• June 22, 2024
Ketahanan energi dan air untuk perekonomian yang kuat dan ramah lingkungan

Ketahanan energi dan air untuk perekonomian yang kuat dan ramah lingkungan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketergantungan sektor energi yang besar terhadap air untuk proses-proses utamanya merupakan sebuah tantangan bagi Asia Tenggara, dimana terdapat peningkatan kejadian kekeringan dan kelangkaan air.

Setiap tahun ketika Hari Air Sedunia diperingati (pada tanggal 22 Maret), kita mempunyai kesempatan untuk menarik perhatian global terhadap pentingnya air dan perlunya memastikan bahwa sumber daya yang terancam punah ini dikelola secara berkelanjutan. Tema Hari Air Sedunia tahun ini membahas ketergantungan kritis antara konsumsi air dan energi, yang juga dikenal sebagai “hubungan air-energi”.

Salah satu tantangan paling mendesak yang dihadapi dunia saat ini – yang secara intrinsik terkait dengan kebutuhan akan lebih banyak energi – adalah kekurangan dan kelangkaan air. Sektor energi sangat bergantung pada penggunaan dan ketersediaan air untuk banyak proses intinya. Air dibutuhkan dalam ekstraksi dan pengangkutan bahan bakar, dalam konversinya menjadi energi, dan dalam pendinginan pembangkit listrik. Di sisi lain, sejumlah besar energi juga dibutuhkan untuk memompa, mengolah, dan mengangkut air ke berbagai konsumen.

Bagi Asia Tenggara, sebuah kawasan yang menghadapi tantangan akibat meningkatnya kejadian kekeringan dan kelangkaan air, hubungan air-energi harus menjadi perhatian serius bagi para pembuat kebijakan dan pengambil keputusan. Seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk dan urbanisasi, kebutuhan air secara keseluruhan akan terus meningkat. Pola permintaan juga akan berubah seiring dengan berkembangnya sektor industri dan peningkatan asupan air.

Konsumsi energi di Asia Tenggara terus meningkat selama dekade terakhir. Pembangkit listrik termoelektrik merupakan pembangkit listrik yang sangat haus dan merupakan mayoritas penggunaan air di sektor energi. Dibandingkan pembangkit listrik berbahan bakar gas, pembangkit listrik tenaga batu bara mengkonsumsi air dua kali lebih banyak per unit energi yang dihasilkan. Sebaliknya, sistem energi terbarukan seperti pembangkit listrik tenaga angin dan surya hanya mengonsumsi sedikit air dan dianggap sebagai bentuk produksi listrik yang paling hemat air.

Implikasi dari jejak air batubara yang lebih besar sangatlah meresahkan, terutama mengingat laporan Penilaian Risiko Batubara Global yang dikeluarkan oleh World Resources Institute, yang menyatakan bahwa lebih dari 65.000 MW pembangkit listrik tenaga batubara baru sedang diusulkan di seluruh Asia Tenggara.

Pembangkit listrik tenaga batu bara berkontribusi terhadap kekurangan air di setiap tahap siklus hidup batu bara dan seterusnya – mulai dari penambangan batu bara hingga pembakaran bahan bakar untuk listrik, hingga emisi dan pembuangan abu batu bara.

Polusi racun pada badan air tawar juga merupakan masalah serius terkait batubara. Misalnya, pertambangan batu bara, yang dianggap sebagai penggerak utama perekonomian Indonesia, mengabaikan ledakan sistematis dan pencemaran sumber daya air tawar di negara ini. Karena banyaknya tutupan vegetasi yang hilang di tambang batu bara terbuka, kemampuan tanah untuk menyerap dan menahan air menjadi berkurang, sehingga menyebabkan peningkatan kejadian banjir, yang mencemari sungai-sungai di sekitarnya dengan limpasan tambang yang beracun. Seperti halnya Sungai Mahakam di Kota Samarinda, Kalimantan Timur.

Di Filipina, pembangkit listrik tenaga batu bara dengan kapasitas terpasang gabungan sebesar 4.900 MW diperkirakan menghasilkan total pengambilan air tawar lebih dari 604 juta liter air per jam. Setiap jamnya, jumlah air sebanyak ini bisa memenuhi 242 kolam renang ukuran Olimpiade! (Perhitungan ini didasarkan pada perkiraan dari Laboratorium Teknologi Energi Nasional Amerika Serikat untuk memperkirakan kebutuhan air tawar untuk pembangkitan termoelektrik.) Air limbah yang digunakan untuk mendinginkan pembangkit listrik juga membawa sebagian besar limbah panas, yang berdampak pada ekosistem laut atau perairan dan mempengaruhi perikanan di setelahnya.

Di Thailand, terdapat banyak kesaksian masyarakat terkait dengan polusi air parah yang disebabkan oleh gas buang yang berasal dari pembangkit listrik tenaga batubara raksasa milik Mae Moh yang berkapasitas 2.625 MW. Faktanya, pada tahun 2003, Kebijakan dan Perencanaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan di negara bagian tersebut menemukan kadar arsenik, kromium, dan mangan yang tinggi di hampir semua sumber air di sekitar pabrik. Akibatnya, pengadilan provinsi Thailand baru-baru ini memerintahkan operator pembangkit listrik untuk memberikan kompensasi kepada penduduk desa atas kerusakan tanaman yang disebabkan oleh fasilitas batubara. Kompensasi ini merupakan pengakuan nyata atas dampak langsung dan merugikan batubara terhadap kehidupan masyarakat.

Yang lebih berbahaya lagi, emisi karbon dari pembakaran batu bara berkontribusi terhadap perubahan iklim dan penyebaran kejadian cuaca ekstrem, termasuk kejadian kekeringan yang tidak biasa dan berkepanjangan. Dampak-dampak ini sudah banyak dirasakan dan dialami di banyak wilayah di Asia Tenggara. Laporan terbaru menunjukkan bahwa kekeringan yang saat ini melanda sebagian Asia Tenggara bisa lebih buruk dibandingkan kekeringan sebelumnya, terutama pada tahun yang diperkirakan akan terjadi El Niño.

Asia Tenggara tidak bisa lagi mengabaikan atau menghindari hubungan kuat antara air dan energi, dan pendekatan bisnis seperti biasa yang dilakukan oleh pemerintah di wilayah ini mengenai pilihan energi dan pasokan air harus dipertanyakan.

Fakta bahwa terdapat pendekatan-pendekatan yang unggul dan alternatif, terutama pendekatan-pendekatan yang bertumpu pada pengembangan besar-besaran dan penggunaan energi terbarukan – berarti bahwa pilihan-pilihan kita tidak boleh terbatas pada pendekatan-pendekatan yang tidak dapat dihindari lagi akan mengorbankan ketahanan air demi perekonomian yang intensif karbon. Kita memerlukan solusi nyata yang dapat mengatasi tantangan-tantangan tersebut dan memungkinkan kita untuk melompat menuju masa depan ekonomi yang benar-benar hijau, kuat, dan berketahanan. – Rappler.com

Von Hernandez adalah direktur eksekutif Greenpeace Asia Tenggara. Ia dapat dihubungi di [email protected].

Togel HK