• April 15, 2024
Ketika puisi adalah wanita

Ketika puisi adalah wanita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rina Corpus membaca ‘Quintessens of Dust’ karya penyair Ruby Palma dan membahas perjalanan wanita Filipina menjadi ibu dan seterusnya

Beberapa minggu setelah Hari Ibu, saya dengan gembira menemukan kembali sebuah buku puisi di rak buku saya yang menceritakan banyak hal tentang perjalanan seorang wanita Filipina menjadi ibu dan seterusnya.

Ruby Palmas Intisari Debu (Nuwe Dag, 2007) adalah kumpulan puisi bilingual yang mencakup seperempat abad kehidupan penyair. Lebih dikenal sebagai advokat gender, pernah menjabat sebagai Kepala Gender dan Pembangunan di Pemerintah Kota Quezon, Palma memberikan pengalaman perempuan dan feminin dalam bab-bab yang berbicara tentang pengalamannya bersama laki-laki dan perempuan di tengah-tengahnya. Bab-babnya dibangun berdasarkan perjalanan bersama para wanita dan diberi judul: Masa Gadis, Kewanitaan, Persaudaraan, Keibuan, Seri Bulan, dan Gema.

WANITA DALAM SOLIDARITAS. "kasih sayang" adalah karya seni Sandra Torrijos yang melengkapi puisi Ruby Palma-Beltran.  Foto oleh Rina Angela Corpus

Perhatikan bahwa sebagian besar puisi berada di bawah bab ini Masa gadis ditulis dalam huruf kecil, mirip dengan ee cummings, yang menunjukkan masa muda dan keceriaan pada periode itu dalam hidupnya. Dalam puisi ‘adik laki-laki’ dia berbicara dengan bingung tentang adik laki-lakinya: Saya menonton hiburan Anda:/ Celestino the 3rd dalam rok/ dan tudung, wajah dibuat oleh/ saudara perempuan berapi-api yang berkelahi/ pengganggu Anda di/ sekolah dan jeepney.

Dalam ‘semangat ’69’, ia menulis tentang semangat tahun-tahun sekolah menengahnya, tetapi dengan nada tegas semangat aktivis, seolah-olah mengantisipasi pentungan Darurat Militer tahun 1972: kelas dibubarkan pada bulan Maret/ dan ban dibakar sebagai tanda kecaman,/ kami adalah semangatnya.

Dalam bab ini persaudaraan wanita, dia menulis tentang solidaritas bersama antara teman dan kawan perempuan, seperti dalam ‘To a Sister Fighting Her Thymoma’: Aku tidak akan meratapi kebotakanmu :/ Kamu bersinar dengan atau tanpa rambutmu.

Foto 2: Sampul belakang buku dengan karya seni Sandra Torrijos dan puisi Ruby Palma-Beltran.  Foto oleh Rina Angela Corpus

Ia juga memberikan penghiburan bagi para perempuan yang terjerumus ke dalam bahaya perdagangan daging di ‘Prostitusi’: jangan menangis lagi karena selaput dara yang robek atau surga yang hilang; dalam kesakitan terletak pengampunan, keselamatan dan kemenangan.

Berkaca pada isu umum kekerasan dalam rumah tangga, dengan kepekaan dan kepedulian keibuan, ia menulis dalam ‘Kay Rosario, Na Namatay sa Pang-aabuso’: Kuharap kamu akan menjadi cewek / bayangan / dan aku akan menjadi induk ayam / jepret / bagi kalian semua / cinta.

Puisi-puisi tentang keibuan sangat sedih, menceritakan kegembiraannya atas kelahiran bayi yang baru lahir. Dia berbicara tentang kekuatan intuitif seorang ibu di ‘Mother-1’: dan dia melanjutkan/ sampai dunia terbangun dan menemukannya/ masih di sana, mengagumi betapa kokohnya dia,/ betapa utuhnya.

Dalam ‘Mother-2’, Palma menggambarkan secara panjang lebar perjalanan menyakitkan yang dialaminya saat kehilangan putra sulungnya karena suatu penyakit. Ini mungkin puisinya yang paling membosankan, sebuah kisah emosional tentang apa yang terjadi saat dia menahan diri saat dia duduk di samping seorang anak laki-laki yang sakit di ranjang rumah sakit: Aku meneriakkan namanya lagi, tapi tak seorang pun datang atau sepertinya mendengar; wajahnya berubah dari senyuman, terkejut, lalu pasrah, / menjadi merah, biru, menjadi kuning; kemudian pelepasan terakhir/cairan, jiwa.

MENGULANG.  Intisari Debu oleh Ruby Palma.  Foto oleh Rina Angela Corpus

Palma mengabdikan bab terakhir bukunya untuk mengumpulkan puisi-puisi dari teman-teman wanitanya, seolah-olah untuk menghormati ikatan suci yang dimiliki oleh roh-roh yang sama. Bagian ini sangat menarik dan menyadarkan kita akan kekuatan persahabatan dan kerja kolektif, tidak hanya dalam penciptaan seni, namun juga dalam tugas memajukan tujuan bersama dan bermanfaat.

Selain itu, buku ini diselingi dengan gambar cantik yang berpusat pada wanita karya seniman visual Sandra Torrijos, Bernie Cervantes, dan Gari Buenaventura.

Barangkali, Palma paling tepat menangkap semangat pencarian jiwa dan perubahan bentuk yang tak pernah berakhir dalam ‘intisari debu-2’ yang menjadi ciri kehidupan perempuan di dunia yang berupaya menampung semangat perempuan – yang selalu menolak pengekangan.

Di sini dia menulis sebuah pujian untuk para wanita yang terus berani melewati setiap rintangan dan rintangan dalam perjalanan:

siap berubah/ kembali ke wujud baru/ tarian baru,/ memakai warna lain/ ditakdirkan untuk memudar lagi/ menantang setiap kematian/ saat ia naik lebih tinggi,/ bersinar lebih terang./ dewi baru dilepaskan ke dalam/ rahim jiwa yang didaur ulang .

Meski bukan seorang penyair yang berkarir, namun seorang administrator-pemimpin yang terlatih dalam berbagai kapasitas, Palma-Beltran membuka mata penglihatan dan telinga pendengaran kita bahwa puisi dan seni dapat menjadi ranah nyata bagi wanita mana pun yang berani menulis lagu baru. daripada milik mereka sendiri.

Pengeluaran HK