• May 28, 2024
Kemalanganku bukan ‘tindakan Tuhan’

Kemalanganku bukan ‘tindakan Tuhan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konsultan Utama Kesehatan, Keselamatan dan Lingkungan Asia Pasifik Keith Halford menekankan bahwa insiden penambangan disebabkan oleh kesalahan manusia

MANILA, Filipina – Siapa yang harus disalahkan jika terjadi kecelakaan pertambangan? Para penambang, kata seorang ahli.

Berbicara pada acara Philippine Mining Luncheon pada hari Jumat, 12 April, Keith Halford, konsultan utama untuk Kesehatan, Keselamatan dan Lingkungan (HSE), Asia Pasifik, mengatakan bahwa insiden pertambangan disebabkan oleh kesalahan manusia dan bukan karena “kehendak Tuhan” atau bencana alam. yang tidak dapat dikendalikan oleh manusia, seperti gempa bumi atau gelombang pasang.

“Industri perlu memahami bahwa insiden atau kecelakaan pertambangan bukanlah ‘kehendak Tuhan’ melainkan akibat kesalahan manusia, perencanaan yang buruk, dan pemahaman yang tidak memadai mengenai risiko K3LL,” ujarnya.

Ia berbicara pada saat industri pertambangan lokal sedang terguncang akibat serangkaian kecelakaan, sehingga menempatkan industri ini dalam posisi yang panas.

Kecelakaan tambang

Pada bulan Agustus 2012, bendungan tailing produsen emas dan tembaga Philex Mining Corp. di provinsi Benguet bocor di sekitar Sungai Balog, yang mengalir ke Sungai Agno yang lebih besar, yang merupakan salah satu sumber mata pencaharian utama bagi 42 masyarakat sekitar.

Philex mengaitkan runtuhnya tambang tersebut dengan “kondisi cuaca buruk” yang disebabkan oleh curah hujan “yang belum pernah terjadi sebelumnya” di wilayah tersebut pada saat itu.

Perusahaan tersebut menggugat denda sebesar R1 miliar yang dikenakan oleh Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) dan mengatakan insiden tersebut disebabkan oleh “keadaan kahar”.

Dalam Undang-Undang Pertambangan Filipina tahun 1995force majeure didefinisikan sebagai “tindakan atau keadaan di luar kendali wajar kontraktor” – suatu alasan yang tidak diterima oleh MGB.

Philex membayar denda secara penuh pada bulan Februari.

Insiden pertambangan lainnya yang telah menempatkan industri pertambangan dalam posisi yang panas pada tahun lalu termasuk tumpahan lumpur di tambang Citinickel Mines and Development Corp di Toronto. di Narra, Palawan pada bulan November 2012.

Pada bulan Februari, tanah longsor di tambang batu bara Semirara Mining Corp di Antique, tambang batu bara terbesar di negara itu, menewaskan 5 orang.

Semirara, perusahaan pertambangan yang dipimpin oleh orang terkaya ke-5 di negara itu, David Consunji, menyebut “hujan yang terus-menerus” sebagai penyebab tanah longsor.

Kepercayaan masyarakat

Halford menegaskan, kejadian pertambangan merupakan tanggung jawab perusahaan pertambangan sepenuhnya karena akan berdampak pula terhadap citra perusahaan.

“Salah satu permasalahan utama yang mempengaruhi perusahaan pertambangan saat ini adalah mendapatkan kepercayaan dari masyarakat (tuan rumah) dan pemerintah daerah. Tidak mengambil tanggung jawab atas insiden seperti itu tidak membantu dalam hal ini,” katanya.

Philippine Mining Luncheon adalah pertemuan dua bulanan yang dihadiri para pemimpin industri dan pemangku kepentingan lainnya untuk membahas permasalahan yang dihadapi industri. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong