• June 22, 2024
Kelompok anti rokok hingga perusahaan rokok: ‘Jangan menyasar generasi muda’

Kelompok anti rokok hingga perusahaan rokok: ‘Jangan menyasar generasi muda’

MANILA, Filipina – Anda mungkin tidak menyadarinya, namun tembakau ada di sekitar Anda – Filipina dikenal sebagai salah satu dari 20 negara perokok terbesar di dunia, dengan setidaknya 17,3 juta orang Filipina saat ini kecanduan produk tembakau.

Non-perokok juga tidak aman darinya: menurut Survei Tembakau Dewasa Global 2009, setidaknya 50% masyarakat Filipina terpapar asap rokok saat berada di transportasi umum, 33,6% terpapar di restoran, dan 39,6% bahkan terpapar di rumah mereka sendiri. (BACA: Larangan Merokok Kurangi Kelahiran Prematur dan Asma Anak)

Namun perusahaan tembakau menangkap kita dengan cara lain. Berjalanlah di jalan mana pun dan Anda pasti akan dikejutkan oleh tak terhitung banyaknya papan sari-sari yang menjual produk tembakau.

Pada saat segala bentuk iklan tembakau harus dilarang, perusahaan-perusahaan tembakau menghindari larangan ini dengan cara berikut: memberikan tanda-tanda toko gratis kepada jutaan toko sari-sari di negara tersebut, menjangkau orang-orang yang seharusnya dilindungi dari iklan yang bersifat sugestif dan berbahaya ini. iklan tembakau – kaum muda.

Semua promosi tembakau berbahayanamun saat ini para pendukung kesehatan di seluruh dunia bersatu untuk memprotes kampanye iklan yang dirancang khusus untuk menarik perhatian kaum muda.

Philip Morris ingin anak-anak Anda ‘menjadi Marlboro’

Kampanye “Jadilah Marlboro” dimotori oleh Philip Morris International (PMI), perusahaan tembakau publik terbesar di dunia. Produk ini aktif di setidaknya 50 negara termasuk Filipina, dan telah dilarang di Jerman setelah pengadilan memutuskan bahwa produk ini ditujukan untuk anak-anak berusia 14 tahun.

Memanfaatkan celah dalam pembatasan periklanan di seluruh dunia, kampanye ini memasarkan produk-produk mematikannya kepada kaum muda melalui papan iklan, di klub malam, di toko serba ada, dan bahkan melalui sponsor konser.

Sebuah laporan internasional berjudul “Anda adalah sasarannya” mengungkap bagaimana tembakau iIndustri ini telah menghabiskan waktu puluhan tahun untuk mempelajari cara memasarkan rokok kepada anak-anak berusia 13 tahun untuk meningkatkan angka merokok di kalangan remaja.

Laporan tersebut menggambarkan bagaimana PMI menghabiskan miliaran dolar untuk meneliti dan melaksanakan kampanye iklan Be Marlboro, yang menampilkan model-model muda yang melakukan aktivitas yang sering dikaitkan dengan kaum muda – berpesta, bermimpi, pergi ke konser, berpartisipasi dalam olahraga, menulis lagu, jatuh cinta. Laporan tersebut menemukan bahwa kampanye “Jadilah Marlboro” mengeksploitasi generasi mudapencarian identitas mereka, menunjukkan bahwa dalam menghadapi ketidakpastian mereka harus MENJADI perokok Marlboro.

BUKAN SAYA.  Seorang pengunjuk rasa muda mengambil sikap menentang perusahaan rokok yang menargetkan kaum muda.  Foto disumbangkan oleh Sophia Lee/HealthJustice

Bergabunglah dengan Pekan Protes Global

Satu dari dua perokok akan meninggal karena penyakit yang disebabkan oleh kebiasaan merokoknya sendiri, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Inilah sebabnya mengapa perusahaan tembakau menargetkan pasar yang lebih muda: mereka membutuhkan perokok baru untuk menggantikan perokok yang sakit atau meninggal. Kampanye Be Marlboro, terutama karena dirancang untuk menarik generasi muda, mengancam kesehatan jutaan anak muda di seluruh dunia.

