• July 17, 2024
Ketua PNP yang baru mungkin diangkat meskipun ada larangan pemilu

Ketua PNP yang baru mungkin diangkat meskipun ada larangan pemilu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang mengklaim bahwa Konstitusi mengizinkan penunjukan meskipun ada larangan pemilu demi “ketertiban dan keamanan umum”

MANILA, Filipina – Malacañang menyebutkan kekhawatirannya akan “ketertiban dan keamanan umum” karena mereka mengklaim bahwa mereka masih dapat menunjuk pengganti Direktur Jenderal Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Nicanor Bartolome meskipun tanggal pensiunnya berdasarkan larangan penunjukan dalam pemilu jatuh.

Bartolome mencapai usia pensiun wajib 56 tahun pada bulan Maret 2013, pada puncak kampanye pemilihan umum paruh waktu pada bulan Mei. Ia juga termasuk dalam larangan penunjukan – yakni 45 hari sebelum pemilu – yang melarang presiden menunjuk pengganti permanen Bartolome.

Namun juru bicara kepresidenan, Abigail Valte, dalam wawancara radio pada Minggu 23 September mengatakan, UUD 1987 memberi ruang dalam situasi seperti ini.

“Jika saya mengingat Konstitusi saya dengan benar, ada pengecualian terhadap (larangan pengangkatan)—kecuali jika ketertiban dan keamanan umum memerlukan penunjukan tersebut. Saya ingat itu ada di artikel yang meliput eksekutif,” kata Valte.

Pasal VII, ayat 15 UUD 1987 menyatakan bahwa: “Dua bulan segera sebelum pemilihan presiden berikutnya dan sampai akhir masa jabatannya, seorang presiden atau penjabat presiden tidak boleh mengangkat, kecuali pengangkatan sementara pada jabatan-jabatan eksekutif apabila masih ada kekosongan di dalamnya. akan mengganggu pelayanan publik atau membahayakan keselamatan publik.”

Presiden Benigno Aquino III sebelumnya mengatakan bahwa Bartolome harus pensiun dini untuk persiapan pemilu Mei 2013. Presiden ingin ketua PNP yang akan datang diberi lebih banyak waktu untuk mempersiapkan pemilu. Bagaimanapun juga, PNP memainkan peran kunci dalam menjamin terselenggaranya pemilu secara damai.

“Kami mungkin bisa memperpanjang masa transisi dan pelatihan (untuk Ketua PNP yang akan datang). Ini adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa kita akan menyelenggarakan pemilu yang damai dan tertib pada tahun 2013, kata Valte.

Istana mencoba membujuk Bartolome untuk pensiun dini sehingga ia dapat menggantikan pensiunan Wakil Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Rico Puno. Namun Bartolome bersikeras untuk tetap pada jabatannya saat ini sampai dia pensiun pada Maret 2013.

Wakil Direktur Jenderal Alan Purisima, kepala staf direktur PNP saat ini dan dikenal sebagai favorit Aquino, dilaporkan sedang dipersiapkan untuk menjadi ketua PNP berikutnya. Purisima menjabat sebagai asisten keamanan mendiang Presiden Corazon Aquino.

Valte mengatakan, pihaknya belum bisa memastikan kepada Aquino mengenai masalah ini. – Rappler.com