• July 17, 2024
Kerbau yang diimpor untuk dijadikan stok berakhir sebagai steak

Kerbau yang diimpor untuk dijadikan stok berakhir sebagai steak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Badan tersebut melaporkan bahwa kerbau murrah Bulgaria senilai P95,4 juta, dengan harga P146,000 hingga lebih dari P180,000 per ekor, dijual oleh petani penerima manfaat kepada pedagang daging untuk disembelih.

MANILA, Filipina – Alih-alih menggunakan 530 ekor kerbau impor untuk meningkatkan stok carabao asli di Filipina, Komisi Audit (COA) mengatakan dalam laporan akhir tahun 2011 bahwa carabao tersebut malah menjadi steak yang mahal.

Badan tersebut mengatakan kerbau murrah Bulgaria senilai P95,4 juta, dengan harga P146.000 hingga lebih dari P180.000 per ekor, dijual oleh petani penerima manfaat kepada pedagang daging untuk disembelih.

Impor tersebut merupakan bagian dari program pengembangan multi-pinjaman dari Philippine Carabao Center (PCC), sebuah lembaga yang berada di bawah Departemen Pertanian.

Kerbau-kerbau tersebut dipinjamkan kepada para peternak yang tergabung dalam koperasi atau perkumpulan “untuk memberikan kesempatan kepada para peternak kurang mampu untuk memiliki hewan ternak sebagai sumber pendapatan utama dan untuk memelihara peternakan hewan di tingkat pekarangan belakang.”

“Wawancara dengan ketua/presiden 19 koperasi yang tidak aktif mengungkapkan bahwa sebagian besar hewan asli yang dipinjamkan kepada peternak dan keturunannya sudah tidak ada lagi. Dari 560 ekor kerbau dan 17 ekor sapi jantan yang dipinjamkan PCC kepada 19 koperasi tersebut, yang tersisa hanya 47 ekor atau 8%. Semua sapi jantan telah dijual atau mati,” lapor COA.

“Meski begitu, total kerbau yang masih hidup masih berjumlah 235 ekor, termasuk keturunannya dari 19 koperasi yang tidak aktif. Sebagian besar hewan, baik asli maupun keturunannya, mati atau dijual,” tambahnya.

Petani mengabaikan kewajiban pinjaman

COA mengatakan banyak petani mengabaikan kewajiban mereka berdasarkan kontrak pinjaman, yang oleh auditor dikaitkan dengan “mentalitas pembayaran tunai” di antara mereka.

Dalam program ini, para ahli PCC memberikan bantuan dalam pembiakan hewan, pemberian pakan yang tepat, dan perawatan hewan. Ketika peternak dapat mengembalikan anak sapi pertama mereka ke PCC pada usia 16 hingga 18 bulan, mereka dianggap sebagai pemilik hewan induk, meskipun mereka mempunyai pilihan untuk membeli carabas secara langsung jika mereka mampu membayar. untuk biaya akuisisi mereka.

Namun program tersebut mulai gagal karena beberapa faktor, antara lain kurangnya koordinasi antara PCC dan petani serta bubarnya koperasi akibat pertikaian antara pengurus dan anggota.

“Mengingat tingginya harga hewan, penjualan hewan untuk disembelih saja sudah menggagalkan tujuan pinjaman. Hal ini juga mempunyai pengaruh yang besar dalam reproduksi bibit unggul, tidak hanya hilangnya hewan, tetapi juga waktu yang hilang, karena dibutuhkan sekitar empat generasi atau setidaknya 16 tahun persilangan terus menerus untuk menghasilkan keturunan murni. kerbau perah,” kata COA.

Kerbau murrah jauh lebih besar dibandingkan kerbau asli, dengan berat rata-rata 450 hingga 550 kilogram, dibandingkan dengan jenis kerbau Pinoy yang biasanya berbobot 350 kg.

Impor ini dilakukan terutama untuk meningkatkan produksi susu karena murrah carabaos yang diimpor biasanya menghasilkan 18 liter susu setiap hari – jauh dari produksi rata-rata sapi ras Pinoy yang hanya 1,5 liter.

“Sebagian besar kerbau dijual kepada pedagang dengan harga yang tidak seberapa sehingga para peternak dapat menyembelihnya atau menggunakannya di daerah-daerah potensial penghasil susu lainnya seperti Bulacan, Tarlac, Bataan, La Union, Pangasinan, Pampanga, termasuk kota-kota di Nueva Ecija yang tidak termasuk dalam wilayah tersebut. tidak tertutup. NIZ (zona dampak nasional),” kata COA.

Bebas Scott

COA mengatakan kepala Divisi Evaluasi Pemantauan Proyek PCC melaporkan bahwa sebuah kasus telah diajukan terhadap seorang petani empat tahun lalu. Namun, masalah tersebut belum terselesaikan.

Sayangnya, COA mengatakan kegagalan PCC dalam mengambil tindakan hukum untuk menegakkan pembayaran pinjaman hanya memperkuat keyakinan petani bahwa pemerintah akan membiarkan mereka lolos.

“Baru pada tahun 2011 ini badan tersebut mempertimbangkan untuk mengambil tindakan hukum terhadap petani nakal,” kata COA.

Sebanyak 1.895 ekor kerbau murrah Bulgaria, termasuk anak sapi, dilepasliarkan ke 36 koperasi antara tahun 1999 dan 2004 melalui program ini. – Rappler.com

Result Sydney