• February 23, 2024
Kelompok usaha asing mendukung skema upah minimum dua tingkat

Kelompok usaha asing mendukung skema upah minimum dua tingkat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mereka mengatakan skema ini akan menguntungkan pekerja Filipina tanpa meningkatkan biaya usaha di negara tersebut secara signifikan

MANILA, Filipina – Di tengah perdebatan mengenai kenaikan upah minimum di negara tersebut – yang akan memungkinkan pekerja mengatasi kenaikan harga namun meningkatkan biaya usaha kecil, memaksa mereka untuk mengurangi lapangan kerja – kelompok bisnis asing ingin melakukan kompromi.

Kamar Dagang Asing Filipina (JFC) mendukung sistem upah minimum dua tingkat, yang menurut mereka akan menguntungkan masyarakat Filipina baik di sektor formal maupun informal, sekaligus menjaga biaya tenaga kerja di Filipina tetap kompetitif.

“Kami mendukung upah yang adil dan kompetitif bagi tenaga kerja Filipina. Adil dalam arti bahwa sebanyak mungkin orang Filipina diberi penghargaan atas pekerjaan mereka dan kompetitif sehingga tingkat upah tidak mengakibatkan hilangnya pekerjaan,” kata pernyataan itu dalam sebuah pernyataan.

Dalam sistem ini, upah minimum ditetapkan di atas ambang kemiskinan regional atau tingkat kompensasi yang memungkinkan pekerja membeli barang dan jasa dasar (tingkat pertama), dan kompensasi tambahan diberikan berdasarkan produktivitas pekerja (tingkat kedua).

Pekan lalu, Departemen Tenaga Kerja menyetujui peraturan upah di provinsi selatan Luzon dengan menggunakan skema ini. Jika diterima secara luas, sistem dua tingkat ini akan menggantikan sistem yang berlaku saat ini di Filipina, di mana upah disesuaikan setiap 12 bulan sekali atau lebih jika terdapat kondisi pengawasan.

JFC mengatakan penyesuaian upah minimum tahunan secara langsung menguntungkan 2,2 hingga 2,3 juta pekerja di sektor formal, namun membuat 38 juta lebih pekerja di sektor informal tidak terlindungi dari inflasi pasca penyesuaian. Lebih lanjut disebutkan bahwa 62% pekerja di sektor formal berada pada usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Penyesuaian upah apa pun mendorong UMKM ini menutup toko atau mempekerjakan sektor informal atau tidak dikenai pajak.

Kelompok ini juga mengatakan bahwa penyesuaian upah minimum yang terus meningkat di Filipina telah menjadikannya salah satu upah minimum tertinggi di Asia Tenggara.

“Filipina perlahan menarik perhatian investor asing yang dapat mendatangkan investasi dan lapangan kerja ke negaranya. Kami sudah dirugikan dengan upah yang lebih tinggi.”

Kelompok buruh di negara tersebut telah mengusulkan peningkatan keseluruhan upah minimum harian pekerja di sektor swasta menjadi P90. Pekan lalu, dewan pengupahan regional menyetujui tunjangan tambahan sebesar P30 bagi pekerja di Metro Manila dan memerintahkan agar tunjangan yang diberikan tahun lalu dihitung dalam upah minimum.

Meskipun kelompok tersebut menyambut baik kenaikan tersebut, mereka mengatakan bahwa kenaikan tersebut tidak cukup untuk menutupi kenaikan harga bahan pokok.

Transisi ke dua tingkat

Di wilayah Calabarzon (Cavite, Laguna, Batangas dan Quezon), Departemen Tenaga Kerja menyetujui kenaikan upah dasar sebesar P2 hingga P90 bagi pekerja berupah minimum, menaikkan upah di wilayah tersebut di atas batas bawah P255 yang ditetapkan oleh dewan pengupahan sesuai dengan Perintah Pengupahan No. IV telah ditetapkan. -15

Selain kenaikan upah, “insentif produktivitas” sebesar P12,50 per hari juga diperintahkan bagi pekerja yang berkinerja baik. Perusahaan diharapkan membentuk sebuah komite dengan keterwakilan yang setara antara pekerja dan pengusaha yang akan menerapkan pembayaran berbasis produktivitas.

Rosalinda Baldoz, Menteri Tenaga Kerja, mengatakan untuk pertama kalinya urutan pengupahan mengikuti sistem pengupahan dua tingkat.

“Filipina jelas sedang dalam masa transisi menuju sistem upah dua tingkat, yang memberikan perlindungan lebih baik kepada penerima upah minimum, memastikan kelangsungan usaha yang lebih baik, mengakui dan menghargai produktivitas dan kinerja, serta memperkuat perundingan bersama,” katanya. – Rappler.com

Data Sidney