• July 16, 2024
keterampilan utama yang dibutuhkan BPO

keterampilan utama yang dibutuhkan BPO

MANILA, Filipina – Dari setiap 100 pelamar perusahaan outsourcing lokal, 95 ditolak, menurut Asosiasi Pemrosesan Bisnis Filipina (BPAP)

Bukan karena kurangnya permintaan, namun karena perusahaan tidak dapat menemukan pekerja yang tepat. Faktanya, industri outsourcing proses bisnis (BPO) membutuhkan lebih banyak pekerja, jelas Presiden dan CEO BPAP Benedict C. Hernandez pada forum tanggal 5 Oktober.

“Alasan utama yang memperlambat pertumbuhan kami adalah bakat,” kata Hernandez.

Ada 4 keterampilan dasar yang dicari dan dicari oleh sebagian besar perusahaan outsourcing:

  1. kemahiran bahasa Inggris
  2. Kemampuan belajar
  3. Melek komputer
  4. Kecepatan dan akurasi

Bidang lain yang diukur melalui tes penyaringan resmi BPAP – yang dikenal sebagai Alat Penilaian Daya Saing Global (GCAT) – adalah perilaku secara keseluruhan, orientasi pembelajaran, kesopanan, empati dan keandalan.

Secara keseluruhan, Hernandez mengatakan keterampilan komunikasi sangat penting. Bagaimanapun, negara ini bangga menjadi ibu kota call center dunia.

“Semua orang mengatakan kami menginginkan orang yang dapat berbicara… Kami dapat berinvestasi dalam pelatihan keterampilan teknis, namun keterampilan inti dasar yang hilang. Dan kami tidak dapat lagi mengajarkan kompetensi inti, ini sudah agak terlambat.”

‘Rata-rata’ tidak akan berhasil

Permasalahan yang dihadapi sektor ini dalam menemukan pekerja yang tepat mungkin berakar pada sistem sekolah di Filipina.

Hernandez mengatakan GCAT sangat sukses dalam menyeleksi pegawai terbaik. Dia menjelaskan bahwa mereka melakukan tes terhadap 2.500 pekerja BPO saat ini untuk melihat apakah mereka dapat menemukan karyawan terbaik. “Kami ingin melihat apakah (perusahaan ini) dapat menentukan pemain yang berkinerja terbaik dan terbawah, dan ternyata hal itu berhasil.”

Jadi BPAP memutuskan untuk melihat bagaimana kinerja mahasiswa Filipina. Tes ini diberikan kepada 19,700 siswa dari 72 perguruan tinggi di Metro Manila dan seluruh negeri.

Hasilnya serupa di semua kategori yang diuji. Hanya sedikit yang memenuhi standar kinerja tinggi, sesuai dengan rendahnya tingkat kelulusan industri sebesar 5%, jelas Hernandez.

Temuan untuk kemampuan belajar ditunjukkan di bawah ini. “Green bar adalah orang-orang yang berprestasi tinggi dan saya membutuhkan seseorang setidaknya di kelas bawah dalam kelompok itu,” kata Hernandez.

DI BAWAH PAR.  Foto diambil di Dewan Daya Saing Nasional "Mengatasi ketidaksesuaian pasar tenaga kerja dengan daya saing global" acara pada tanggal 5 Oktober 2012.

Tidak banyak mahasiswa yang mengukur.

“Sebenarnya bukan pengalamannya, tapi kualifikasinya yang tidak sesuai dengan pencari kerja kami,” jelas Arthur Luis P. Florentin, presiden Asosiasi Manajemen Masyarakat Filipina (PMAP).

Masalah yang lebih besar

Florentin mengatakan permasalahannya tidak hanya terjadi pada sektor BPO namun juga pada banyak sektor utama perekonomian Filipina.

Ia mencontohkan studi PMAP tahun 2010 yang dilakukan terhadap 607 bisnis di 28 industri berbeda. Melihat lowongan pekerjaan, mereka menemukan bahwa 87% hanya membutuhkan pengalaman 2 tahun atau kurang, sementara 50% tidak memerlukan pengalaman sama sekali.

