• July 23, 2024
Ketua PNP yang tersisa tidak akan menggantikan Puno

Ketua PNP yang tersisa tidak akan menggantikan Puno

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas kini dapat memilih wakil menterinya sendiri

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Direktur Jenderal Nicanor Bartolome akan tetap menjabat sebagai kepala Kepolisian Nasional Filipina hingga ia pensiun pada bulan Maret 2013, demikian yang diketahui Rappler pada Kamis, 13 September.

Sumber yang dekat dengan Bartolome mengungkapkan bahwa Presiden Benigno Aquino III akhirnya memutuskan untuk membiarkan dia menyelesaikan masa jabatannya dan tidak memindahkannya ke Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) untuk menggantikan Menteri Dalam Negeri Rico Puno yang mengundurkan diri.

Pekan lalu, presiden mengatakan kepada wartawan bahwa dia menganggap Bartolome sebagai pengganti Puno. Namun Bartolome sendiri menyatakan keberatannya mengenai hal itu.

Rabu lalu, 12 September, Presiden memberikan isyarat kuat bahwa Bartolome tidak akan diangkat sama sekali.

Tanpa menyebut nama Bartolome, presiden mengatakan kepada wartawan dalam wawancara penyergapan pada hari Rabu bahwa meskipun ia mengira sudah memiliki pengganti Puno sebelum berangkat ke pertemuan APEC di Rusia Jumat lalu, 7 September, ternyata pilihannya belum siap. postingan tersebut. .

Ditanya tentang lowongan di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, Aquino mengatakan: “Lalu apakah ada penggantinya? Saya mengerti bahwa dia ada di sana ketika saya pergi tetapi ketika saya kembali, kami berbicara lagi dan sepertinya dia mungkin belum siap ketika dia dibutuhkan..” (Apakah ada penggantinya? Saya pikir ada penggantinya ketika saya pergi, namun setelah saya kembali saya berbicara dengannya dan dia sepertinya belum siap menerima pekerjaan itu.)

Ketika ditanya apakah yang dia maksud adalah Bartolome, presiden menjawab: “Tunggu, aku baru saja bilang tidak ada apa-apa, jadi siapa yang kita bicarakan? Belum ada. Tidak ada apa-apa. OKE?” (Tunggu, aku baru saja memberitahumu bahwa belum ada penggantinya. Jadi siapa yang kita bicarakan? Tidak ada orang tertentu.)

Bartolome menikmati kepercayaan presiden; keduanya berasal dari Tarlac.

Sumber kami mengatakan presiden mungkin merasakan keengganan Bartolome untuk pensiun dini. Bartolome memberi tahu teman-temannya bahwa dia menganggap postingan DILG “terlalu politis” baginya.

Saat berada di Vladivostok, Rusia akhir pekan lalu untuk menghadiri pertemuan APEC, presiden mengatakan kepada wartawan bahwa pengganti Puno mungkin adalah Bartolome. Pernyataannya membenarkan laporan sebelumnya bahwa bahkan sebelum Jesse Robredo meninggal pada 18 Agustus, istana sudah mengirimkan antena ke Bartolome untuk menggantikan Puno.

Rencana awal

Rencananya akan mulai berlaku akhir tahun ini. Namun Robredo meninggal dan Roxas ditunjuk untuk menggantikannya, sehingga mempercepat perombakan organisasi.

Namun, sumber yang dekat dengan Bartolome mengatakan jenderal polisi itu tidak menyetujui gagasan tersebut. Pertama, itu berarti dia harus pensiun lebih cepat dari jadwal. Bartolome masih akan mencapai usia pensiun wajib 56 tahun (untuk personel polisi dan militer) pada 16 Maret 2013.

Tanggal pensiun ini menempatkan istana dalam kebingungan karena akan tercakup dalam larangan pemilihan umum dalam penunjukan. Presiden harus memperpanjang masa jabatan Bartolome atau memintanya pensiun dini.

Polisi kesayangan Presiden, Wakil Direktur Jenderal Alan Purisima, sedang menunggu untuk menjadi ketua PNP. Sesuai dengan rencana pensiun dini Bartolome tahun ini, Purisima mengambil alih.

Namun jika istana menunjuk Bartolome ke dalam DILG sekarang, hal ini akan menempatkan Purisima dalam posisi yang canggung karena Bartolome baru saja dipromosikan – seminggu yang lalu – ke pangkat bintang 3 sebagai kepala staf direktur Kepolisian Nasional Filipina.

Promosi yang segera dan cepat bagi Purisima ke posisi teratas akan membuat organisasi menjadi heboh.

Jadi Menteri Dalam Negeri yang baru, Manuel “Mar” Roxas, sekarang memiliki kebebasan untuk menunjuk wakil menterinya sendiri. – Rappler.com

Result Sydney