• July 23, 2024
‘Kekurangan, berbagi’ tidak dapat dihukum berdasarkan hukum dunia maya – Angara

‘Kekurangan, berbagi’ tidak dapat dihukum berdasarkan hukum dunia maya – Angara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Ed Angara mengatakan mereka yang ‘menyukai’ atau membagikan postingan yang memfitnah tidak secara otomatis bertanggung jawab berdasarkan hukum dunia maya

MANILA, Filipina – Mereka yang sekadar “menyukai” atau membagikan postingan yang bersifat memfitnah di media sosial tidak perlu khawatir.

Bagi Senator Edgardo Angara, mereka tidak akan otomatis dihukum berdasarkan Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 yang kontroversial. Angara adalah sponsor undang-undang di Senat dan salah satu penulisnya.

Dalam forum pers Kapihan sa Senado pada Kamis, 4 Oktober, Angara berusaha menghilangkan kekhawatiran terhadap undang-undang yang mulai berlaku pada Rabu tersebut.

Angara menjawab kekhawatiran bahwa sekadar “menyukai”, membagikan, me-retweet, atau memposting ulang komentar yang memfitnah dapat membuat pengguna internet online bertanggung jawab berdasarkan hukum.

“Sangat sulit untuk membuktikannya. Anda tidak perlu takut,” kata Angara. “Kecemasan dan kekhawatiran mengenai hal ini berlebihan.”

Senator mengatakan, agar seorang pengguna internet dapat dimintai pertanggungjawaban, pertama-tama harus dibuktikan adanya konspirasi antara sumber postingan pencemaran nama baik tersebut dan pihak yang menyebarkannya. Penuduh harus membuktikan bahwa postingan tersebut bertujuan untuk menghancurkan nama seseorang.

Kritikus terhadap undang-undang tersebut mengatakan bahwa persoalan relokasi atau pembagian merupakan salah satu wilayah abu-abu dalam undang-undang tersebut. Senator Teofisto “TG” Guingona III, satu-satunya senator yang menentang RUU tersebut, menunjukkan hal ini dalam artikel Pemimpin Pemikiran untuk Rappler.

“Tanpa definisi yang jelas mengenai kejahatan pencemaran nama baik dan orang-orang yang bertanggung jawab, kini siapa pun dapat dituntut melakukan kejahatan…. Akibat yang nyata adalah gangguan yang meluas dan langsung terhadap pengguna komputer yang dihadapkan pada undang-undang yang tidak memiliki batasan tanggung jawab. Tentunya ini bukan visi lingkungan yang bebas dan demokratis,” kata Guingona.

Sebagai tanggapan, Angara mengatakan pencemaran nama baik hanya dilakukan jika ada bukti bahwa “pernyataan yang sepenuhnya salah dan jahat” telah dibuat.

Pernyataan itu disampaikan Angara sehari setelah mengumumkan akan mengajukan RUU amandemen terhadap undang-undangnya sendiri. Senator mengatakan dia ingin menurunkan hukuman bagi kejahatan dunia maya, dan mencabut apa yang disebut klausul penghapusan.

Tidak jelas bagaimana kepastiannya akan mempengaruhi penerapan undang-undang tersebut karena pihak berwenang belum menyusun peraturan dan regulasi pelaksanaannya. Mahkamah Agung juga harus memutuskan konstitusionalitas undang-undang tersebut, dengan 10 petisi yang masih menunggu keputusan yang mempertanyakan konstitusionalitas undang-undang tersebut.

‘Kebebasan berpendapat tidak mutlak’

Dalam konferensi pers, Angara menegaskan kembali perlunya menghukum pencemaran nama baik secara online meskipun ada kritik dari jurnalis, blogger, dan netizen.

Jika para advokat dan beberapa anggota parlemen benar-benar ingin mendekriminalisasi pencemaran nama baik, Angara mengatakan menentang undang-undang kejahatan dunia maya saja tidak cukup.

“Solusinya adalah: mencabut undang-undang dasar pencemaran nama baik dalam Revisi KUHP.”

Ia menambahkan, “Idenya adalah kebebasan berpendapat atau pers tidak melindungi pernyataan-pernyataan yang bersifat memfitnah atau mencemarkan nama baik. Seseorang dapat meninjau seluruh sejarah kebebasan berpendapat dan pers, dan pencemaran nama baik tidak dilindungi oleh kebebasan berpendapat adalah tidak dilindungi.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney