• June 20, 2024
Kelompok bisnis menolak perintah pengadilan untuk membuka kembali Banco Filipina

Kelompok bisnis menolak perintah pengadilan untuk membuka kembali Banco Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Makati Business Club menyatakan “kemarahan” mereka atas keputusan Pengadilan Banding baru-baru ini yang memerintahkan pembukaan kembali bank hemat Banco Filipino

MANILA, Filipina – Kelompok bisnis berpengaruh Makati Business Club telah menyatakan “kemarahan” mereka atas keputusan Pengadilan Banding baru-baru ini yang memerintahkan pembukaan kembali bank tabungan Banco Filipino Savings and Mortgage Bank.

Dalam pernyataan tegas tertanggal 15 Februari, klub tersebut mengatakan keputusan pengadilan banding “mengancam melemahkan kewenangan yang diberikan kepada otoritas moneter pusat… untuk mengawasi dan mengatur industri perbankan.”

“Keputusan tersebut tampaknya menghargai pembangkangan terhadap Bangko Sentral ng Pilipinas, mendorong praktik bisnis yang tidak disiplin, dan, yang paling buruk, memungkinkan penyalahgunaan kepercayaan deposan dan penyalahgunaan uang rakyat,” tambahnya.

Kelompok tersebut menekankan bahwa BSP harus tetap independen dan “bebas dari campur tangan pengadilan” dalam mengawasi bank-bank di negara tersebut.

Dalam keputusan setebal 50 halaman yang ditulis oleh Associate Justice Agnes Reyes-Carpio dan dirilis pada 1 Februari, pengadilan mengatakan responden BSP, Dewan Moneter, dan Philippine Deposit Insurance Corp. (PDIC) melakukan “penyalahgunaan kebijaksanaan yang berat” dan hak Banco Filipina atas proses hukum ketika mereka menerapkan Resolusi Dewan Moneter 372-A pada 17 Maret 2011.

Resolusi tersebut menempatkan bank tersebut di bawah pengawasan kurator dan melarangnya melanjutkan operasi bisnisnya di negara tersebut karena “praktik perbankan yang tidak sehat”, termasuk a Skema mirip ponzi atau praktik penipuan dalam menggunakan simpanan baru untuk membayar simpanan lama.

Pengacara Banco Filipina berpendapat bahwa bank tersebut memang demikian bukan kebangkrutant – posisi yang akan didukung jika BSP setuju untuk memberikan bantuan keuangan sebesar P25 miliar.

Keputusan CA mengharuskan BSP untuk memberikan P25 miliar tersebut.

PDIC, yang dibiayai oleh uang pembayar pajak, telah mengeluarkan uang pertanggungan kepada para deposan Banco Filipina, sehingga mempersulit pelaksanaan keputusan Pengadilan Banding.

Wakil Gubernur BSP Juan de Zuniga mengatakan, mereka mengajukan mosi peninjauan kembali pada Rabu, 15 Februari.

Banco Filipina telah menjadi duri bagi BSP selama lebih dari 2 dekade. Mayoritas gubernur dan pejabat BSP yang menentang bank tersebut digugat di pengadilan.

Itu keluarga Aguirre mengendalikan Banco Filipina. – Rappler.com

Nomor Sdy