“Sebenarnya tidak diperlukan pengalaman untuk banyak lowongan,” kata Florentin.

‘Survei Ketenagakerjaan – Keterampilan Penting PMAP 2010’ menemukan bahwa 65% lowongan adalah untuk posisi tingkat pemula. Penyebab utamanya adalah siswa tidak terampil atau terdidik sebagaimana mestinya.

Florentin mengatakan 88% dari keseluruhan lowongan membutuhkan pelamar tingkat perguruan tinggi. Pekerjaan yang paling sulit untuk diisi adalah pekerjaan di bidang TI, penjualan, dan keuangan – yang hampir semuanya memerlukan tingkat pendidikan yang tinggi.

49% dari keseluruhan posisi masih belum terisi hanya karena tidak ditemukan kandidat yang kompeten, katanya.

Studi ini juga menemukan bahwa pada tahun 2013 hingga 2015, bidang keterampilan yang paling penting bagi pekerja adalah:

  1. Kepemimpinan dan tanggung jawab
  2. Berpikir kritis dan memecahkan masalah
  3. Fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi
  4. Produktivitas dan akuntabilitas
  5. Kemampuan komunikasi yang baik

Ambang jendela yang paling penting adalah kemahiran bahasa Inggris, keterampilan komunikasi lisan, pemikiran kritis dan pemecahan masalah, kata Florentin. “Ini tentang industri,” tambahnya. Hernandez setuju bahwa untuk BPO, keahlian tersebut sangat dibutuhkan.

Akankah K-12 membantu?

Pemerintah berharap program K-12 yang baru, yang menambahkan 2 tahun pendidikan tambahan ke dalam kurikulum tahun ini, akan membantu mengasah keterampilan dasar siswa.

“Tujuannya benar-benar membuat lulusan kita lebih memiliki lapangan pekerjaan sehingga jika mereka sudah memilih (setelah lulus sebagai) SMA, mempunyai ijazah yang bisa mereka gunakan untuk mendapatkan pekerjaan atau (pekerjaan) yang berhubungan dengan perdagangan,” kata Maria Criselda R. Sy, Direktur Biro Ketenagakerjaan Lokal di Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan.

Dia mengatakan bahwa penting untuk bekerja sama dengan mitra industri, termasuk mereka yang melakukan outsourcing, untuk memastikan siswa mempelajari keterampilan yang relevan di industri.

Namun beberapa kritikus terhadap program sekolah baru ini mengatakan bahwa program tersebut tidak mengatasi permasalahan yang ada dalam sistem pendidikan, seperti kurangnya ruang kelas dan kurikulum yang tidak cukup fokus pada pemikiran kritis.

“Mungkin bukan tambahan 1 sampai 2 tahun, tapi pendekatan kita terhadap pendidikan,” kata Florentin.

BPAP mengambil tindakan sendiri dan mengucurkan dana sebesar P668 juta yang belum pernah terjadi sebelumnya ke dalam program pengembangan bakat pada tahun 2012 yang diharapkan dapat membantu 106.157 siswa secara langsung dan 51.690 siswa lainnya secara tidak langsung.

Ia berharap pelatihan ini dapat membantu mereka yang akan memenuhi syarat untuk pekerjaan BPO. “Setidaknya 70% menjadi dapat lapangan kerja jika Anda berinvestasi di dalamnya,” jelasnya.

“Jika kami berhasil dengan tingkat rekrutmen sebesar 70%, itu berarti ada sekitar 74.000 lebih talent pool selain talent pool alami,” kata Hernandez.

Dia mengatakan industri ini perlu merekrut 200.000 karyawan baru setiap tahunnya dan bersedia berinvestasi pada mereka untuk mengembangkan sektor BPO.

Pengalihdayaan menyumbang sekitar 9% produk domestik bruto Filipina dan pendapatannya akan mencapai $25 miliar pada tahun 2016.

“Permasalahan kami sangat besar. Kita tidak bisa melakukan program kecil-kecilan karena tidak cukup untuk menyelesaikan masalah kita. Jika kita tidak menyelesaikan masalah tersebut, peluang senilai US$25 miliar itu akan terancam,” Hernandez memperingatkan. – Rappler.com

Togel Sydney