• February 26, 2024
Kelompok Pinoy Amerika mengkampanyekan TPS untuk PH

Kelompok Pinoy Amerika mengkampanyekan TPS untuk PH

Organisasi Filipina yang berbasis di Amerika menyerukan komunitas Fil-Am untuk bersatu demi persetujuan Status Perlindungan Sementara (TPS) untuk Pinoy

SAN FRANCISCO, AS – Catat tanggalnya. Kamis, 27 Maret telah ditetapkan sebagai Hari Seruan Bertindak Komunitas yang mendesak anggota komunitas Filipina di Amerika Serikat, Persemakmuran Kepulauan Mariana Utara (CNMI) dan Guam untuk menghubungi Departemen Luar Negeri AS (202-647-6575). dan meminta Menteri Luar Negeri AS John Kerry untuk merekomendasikan Status Perlindungan Sementara (TPS) Filipina kepada Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS).

Seruan aksi pada tanggal 27 Maret disetujui oleh koalisi kelompok masyarakat Filipina-Amerika dalam konferensi telepon nasional yang diadakan pada tanggal 18 Maret untuk membahas status kampanye pemberian Status Perlindungan Sementara (TPS) kepada ken Filipina, sebuah langkah yang berpotensi memberikan manfaat bagi sekitar 200.000 warga Filipina di Amerika Serikat, CNMI dan Guam yang saat ini tidak lagi memiliki status. (BACA: Pinoy di New York mendorong statistik yang dilindungi sementara untuk PH)

Arnedo Valera dari Migrant Heritage Commission, kelompok di Washington DC yang meluncurkan seruan TPS untuk Filipina pada bulan November lalu, melaporkan bahwa petugas meja Filipina David Arulanantham mengkonfirmasi di Departemen Luar Negeri AS bahwa rekomendasi yang menguntungkan untuk TPS untuk Filipina sudah dibahas. Menteri John Kerry, menunggu peninjauan dan tanda tangannya.

“Perkembangan positif ini merupakan hasil dari kampanye terpadu masyarakat kita untuk melobi Departemen Luar Negeri,” kata Atty. Ketua Nasional US Pinoys for Good Government (USP4GG) Loida Nicolas-Lewis, yang menjadi moderator pada konferensi nasional tanggal 18 Maret.

“Kita tidak boleh menyerah sekarang. Kita sudah dekat, tapi kita belum sampai di sana. Kita harus terus melobi pemerintah AS hingga TPS akhirnya disetujui untuk Filipina,” tambah juru bicara National Federation of Filipino American Associations (NaFFAA) Jon Melegrito.

Berdasarkan undang-undang imigrasi AS, Sekretaris Departemen Keamanan Dalam Negeri, atas rekomendasi Menteri Luar Negeri, dapat menunjuk suatu negara, atau bagian dari suatu negara, untuk TPS ketika kondisinya ada – seperti konflik bersenjata yang sedang berlangsung atau bencana lingkungan hidup. di dalam negeri – untuk sementara waktu mencegah warga negara tersebut di AS untuk kembali dengan selamat.

Setelah suatu negara menerima penetapan TPS, warga negara dari negara tersebut yang tinggal di AS tidak dapat dideportasi dan dapat menerima status hukum sementara yang memungkinkan mereka menerima izin kerja dan bahkan izin untuk bepergian ke luar negeri.

Kelompok masyarakat yang diwakili dalam panggilan konferensi didesak untuk meminta semua orang yang mereka kenal, bahkan orang non-Filipina, terlepas dari status imigrasi mereka di AS, CNMI dan Guam untuk menghubungi Saluran Komentar Departemen Luar Negeri AS di 202-647-6575 pada hari Kamis, Maret panggilan. 27. Orang-orang dapat menelepon papan pesan itu bahkan sebelum tanggal 27 Maret, namun upaya ekstra harus dilakukan untuk menelepon pada tanggal 27 Maret.

Setelah mendengar pesan suara, tekan: 4 untuk operator, lalu minta baris komentar, lalu tinggalkan pesan yang disarankan berikut: “Status perlindungan sementara untuk Filipina akan ditetapkan. Saya meminta Menteri Luar Negeri John Kerry untuk merekomendasikan kepada Departemen Keamanan Dalam Negeri agar TPS diperuntukkan bagi Filipina. Nama saya (sebutkan nama) dari (sebutkan kota dan negara bagian).”

Ketika Haiti dilanda gempa bumi dahsyat pada 12 Januari 2010, pemerintah AS memberikan TPS kepada warga negara Haiti di AS, sehingga memperpanjang status hukum sementara mereka di AS untuk jangka waktu 18 bulan. Sejak itu telah diperpanjang beberapa kali karena Haiti masih belum pulih dari kerusakan akibat gempa.

Tahun lalu, pemerintah AS memperluas TPS ke Suriah karena perang saudara yang berkecamuk di sana. Selain Suriah, Sudan dan Sudan Selatan juga diberikan TPS pada tahun 2013. Negara lain yang juga mendapat penunjukan TPS dalam beberapa tahun terakhir antara lain El Salvador, Nikaragua, Somalia, dan Honduras akibat bencana alam dahsyat yang terjadi di negara-negara tersebut.

Kelompok bipartisan yang terdiri dari 20 senator AS yang dipimpin oleh Senator New York. Charles Schumer (D-New York) mengirim surat kepada Presiden Barack Obama mendesaknya untuk memberikan TPS ke Filipina. “Topan Haiyan telah menyebabkan kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan hilangnya nyawa secara tragis di Filipina,” kata para senator dalam surat mereka kepada Presiden Barack Obama.

“Korban Topan Haiyan jelas memenuhi persyaratan kelayakan untuk TPS, dan kami mendesak Anda untuk memperpanjang penunjukan ini sesegera mungkin. Amerika Serikat telah menunjukkan komitmennya untuk membantu Filipina dalam upaya pemulihan melalui bantuan luar negeri, bantuan militer, dan pasokan bantuan,” tambah surat itu.

“Secara resmi setidaknya ada 200.000 warga Filipina di AS yang tidak lagi berstatus dan banyak yang akan mendapat manfaat dari penetapan TPS Filipina,” kata Atty. JT Mallonga, juru bicara Dana Pendidikan & Pertahanan Hukum Amerika Filipina (FALDEF) di New York.

“Harapan mereka agar Filipina mendapatkan TPS didasarkan pada fakta bahwa Pres. Obama telah mendukung reformasi imigrasi yang akan melegalkan status 11 juta orang di AS dan bahwa ia akan mengunjungi Filipina pada bulan April 2014 dan dapat memberikan hadiah istimewa kepada Filipina,” tambah Mallonga.

“Pemberian TPS ke Filipina akan memungkinkan ratusan ribu warga Filipina di AS, CNMI dan Guam mengirimkan miliaran dolar pendapatan mereka ke Filipina untuk membantu perekonomian yang hancur akibat Topan Super Yolanda,” kata Dr. Celia Lamkin, pengacara TPS dari Saipan yang berpartisipasi dalam konferensi telepon tanggal 18 Maret dan ketua US Pinoys for Good Governance Marianas Chapter (CNMI dan Guam).

“Demi tanah air kami, kami menyerukan kepada seluruh warga Filipina di AS, CNMI dan Guam untuk menepati tanggal dan menyediakan waktu untuk menelepon Departemen Luar Negeri pada tanggal 27 Maret,” kata Loida Nicolas-Lewis. – Siaran Pers/Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini