• July 13, 2024
Keterlambatan lalu lintas dan infrastruktur merugikan Filipina

Keterlambatan lalu lintas dan infrastruktur merugikan Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Pusat Studi Transportasi Nasional menyebutkan kerugian ekonomi dari lalu lintas di Metro Manila saja mencapai P137,5 miliar

MANILA, Filipina – Metro Manila terkenal dengan kemacetan lalu lintasnya.

Negara ini kehilangan uang karena jam-jam produktif masyarakat terbuang sia-sia akibat kemacetan.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Pusat Studi Transportasi Nasional menunjukkan bahwa lalu lintas di Metro Manila merugikan negara sebesar 137,5 miliar peso pada tahun 2011.

Hilangnya produktivitas hampir sama dengan pengiriman uang selama dua bulan dan setara dengan 1,4% dari total perekonomian Filipina.

“Saya pun kaget, Sekda Balisacan pun kaget. Hal ini menunjukkan bahwa kita semua di pemerintahan menyadari bahwa infrastruktur adalah fondasi dasar bagi pertumbuhan ekonomi kita,” jelas Rene Limcaoco, Wakil Menteri Transportasi.

Banyak jalan dan jalur kereta api baru yang dapat mengganggu lalu lintas belum dibangun.

Proses penawaran yang memberikan proyek kepada perusahaan swasta sedang tertunda.

Dua perusahaan ingin menghubungkan jalan tol utama – NLEX di utara dan SLEX di selatan – untuk memudahkan lalu lintas di Metro Manila.
Pemerintah belum secara resmi memberikan salah satu dari dua jalan penghubung yang diusulkan dan tidak ada yang dapat melanjutkan pembangunannya.

Pemerintah telah melewatkan beberapa tenggat waktu penawaran awal yang akan memperpanjang jalur kereta ringan yang ada ke Bacoor, Cavite. Konstruksi adalah tujuan yang masih jauh, dengan fokus pada tahun 2014.

Selain proyek jalan raya dan kereta api, bandara baru atau bandara yang ditingkatkan yang dijanjikan oleh pemerintah Aquino juga menghadapi penundaan.

Dari 5 proyek bandara swasta pemerintah yang dijanjikan akan mendatangkan lebih banyak wisatawan dan pebisnis ke Filipina, tidak ada satu pun yang mendapat penghargaan. Bandara baru Panglao belum terlihat.

Dan Puerto Princesa, titik awal Sungai Bawah Tanah yang terkenal di dunia, sudah meluap.

Dua tahun sejak infrastruktur disebut-sebut sebagai sumber utama pertumbuhan ekonomi, hanya 1 dari daftar proyek infrastruktur yang terus bertambah yang mendapatkan penghargaan.

Keterlambatan ini merupakan keterbatasan dalam investasi potensial.

Bank-bank lokal dan investor asing sangat antusias untuk membiayai proyek-proyek ini.

“Itu memang menghasilkan banyak investasi, minat investasi. Saya hanya berharap hal ini akan datang kepada kami lebih cepat,” kata Teresita Sy-Coson, ketua BDO Unibank Inc.

Filipina tidak boleh berlambat-lambat untuk bersiap menjadi lebih kompetitif dalam perlombaan ekonomi global.

Katherine Visconti, Rappler, Manila – Rappler.com

(Videografi oleh Charles Salazar, Patricia Evangelista dan Katherine Visconti)

SDY Prize