• April 18, 2024
Kerucut San Mig, Pingris menyaksikan pertarungan sengit hingga akhir

Kerucut San Mig, Pingris menyaksikan pertarungan sengit hingga akhir

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meski unggul seri 3-2 di final Piala Filipina, Tim Cone dan Marc Pingris dari San Mig Coffee meramalkan pertarungan yang sulit hingga bel terakhir berbunyi.

MANILA, Filipina – Pelatih kepala terkenal Tim Cone telah terlibat dalam banyak kejuaraan berturut-turut dan memenangkan 15 gelar PBA, tetapi hanya satu gelar berturut-turut yang bergema ketika Cone melihat San Mig Super Coffee Mixers-nya di Game 5: Piala Gubernur 2012 -mengalahkan terakhir. antara B-Meg dan Rain or Shine.

Llamados membuntuti Elasto Painters 1-3 di seri itu, tetapi mampu memaksakan Game 7 setelah mencatat kemenangan berturut-turut. Namun, Jeff Chan mengakhiri harapan mereka untuk melakukan kejutan ajaib, dan Gunner dinobatkan sebagai MVP Final.

Setahun kemudian, Cone memasuki pertarungan ketahanan lainnya dengan tim yang sama, berharap mereka dapat membalikkan nasib mereka dan membalaskan dendam para Pelukis Elasto. Penebusan itu tidak akan terjadi di Game 5 setelah Elasto Painters menemukan cara untuk bangkit dan menangkis Mixers, 81-74.

Fokus, bukan kelelahan

Meskipun Cone mengakui tidak adil untuk mengatakan mereka tidak bermain dalam keadaan lelah, dia yakin kelelahan bukanlah penyebab utama kemunduran mereka di Game 5.

“Kami kurang fokus dan konsentrasi,” kata Cone setelah pertandingan hari Minggu.

“Kami tidak terlalu lelah, hanya saja kami kurang fokus. Kami akan menggunakan beberapa hari ke depan untuk memulihkan diri dan keluar pada hari Rabu dan mempersiapkan permainan.”

Dan alih-alih membiarkan kelelahan fisik menguasai mereka, pelatih kepala peraih gelar PBA (bersama Virgilio ‘Baby’ Dalupan) mengatakan mereka memiliki banyak sisa tenaga di tangki.

“Kami sudah melakukan ini sejak konferensi sebelumnya. Kami baru saja libur seminggu dan bermain lagi. Kami lelah sepanjang perjalanan ke babak playoff. Kami lelah tetapi masih ada yang tersisa. Kami harus terus mendorong.”

Akankah ‘Pingris power’ muncul di Game 6?

Marc Pingris merayakan kejuaraan Piala Gubernur tahun lalu, yang mana ia meraih penghargaan MVP.  Foto oleh Josh Albelda

Penyerang energik Marc Pingris, yang mengalami cedera mata setelah terkena pukulan JR Quinahan pada permainan rebound di Game 4, kembali dan memperkuat San Mig dengan performa heroik 18 poin dan 15 papan.

Sayangnya, performa mengesankannya sia-sia. Dia tahu ini waktunya Jeff Chan.

“Gabi ni Jeff ya. Sesuaikan kami di game selanjutnya, kukunin namin kahit gaano kahirap,” ujarnya. (Itu adalah malam Jeff. Kami akan menyesuaikannya di game berikutnya dan kami akan menerimanya tidak peduli betapa menantangnya tugas itu)

Pingris, MVP final Piala Gubernur PBA 2013, mengatakan dia akan tampil tanpa rasa takut, penuh energi dan dengan misi tunggal untuk merebut gelar PBA ke-5.

“Saya hanya ingin bermain dan memberikan energi kepada tim saya. Kami memberikan segalanya tetapi mereka lebih lapar malam ini. Kami akan menebusnya.” (Saya hanya ingin bermain dan memberikan energi kepada tim saya. Kami memberikan yang terbaik, tetapi mereka lebih lapar malam ini. Kami akan bangkit kembali) – Rappler.com

SDy Hari Ini