• March 5, 2024
Kepercayaan Aquino, peringkat persetujuan ‘turun’ di kalangan kaya dan termiskin

Kepercayaan Aquino, peringkat persetujuan ‘turun’ di kalangan kaya dan termiskin

Pada bulan Maret, ‘keragu-raguan terhadap kinerja presiden secara umum lebih terlihat dibandingkan ketidaksetujuan langsung’, kata Dr Ana Maria Tabunda, Dr.

MANILA, Filipina – Meskipun Presiden Benigno Aquino III terus mendapatkan dukungan dan kepercayaan dari mayoritas masyarakat Filipina, hasil survei terbaru yang dilakukan oleh Polse Asia Research Incorporated menunjukkan adanya sedikit penurunan peringkat pada bulan Maret dibandingkan bulan Desember tahun lalu.

Hasil survei nasional Pulse Asia mengenai peringkat kinerja dan kepercayaan terhadap presiden – yang dilakukan pada tanggal 19 hingga 26 Maret – menunjukkan berkurangnya persetujuan dan kepercayaan publik terhadap Aquino di kalangan penduduk Metro Manila dan Visayas, serta di antara penduduk di Manila. atas dan bawah tangga sosial.

Tujuh dari 10 warga Filipina atau 70% menyetujui kinerja Presiden pada bulan Maret, berdasarkan hasil survei yang dirilis pada Kamis, 10 April. Nilai ini menunjukkan penurunan sebesar 3 poin persentase dari peringkat 73% pada bulan Desember 2013.

Dari segi lokasi geografis, penurunan persetujuan publik terbesar terhadap Aquino terjadi di Wilayah Ibu Kota Nasional (NCR), dari 69% di bulan Desember menjadi 57% di bulan Maret, atau turun sebesar 12 poin persentase. Diikuti oleh Visayas dengan penurunan sebesar 10 poin persentase, dari 82% menjadi 72%.

Presiden mempertahankan peringkat persetujuannya di Balance Luzon sebesar 68% dan meningkatkannya menjadi 80% di Mindanao, meningkat sebesar 2 poin persentase dari bulan Desember.

Di antara kelas-kelas sosial, kelas-kelas yang berada di ujung yang berlawanan – Kelas ABC dan Kelas E yang termiskin – memberinya peringkat persetujuan yang lebih rendah pada kuartal pertama tahun ini. Kelas D mempertahankan tingkat persetujuannya terhadap Presiden sebesar 72%.

Peringkat kepercayaan Aquino secara keseluruhan turun 5 poin persentase, dari 74% pada bulan Desember menjadi 69% pada kuartal pertama tahun 2014.

Dia mencapai skor kepercayaan terendah di NCR sebesar 57%, dan di Visayas sebesar 69% – keduanya 12 poin persentase lebih rendah dibandingkan bulan Desember. Presiden mempertahankan tingkat kepercayaannya pada Balance Luzon (70%) dan melakukan hal yang hampir sama di Mindanao, memberinya skor kepercayaan sebesar 76% dari 77% pada bulan Desember.

Peringkat kepercayaan terhadap Presiden menurun di antara semua kelas sosial, namun penurunan terbesar terjadi di kelas E yang termiskin – dari 80% di bulan Desember menjadi 69% di bulan Maret, atau penurunan sebesar 11 poin persentase.

Aquino mendapatkan peringkat kepercayaan yang lebih rendah untuk Kelas ABC yaitu sebesar 62%, 5 poin persentase lebih rendah dibandingkan bulan Desember; dan 71% Kelas D, turun 2 poin persentase.

Peringkat lebih rendah ‘dalam batas kesalahan’

Dr Ana Maria Tabunda, direktur penelitian Pulse Asia, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perubahan dalam peringkat kinerja dan kepercayaan presiden di tingkat nasional dan di berbagai subkelompok “tidak dianggap signifikan mengingat margin kesalahan yang relevan.”

“Bahkan pergerakan dua digit dalam peringkat persetujuan dan kepercayaan presiden… semuanya berada dalam margin kesalahan yang sesuai untuk subkelompok ini (yaitu +/- 13 poin persentase),” kata Tabunda.

Pulse Asia mengatakan survei nasional ini memiliki margin kesalahan ± 3% pada tingkat kepercayaan 95%, sementara perkiraan sub-nasional untuk setiap wilayah geografis yang dicakup dalam survei memiliki margin kesalahan ± 6%, juga pada tingkat 95%. tingkat kepercayaan diri .

Tabunda mengatakan bahwa di tingkat nasional dan lintas subkelompok, “keragu-raguan terhadap kinerja presiden secara umum lebih terlihat dibandingkan ketidaksetujuan langsung.”

“Hanya pergerakan marginal yang terjadi pada kinerja presiden dan peringkat kepercayaan antara Desember 2013 dan Maret 2014,” katanya.

Di Malacañang, Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengatakan peringkat publik terbaru mencerminkan kepercayaan dan keyakinan masyarakat Filipina yang “luar biasa” terhadap presiden.

Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr mengatakan dalam jumpa pers bahwa Malacañang tidak fokus pada hasil survei, yang berubah seiring waktu, namun pada pencapaian Rencana Pembangunan Filipina.

“Fokusnya adalah implementasi reformasi dan bukan pemeringkatan itu sendiri,” kata Coloma.

Ketika Pulse Asia meluncurkan survei nasional mengenai kepercayaan publik terhadap Aquino sebagai Kepala Eksekutif pada bulan Juli 2010, Presiden mencapai peringkat kepercayaan tertinggi sepanjang masa sebesar 85%. Peringkat tertinggi persetujuan survei Pulse Asia hingga saat ini adalah pada bulan Oktober 2010 dan September 2013, keduanya sebesar 79%.

Selama periode survei yang dilakukan terhadap 1.200 responden dewasa, isu-isu yang dominan di antaranya adalah investigasi penipuan tong babi, penangkapan presiden Globe Asiatique Delfin Lee karena sindikat estafa, dan pemecatan Inspektur Senior Conrad Capa sebagai kepala Satuan Tugas. Tugis yang melakukan penangkapan terhadap Lee.

Masalah lainnya termasuk krisis listrik di Mindanao, pembayaran kembali Perusahaan Listrik Manila, negosiasi perdamaian antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), pembicaraan mengenai perjanjian pertahanan yang lebih baik dengan Amerika Serikat, dan ketegangan antara Filipina dan Filipina. China atas klaim di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Selama periode pencatatan, juga terdapat pemberitaan tentang calon presiden 2016 Wakil Presiden Jejomar Binay dan Senator Alan Peter Cayetano, penangkapan pemimpin Partai Komunis Filipina Benito Tiamzon dan Wilma Austria, serta hilangnya Malaysian Airlines Penerbangan MH370. – Rappler.com

Togel Sydney