRANCIS: Kita bisa berjalan sepuasnya, kita bisa membangun banyak hal, tapi kalau kita tidak mengaku Yesus Kristus, tidak ada gunanya. Kita akan menjadi sebuah LSM yang menyedihkan, namun bukan Gereja, Mempelai Kristus.

Paus Fransiskus menekankan iman dan keberanian.

Tidak dapat dihindari, Paus Fransiskus akan berinteraksi dengan lebih banyak pemimpin – dan diktator – saat ia memimpin 1,2 miliar umat Katolik. Umat ​​​​Katolik akan mencari keberanian yang menurut para kritikus di dalam negeri tidak dimilikinya ketika berhadapan dengan seorang tiran.

Paterno Esmaquel, Rappler, Manila.

– Rappler.com

Data HK Hari Ini