• June 12, 2024
Ketinggian air di 4 bendungan Luzon terus meningkat

Ketinggian air di 4 bendungan Luzon terus meningkat

(DIPERBARUI) Empat waduk besar di Luzon terus mengalami kenaikan permukaan air akibat hujan yang dibawa oleh Badai Tropis Gener dan Musim Hujan Barat Daya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Empat waduk besar di Luzon terus mengalami kenaikan permukaan air pada hari Senin, 30 Juli, akibat hujan yang disebabkan oleh gabungan efek Badai Tropis Gener (nama kode internasional Saola) dan Musim Barat Daya.

Ketinggian air di waduk di belakang bendungan Angat, Ambuklao, Pantabangan dan Magat naik antara pukul 06:00 dan 12:00. Divisi Hidrometeorologi kata biro cuaca negara bagian Pagasa.

Berikut adalah tinggi muka air waduk saat ini, dibandingkan dengan tinggi muka air normal (NHWL), di bendungan-bendungan tersebut pada siang hari:

  • Bendungan Agat: 193,71m (210,00m)
  • Bendungan Ambuklao: 750,33m (745,00m)
  • Ketinggian bendungan: 204,69 m (221,00 m)
  • Bendungan Magat: 189,88m (190,00m)

Sementara itu, tinggi muka air Bendungan Ipo di Bulacan turun dari 100,66 m pada pukul 06.00 menjadi 100.34 m pada siang hari.

Pintu bendungan yang dibuka sejak pukul 01.50 WIB ditutup pada pukul 12.05 WIB. tertutup Bendungan Ipo di Bulacan mengeluarkan air sebanyak tiga kali pada Senin pagi, sehingga memicu seruan baru untuk evakuasi warga di komunitas terdekat, khususnya Hagonoy dan Norzagaray, menurut laporan pagi hari. laporan Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NRMMC).

Air ini akan mengalir ke kawasan Sungai Tullahan dekat La Mesa, mengancam Kota Quezon, Malabon dan Valenzuela.

Ketinggian air di Bendungan La Mesa pun turun, dari 79,85 m pada pukul 06.00 menjadi 79,83 m pada siang hari.

Bendungan Binga, San Roque dan Caliraya juga mengalami penurunan permukaan air di waduknya dalam periode 6 jam tersebut. Bendungan Bustos juga telah membuka 2 pintu gerbang sejak pukul 05.00 untuk mengeluarkan kelebihan air dari reservoirnya.

Sementara itu, pihak berwenang memantau secara ketat ketinggian air di Sungai Marikina, yang naik menjadi 16,4 m pada pukul 09:00. Hal ini memicu kewaspadaan tingkat 2 yang merekomendasikan warga untuk mengungsi, terutama di Malanday dan Tumana.

Peringatan tingkat 2 adalah peringatan tertinggi kedua dari empat peringatan: peringatan 3 berarti evakuasi sukarela dan peringatan 4 — melebihi jarak 18 m — akan melibatkan evakuasi paksa.

Peringatan Pagasa

Badai tropis Gener terjadi sedikit melambat saat terus bergerak ke barat laut, yang membawa hujan ke sebagian besar negara. ‘Gener’ diperkirakan akan meningkatkan monsun barat daya yang akan membawa hujan ke seluruh wilayah.

Pagasa memperingatkan warga yang tinggal di dataran rendah dan pegunungan di bawah peringatan sinyal badai dan mereka yang terkena dampak monsun, kemungkinan banjir bandang dan tanah longsor.

Mereka yang tinggal di wilayah pesisir di bawah sinyal badai 2 harus berhati-hati terhadap gelombang besar atau gelombang badai, dan perahu nelayan telah disarankan untuk tidak melaut.

Menurut biro cuaca negara bagian, perkiraan curah hujan dalam diameter 700 km dari badai tropis adalah 12-25 mm per jam (sangat intens).

Buletin berikutnya akan diterbitkan pada pukul 17.00

3 orang tewas, jalan dan jembatan rusak

‘Gener’ telah menyebabkan tiga kematian sejauh ini. NDRRMC mengatakan seorang pria berusia 33 tahun tenggelam di Bugasong, Antique; selagi pemerintah daerah Rosario, Cavite mengatakan, jenazah orang tak dikenal yang diyakini seorang nelayan ditemukan di desa mereka.

Korban jiwa ketiga adalah Ernest Flores (60), penumpang kapal feri M/V Shuttle yang terdampar di Looc, Romblon pada Minggu malam, 29 Juli.

Gangguan cuaca juga merusak 5 jalan dan 4 jembatan di provinsi Benguet, Provinsi Pegunungan, Ifugao, Cagayan, Palawan dan Occidental Mindoro, kata NDRRMC.

Sebanyak 17 penerbangan domestik juga dibatalkan pada Senin pagi, kata badan tanggap bencana dalam laporan terbarunya laporan situasi. Sebaliknya Otoritas Bandara Internasional Manila melaporkan 12 penerbangan dialihkan ke Bandara Internasional Diosdado Macapagal (DMIA) karena cuaca buruk di Bandara Internasional Ninoy Aquino. 8 penerbangan lainnya ditunda.

Dilaporkan 28.631 orang di 4 wilayah di Luzon dan Visayas terkena dampak badai tropis tersebut, dengan 14.303 orang di antaranya dibantu oleh badan tersebut.

Ada kelas ditangguhkan oleh banyak unit pemerintah daerah dan sekolah di Metro Manila, Luzon Tengah dan Luzon Selatan.

Pemadaman listrik juga dilaporkan terjadi di beberapa bagian Catanduanes, Negros Oriental, Batangas, Rizal dan Kota Quezon. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney