• February 25, 2024
Kevin Jones dan Leon Rodgers

Kevin Jones dan Leon Rodgers

MANILA, Filipina – Kini setelah Piala Filipina 2014 diserahkan kepada San Mig Super Coffee Mixers, perhatian sepuluh tim (segera menjadi dua belas?) akan beralih ke konferensi kedua musim ini – Piala Komisaris. Yang unik dari konferensi ini, tentu saja, tim diperbolehkan menggunakan impor “besar”. Hal ini berbeda dengan konferensi ketiga, atau Piala Gubernur, di mana tim hanya diperbolehkan menerima layanan impor “kecil”.

Dalam konferensi khusus ini, tidak seperti Piala Komisaris 2012 dan 2013, akan ada batasan tinggi yang dikenakan pada impor tim, dan batasan ini didasarkan pada seberapa baik kinerja masing-masing tim di konferensi sebelumnya. Karena mereka finis di dua posisi terbawah klasemen tim, Air 21 Express dan Meralco Bolts memiliki kemewahan memilih impor yang tingginya bisa mencapai 6-kaki-11 (sekitar 210 cm), sedangkan pemain lainnya di lapangan dapat menggunakan entri yang tingginya tidak lebih dari 6-kaki-9 (sekitar 205 cm).

Saya di sini untuk melihat sepuluh impor yang akan menampilkan dagangannya di Commish Cup 2014. Secara tradisional, tim PBA sangat bergantung pada impor mereka untuk hampir semua hal mulai dari mencetak gol, melakukan rebound, bertahan dan, dalam beberapa kasus, bahkan playmaking. Ekspektasinya sangat tinggi (yang menjelaskan kenaikan gaji mereka), dan tekanan yang ada bisa sangat merugikan.

Di bagian terakhir seri ini, kita akan melihat impor San Miguel Beer dan Barangay Ginebra. Mereka masing-masing adalah mantan pemain Cleveland Cavalier Kevin Jones dan MVP Liga Belanda tiga kali Leon Rodgers.

Impor Bir San Miguel: Kevin Jones

Negara asal: AS

Lahir: 25 Agustus 1989 di New York, AS (umur 24)

Tinggi Terdaftar: 6-kaki-8 (203 cm)

American College: Universitas Virginia Barat

Draf NBA: 2012 – Belum dirangkai

Dimainkan di: NBA

Terakhir bermain untuk: Canton Charge (NBA D-League)

Rata-rata Terbaru yang Tersedia: 16.9ppg, 8.0rpg, .505 FG%

Catatan: Jones tidak diragukan lagi memiliki salah satu resume paling mengesankan dari semua impor pada konferensi saat ini. Dia tidak membangun pada tahun 2012, namun dia masih berhasil bermain untuk Cleveland Cavaliers, dengan rata-rata 3.0ppg dan 2.4rpg dalam 32 pertandingan. Dia tidak diperpanjang untuk musim NBA saat ini, tapi dia bermain untuk Canton Charge di D-League. Dia akhirnya menjadi D-League All-Star setelah memimpin Canton dalam mencetak gol dan kedua dalam rebound.

Dia lebih dikenal sebagai pencetak gol, meskipun dia juga bisa melakukan beberapa rebound. Kembali ke West Virginia, Jones adalah mesin double-double, dengan rata-rata mencetak sekitar 20 poin dan 11 rebound per pertandingan. Dia dinobatkan sebagai First Team of the Big East pada tahun 2012 dan konsensus Second Team All-American di tahun yang sama.

Seperti yang sudah kita ketahui, Jones akan menggantikan mantan pemain NBA Josh Boone yang mungkin dinilai buruk karena performa buruknya melawan Barako Bull di draft game. Dalam dua pertandingan, Boone membantu Beruang dengan kehadirannya di dalam, mencetak gol dengan mudah dan berjuang untuk mendapatkan papan. Saya pikir Jones adalah pencetak gol yang jauh lebih baik secara keseluruhan – dia bisa mencetak gol dari blok rendah atau menghadap ke atas dari jarak menengah – dan dia juga seorang rebounder yang cukup solid. Dengan tinggi 6 kaki 8 kaki, dia juga akan menjadi partner yang baik untuk June Mar Fajardo (saat dia kembali) di depan, sekaligus membantu Arwind Santos meluncur ke posisi ke-3.

Impor Ginebra: Leon Rodgers

Negara asal: AS

Lahir: 19 Juni 1980 di AS (umur 33)

Tinggi Terdaftar: 6-kaki-7 (201 cm)

American College: Universitas Illinois Utara

Draf NBA: 2002 – Belum dirangkai

Dimainkan di: Jerman, Prancis, Belanda, Cina, Puerto Riko, Venezuela, Republik Dominika, dan Kolombia

Terakhir bermain untuk: Jilin Northeast Tigers (CBA)

Rata-rata terbaru: 28.8ppg, 7.5rpg, 3.1apg, 1.0spg, .481 FG%, .407 3pt%, 22.1 EFF

Catatan: Rodgers adalah salah satu pemain impor tertua dalam konferensi ini, karena ia akan berusia 34 tahun pada pertengahan tahun ini, namun ia juga terbukti menjadi salah satu yang paling tahan lama, bermain di delapan negara berbeda sejak memulai karir kuliahnya. University of Northern Illinois pada tahun 2002. Sejauh ini penghargaan paling mengesankan dalam resume Rodgers adalah dinobatkan sebagai Pemain Paling Berharga Liga Bola Basket Belanda selama tiga musim (2004-2007) saat bermain untuk Menara Eiffel Den Bosch.

(TONTON: Ginebra mengimpor Rodgers berharap dapat membantu mengakhiri kekeringan gelar Kings)

Pertandingan internasional terbarunya adalah memainkan 22 pertandingan untuk Jiline Northeast Tigers di CBA. Dia memimpin tim dalam mencetak gol (28.8ppg), peringkat kedua dalam rebound di belakang mantan Impor Terbaik PBA Denzel Bowles (7.5rpg), dan menembak lebih baik dari 42% dari luar garis busur. Dia rata-rata mencetak sekitar 3,5 threes per game untuk Jilin, yang sayangnya hanya memenangkan 12 dari 34 game dan melewatkan babak playoff. Namun, Rodgers tampil mengesankan dalam level individu, finis di peringkat kelima di antara pencetak gol terbanyak liga dan keenam dalam hal tembakan tiga angka yang dibuat per pertandingan.

Sejauh ini, meski Ginebra unggul 1-1, Rodgers tampil mengesankan di PBA, dengan rata-rata 32.0ppg, 9.5rpg, dan 4.5apg. Dia belum terlalu tajam dari wilayah pelangi, hanya membuat 2 dari 18 percobaannya sejauh ini, tapi dia sangat efisien dari area 2 poin, membuat sekitar 52% dari percobaannya. Dia juga merupakan impor terkecil dari kelompok ini di Manila, tapi dia jelas merupakan orang yang hebat. Jika penduduk setempat bisa bangkit dan mendapatkan kembali sikap pantang menyerah, maka mungkin, bersama Rodgers, Ginebra bisa melambung kembali ke puncak klasemen. – Rappler.com

link sbobet