Di seluruh dunia, para pendukung kesehatan bergabung bersama dalam Pekan Aksi Global sebagai protes terhadap kampanye ini, yang akan berlangsung dari tanggal 21 hingga 25 April 2014.

Ambil selfie, ambil sikap

Para aktivis kesehatan di Filipina melakukan mobilisasi melalui kampanye kesadaran media sosial yang disebut ‘Ambil Selfie, Ambil Sikap’.

Dengan cara ini, mereka berharap dapat mendorong netizen untuk membantu menyebarkan kesadaran tentang kampanye berbahaya ini dengan mengunggah foto “selfie” sambil memegang tanda protes terhadap “Jadilah Marlboro” dan kampanye tembakau lainnya yang menyasar kaum muda.

Sangat mudah untuk berpartisipasi dalam kampanye:

  • Berfoto selfie sambil memegang tanda protes yang ditulis tangan. Contoh: “Saya menentang kampanye Jadilah Marlboro” atau “Saya menentang kampanye iklan berorientasi remaja seperti ‘Jadilah Marlboro'”.
  • Upload selfie kamu dengan hastag #yosifreeselfie #yosidonttargetme #yosikadiri.
  • Peserta dianjurkan untuk menjadikan #yosifreeselfie sebagai foto profilnya mulai tanggal 21 – 25 April 2014.

Gambar akan dikumpulkan dan diunggah di Waktunya tepat pada Tembakau situs web dan di halaman Facebook. Anda juga dapat mengirimkan foto selfie Anda melalui Twitter dengan menandai @timesuptobacco atau melalui email ke [email protected].

Selain kampanye selfie, surat terbuka kepada André Calantzopoulos, Chief Executive Officer PMI, juga beredar.

Petisi tersebut menyerukan kepada PMI untuk segera menghentikan semua kegiatan kampanye Jadilah Marlboro, dan untuk mempublikasikan penjelasan rinci tentang kegiatan pemasaran “Jadilah Marlboro” sehingga pemerintah dan organisasi kesehatan masyarakat dapat menilai kerugian yang ditimbulkan oleh kampanye promosi ini. Individu yang tertarik dan ingin bergabung dengan petisi dapat melakukannya di sini tautan.

Dengan melakukan #yosifreeselfie, Anda mendorong orang lain untuk membayangkan diri yang terpisah dan kebal terhadap tembakau. Dengan memberi tag #yosidonttargetme, Anda membantu orang lain menyadari bahwa industri tembakau menjadikan kesehatan dan kehidupan mereka sebagai target.

Saat ini, 240 orang Filipina kehilangan nyawa setiap hari karena penyakit yang berhubungan dengan tembakau Menurut WHO. Angka kematian ini, lebih dari segalanya, membuktikan betapa mematikannya produk tembakau. Sebagai pusat selfie di dunia, Pinoy selfie dapat membantu menyebarkan kebenaran tentang tembakau, dan sangat membantu dalam menyelamatkan generasi mendatang dari kerugian menyakitkan yang disebabkan oleh tembakau. – Rappler.com

Kampanye Take a Selfie, Take a Stand merupakan kegiatan Waktunya habis, Tembakau!, sebuah gerakan publik yang bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan tembakau atas kerugian yang ditimbulkan oleh produk mereka, baik terhadap perokok maupun bukan perokok. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang kampanye ini, kunjungi Time’s Up, Tobacco Facebook Dan halaman Twitter.

Sophia Lee adalah konsultan komunikasi untuk organisasi kebijakan kesehatan masyarakat nirlaba HealthJustice. Organisasi ini berupaya menjadikan kebijakan kesehatan masyarakat lebih efektif dengan menjembatani kesenjangan antara kesehatan dan hukum, menghubungkan pakar hukum dan medis dengan pembuat kebijakan untuk memastikan standar kesehatan kelas dunia bagi seluruh masyarakat Filipina.

Live HK