• April 12, 2024
Kelompok lingkungan hidup merasa terganggu dengan perubahan posisi perundingan perubahan iklim PH

Kelompok lingkungan hidup merasa terganggu dengan perubahan posisi perundingan perubahan iklim PH

Pada perundingan perubahan iklim di Lima, Peru, delegasi Filipina menyetujui sebuah konsep yang menghapuskan apa yang telah mereka dorong dalam perundingan sebelumnya: membuat negara-negara industri mengurangi emisi dan membayar reparasi.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Organisasi masyarakat sipil Filipina yang mengadvokasi kebijakan perubahan iklim yang lebih agresif merasa terganggu dengan perubahan yang “mencolok” dalam penekanan delegasi Filipina pada perundingan perubahan iklim PBB yang baru saja selesai di Lima, Peru.

Delegasi Filipina bahkan mengejutkan delegasi asing dan kelompok masyarakat sipil ketika mereka mengadopsi rancangan keputusan penting, tanpa meminta agar rancangan yang telah mereka perjuangkan dimasukkan dalam perundingan iklim sebelumnya.

Secara khusus, delegasi tersebut mengabaikan seruan agar “tanggung jawab bersama namun berbeda” (CBDR) dan “mekanisme kerugian dan kerusakan” untuk dimasukkan dalam teks rancangan resolusi.

“Responnya segera. Ada perasaan ‘Apa yang terjadi?’ karena Filipina adalah negara berkembang yang memimpin upaya tersebut,” kata Voltaire Alferez, koordinator nasional koalisi iklim Aksyon Klima, kepada Rappler pada Kamis, 18 Desember.

Hal ini terjadi pada rapat pleno kelompok kerja ad hoc di platform Durban pada 13 Desember, salah satu peristiwa penting sebelum perundingan berakhir pada Minggu, 14 Desember.

Selama rapat pleno, yang dihadiri oleh seluruh delegasi dan sebagian besar kelompok masyarakat, ketua bersama kelompok tersebut mempresentasikan rancangan keputusan – ringkasan dari semua diskusi yang dilakukan oleh kelompok tersebut selama pembicaraan.

Platform Durban adalah salah satu jalur negosiasi yang paling penting. Hal ini menangani mitigasi perubahan iklim – strategi dunia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan bumi.

Diskusi yang memanas di platform Durban menjadi salah satu alasan mengapa perundingan berlarut-larut. Semula dijadwalkan berakhir pada Jumat, 12 Desember.

Sebagian besar negara berkembang memulai pidatonya dengan menyerukan agar kedua prinsip tersebut dimasukkan dalam teks. Namun delegasi Filipina, yang diwakili oleh Val Roque dari Departemen Luar Negeri, menerima teks tersebut apa adanya setelah bersikeras bahwa hak asasi manusia dimasukkan dalam teks tersebut.

Sebagian besar kelompok, termasuk Aksyon Klima, mendukung seruan agar perubahan iklim diperlakukan sebagai isu hak asasi manusia. Namun mereka terkejut bahwa Filipina gagal untuk menyerukan teks yang menghapuskan kedua prinsip tersebut.

Val Roque, yang kembali menemui Rappler pada Kamis malam, menyatakan bahwa ia memang menyebutkan kekhawatiran delegasi mengenai tidak adanya kerugian dan kerusakan dalam rancangan teks resolusi.

Meski mengaku tidak menyebut CBDR, ia mengatakan bahwa Komisioner Perubahan Iklim Lucille Sering telah menggarisbawahi pentingnya CBDR dalam pernyataan tingkat menterinya.

“Pernyataan delegasi di Lima harus dilihat secara keseluruhan,” kata Roque.

Alferez membalas bahwa meskipun disebutkan kerugian dan kerusakan, delegasi tetap menerima rancangan teks resolusi tanpa lebih agresif meminta agar diubah.

‘Pergeseran Nada’

Kurangnya penekanan dan konsistensi menunjukkan adanya “pergeseran nada dan penekanan” di pihak delegasi Filipina, yang secara tradisional bersikap agresif terhadap CBDR dan kerugian serta kerusakan, kata Alferez, yang menghadiri konferensi tersebut.

Faktanya, delegasi Filipinalah yang paling bertanggung jawab dalam menghasilkan Mekanisme Warsawa untuk Kerugian dan Kerusakan pada Perundingan Warsawa tahun 2013.

Sebagian besar negara berkembang, kecuali Kepulauan Marshall dan Negara Berkembang Pulau Kecil, menyerukan kedua konsep ini dalam pidato mereka.

Konsep CBDR menunjukkan bahwa negara-negara yang secara historis menyumbang emisi gas rumah kaca terbesar karena cara mereka melakukan industrialisasi – seperti Amerika Serikat, Jepang, dan Uni Eropa – wajib mengurangi emisi gas rumah kaca.

Negara-negara miskin dan berkembang seperti Filipina dapat mengurangi emisi mereka, namun secara hukum tidak diwajibkan untuk melakukan hal tersebut, karena kontribusi mereka terhadap emisi hanya sedikit.

CBDR diabadikan dalam Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCC) dan Undang-Undang Perubahan Iklim Filipina.

Konsep kerugian dan kerusakan memerlukan mekanisme untuk memberikan kompensasi kepada negara-negara miskin atas dampak perubahan iklim yang tidak dapat lagi diatasi melalui adaptasi atau mitigasi – dampak seperti topan yang menghancurkan.

PH di bawah tekanan?

Bahkan sebelum perundingan Lima dimulai, hal ini menjadi kontroversial bagi delegasi Filipina ketika negosiator paling terkemuka, Naderev “Yeb” Saño, menonjol. hilang dari konferensi.

Saño adalah negosiator utama untuk kelompok kerja ad hoc di platform Durban dan memiliki pengalaman dan pengetahuan bertahun-tahun mengenai CBDR serta kerugian dan kerusakan. Dia telah menjadi kepala negosiator dalam perundingan tersebut sejak tahun 2010 dan menghadiri pembicaraan pertamanya pada tahun 2006.

Ketidakhadirannya mendorong penggunaan tagar #YebInLima di kalangan kelompok advokasi lokal dan asing.

Tapi dia bukan satu-satunya yang hilang dalam aksi. Dua negosiator utama lainnya, Menteri Pertanian Fred Serrano dan pensiunan diplomat Bernarditas Muller (yang termasuk di antara mereka yang merundingkan UNFCCC 22 tahun lalu), tidak hadir.

Keduanya adalah pendukung setia CBDR. Serrano adalah kepala negosiator mengenai kerugian dan kerusakan pada Konferensi Doha 2012.

Fakta bahwa para perunding tersebut tidak hadir dalam perundingan, serta perubahan sikap delegasi, menimbulkan kecurigaan di kalangan kelompok masyarakat sipil.

“Pertanyaan langsungnya adalah: apakah Filipina menyerah di bawah tekanan sekutu-sekutunya yang sudah maju?” tanya Alferez.

Negara-negara penghasil emisi terbesar seperti AS, Kanada dan Australia menolak keras target pengurangan emisi yang mengikat secara hukum dan secara terang-terangan menentang mekanisme kerugian dan kerusakan selama perundingan di Warsawa. – Rappler.com

Toto SGP